Peran Hari Olahraga Nasional dalam membangun bangsa

Jakarta (Antara) – Almarhum Presiden Afrika Selatan dan peraih Nobel, Nelson Mandela pernah berkata: “Olahraga memiliki kekuatan untuk mengubah dunia. Olahraga memiliki kekuatan untuk menginspirasi. Olahraga memiliki kekuatan untuk menyatukan orang dengan cara yang tak terukur. Memang benar. Olahraga berbicara kepada kaum muda dalam bahasa yang mereka pahami. …Olahraga dapat menciptakan harapan di mana hanya ada keputusasaan. Olahraga lebih kuat daripada pemerintah dalam meruntuhkan batasan rasial. Olahraga tertawa di hadapan semua jenis diskriminasi .”

Kata-katanya relevan sampai sekarang, dan telah terbukti benar di masa lalu bagi negara-negara yang baru lahir, seperti Indonesia, yang memperoleh kemerdekaan pada tahun 1945.

Dalam banyak aspek, olahraga tidak hanya menyatukan orang, tetapi sangat penting untuk proses pembangunan bangsa yang tidak pernah berakhir.

Ada hubungan yang kuat antara olahraga dan pembangunan bangsa di Indonesia, karena negara ini merayakan Hari Olahraga Nasional yang besar pada tanggal 9 September setiap tahun.

Namun, sebelum tahun 1985, Indonesia tidak merayakan Hari Olahraga Nasional, dan tidak termasuk dalam kalender sampai setelah mantan Presiden Suharto menetapkan 9 September sebagai Hari Olahraga Nasional melalui Keputusan Presiden No. 67 Tahun 1985.

Berita terkait: Presiden Jokowi resmi keluarkan peraturan tentang DBON

Alasan pemilihan 9 September adalah karena Pekan Olahraga Nasional (PON) pertama diadakan di Surakarta, Jawa Tengah, pada tanggal yang sama pada tahun 1948. Itu adalah acara olahraga tingkat nasional pertama yang diadakan di Indonesia setelah kemerdekaannya.

PON I presiden pertama Indonesia Soekarno dibuka pada pukul 9 pagi waktu setempat di Surakarta. Namun, PON 1948 melampaui lingkup olahraga dan menjadi terkait erat dengan nasionalisme dan upaya pembangunan bangsa.

READ  LG Berikan Apresiasi kepada Atlet Bulu Tangkis di Indonesia - INFORIAL

Memang, PON pertama tidak lepas dari upaya menjaga kemandirian dan keselamatan bangsa.

Periode pasca 1945 adalah era yang krusial, karena Indonesia memanfaatkan semua media, platform, dan peluang untuk menampilkan dirinya sebagai negara merdeka di dunia, dan olahraga menawarkan satu cara untuk melakukannya.

Inisiatif bangsa untuk membangun ekosistem olahraga dimulai jauh sebelum kemerdekaannya dari pendudukan Jepang pada 17 Agustus 1945.

Bahkan, sejumlah organisasi olahraga nasional, termasuk Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) didirikan sebelum kemerdekaan.

Pada masa pra-kemerdekaan, Indonesia mengadakan pekan olahraga pada tahun 1938.

Setelah kemerdekaan, komunitas olahraga melihat kemajuan, didorong oleh Kongres 1946 di Solo, di mana Federasi Olahraga Republik Indonesia (PORI) didirikan.

Puri kemudian menjadi koordinator seluruh cabang olahraga di Indonesia dan mengelola kegiatan olahraga setempat.

Berita terkait: Hari Olahraga Nasional: Presiden memberikan penghormatan kepada atlet Olimpiade dan Paralimpiade

Lem pemersatu bangsa

Bersama Komite Olimpiade Republik Indonesia (KORI) yang dibentuk pada tahun yang sama, PORI mempersiapkan atlet Indonesia untuk Olimpiade London 1948.

Namun upaya Indonesia tidak berhasil karena International Olympic Committee (IOC) tidak mengakui PORI mengingat kemerdekaan Indonesia saat itu belum diakui secara luas secara global, termasuk oleh pemerintah Inggris yang tidak mengakui paspor Indonesia, sehingga menghambat atlet Indonesia yang mengambilnya. . Partisipasi dalam acara olahraga internasional.

Penolakan ini mendorong Indonesia untuk mengadakan acara serupa dengan Olimpiade, tetapi di tingkat nasional, yang diilhami oleh Pekan Olahraga 1938 dan disebut Pekan Olahraga Nasional (PON).

PON berusaha merangkum nilai-nilai inti pembangunan bangsa, khususnya persatuan, kedaulatan, dan nasionalisme.

Oleh karena itu, 9 September tidak hanya dianggap sebagai tonggak olahraga nasional, tetapi juga menjadi dorongan bagi Indonesia untuk memperjuangkan pelestarian kemerdekaan dalam rangka pembangunan bangsa.

READ  Pemain bulu tangkis Indonesia akan berangkat ke Olimpiade Tokyo bulan depan

Tahun ini, Hari Olahraga Nasional akan digelar di Balikpapan, Kalimantan Timur. Sejauh ini, acara tersebut merupakan platform untuk mempromosikan identitas nasional.

Perjuangan mempertahankan jati diri bangsa tidak akan berhenti, apalagi bagi negara yang majemuk seperti Indonesia, yang selalu membutuhkan “perekat” untuk tetap bersatu dan bekerja sama menghadapi tantangan zaman.

Oleh karena itu, tema Hari Olahraga Nasional 2022 adalah Bersama Mincetac Guara atau “Mari kita mencetak gol bersama para pahlawan.”

Menurut Kementerian Pemuda dan Olahraga, tema tersebut bertujuan untuk mendorong semangat terus mewujudkan cita-cita bangsa melalui Grand Design Olahraga Nasional (DBON) yang ditandatangani Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 2021.

Hari Olahraga Nasional 2022 juga akan menekankan prestasi olahraga bangsa, cita-cita dan kerjasama.

Berita terkait: Hari Olah Raga Nasional: Lari di Papua Tarik 950 Peserta

Untuk mencapai “Ayo cetak pahlawan bersama”, negara membutuhkan semangat kerjasama, kerjasama dan sinergi, dimana kemenangan tidak bisa diraih sendiri.

Jika ditelusuri lebih dalam, tekad untuk mengangkat juara dan meraih prestasi tinggi merupakan jalan bagi Indonesia untuk menyinari dunia.

Sejak PON pertama, olahraga selalu memiliki peran khusus dalam mempersatukan bangsa karena tidak membeda-bedakan orang.

Apalagi, atlet menjadi faktor terpenting dalam menanamkan dan memajukan nilai-nilai pembangunan bangsa.

Berita terkait: Jokowi Perintahkan Percepatan Persiapan Tuan Rumah Piala Dunia U-20

Berita terkait: Merayakan Hari Olahraga Nasional dengan partisipasi 20.000 orang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.