KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perang antara Israel dan Gaza: Amerika Serikat menyatakan tidak akan mendukung serangan tak terencana terhadap Rafah
World

Perang antara Israel dan Gaza: Amerika Serikat menyatakan tidak akan mendukung serangan tak terencana terhadap Rafah

  • Oleh koresponden Departemen Luar Negeri Tom Bateman, Katherine Armstrong dan Patrick Jackson
  • berita BBC

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Anak-anak berlindung di sebuah sekolah di Rafah pada hari Kamis

Amerika Serikat memperingatkan Israel bahwa melancarkan serangan militer terhadap kota Rafah di Jalur Gaza selatan tanpa perencanaan yang tepat akan menjadi “bencana.”

Gedung Putih mengatakan pihaknya tidak akan mendukung rencana operasi besar apa pun di Rafah tanpa mempertimbangkan para pengungsi di sana.

Pernyataan ini muncul beberapa hari setelah pemimpin Israel mengumumkan bahwa tentara telah diberitahu tentang kesiapan untuk beroperasi di Rafah.

Lebih dari separuh penduduk Gaza kini tinggal di kota yang berbatasan dengan Mesir.

Sekitar 1,5 juta warga Palestina tinggal di sana dalam kondisi kemanusiaan yang menyedihkan.

Israel mengebom sebagian Rafah dari udara pada Kamis pagi, dan tank-tank Israel juga dilaporkan melepaskan tembakan.

Kantor berita Reuters mengutip Imad (55 tahun), ayah dari enam anak yang mencari perlindungan di Rafah setelah meninggalkan rumahnya di tempat lain, mengatakan bahwa ketakutan terbesarnya adalah serangan darat tanpa ada tempat tersisa untuk melarikan diri.

“Kami mendukungnya [border] “Sebuah pagar dan mengarah ke Mediterania,” katanya, “Ke mana kita harus pergi?”

Sebagian besar Jalur Gaza bagian utara dan tengah telah menjadi puing-puing akibat pemboman Israel yang terus menerus sejak perang dimulai pada 7 Oktober.

Berbicara pada Kamis malam, tanpa merujuk pada Rafah, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa tindakan Israel di Gaza “melampaui batas.”

Sebelumnya, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan bahwa tentara Israel memiliki “kewajiban khusus saat melakukan operasi di sana atau di tempat lain untuk memastikan bahwa mereka mempertimbangkan perlindungan nyawa warga sipil yang tidak bersalah.”

“Operasi militer saat ini akan menjadi bencana bagi orang-orang ini, dan ini adalah sesuatu yang tidak kami dukung,” katanya, seraya menambahkan bahwa Amerika Serikat belum melihat adanya indikasi bahwa Israel akan segera melancarkan operasi besar di Rafah.

Wakil juru bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel menggemakan komentar Kirby, dengan mengatakan: “Kami [the US] “Kami tidak akan mendukung tindakan seperti ini tanpa perencanaan yang serius dan kredibel.”

Menanggapi pertanyaan dari BBC tentang ke mana pengungsi di Rafah harus pergi jika terjadi operasi militer, Patel mengatakan bahwa ini adalah “pertanyaan sah yang kami yakini harus dijawab oleh Israel.”

Berbicara di kota Tel Aviv, Israel, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan bahwa setiap “operasi militer yang dilakukan oleh Israel harus mengutamakan warga sipil… Hal ini terutama berlaku dalam kasus Rafah.”

Jarang sekali Amerika Serikat, sekutu utama dan pendukung militer Israel, berbicara tentang tahap serangan militer Israel yang akan datang di Gaza – namun ini merupakan peringatan yang jelas.

Washington mengirimkan sekitar $3,8 miliar (£3 miliar) bantuan militer ke Israel setiap tahun, menjadikan negara tersebut penerima dana terbesar di dunia.

Sekitar 1.300 orang tewas dalam serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober, menurut pejabat Israel.

Lebih dari 27.800 warga Palestina tewas dan setidaknya 67.000 lainnya terluka dalam perang yang dilancarkan Israel sebagai tanggapan, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

“Mereka tinggal di tempat penampungan sementara yang penuh sesak, dalam kondisi tidak sehat, tanpa air bersih, listrik, dan persediaan makanan yang memadai,” demikian penilaian tajam terhadap situasi yang dikeluarkan oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres pada hari Kamis.

“Kami sudah jelas mengecam tindakan mengerikan yang dilakukan Hamas. Kami juga sudah jelas mengecam pelanggaran hukum kemanusiaan internasional di Gaza.”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Selasa bahwa ia telah memerintahkan pasukan untuk “mempersiapkan tindakan” di Rafah dan bahwa “kemenangan penuh” Israel atas Hamas hanya akan memakan waktu beberapa bulan.

READ  'Kami membutuhkan kebebasan berekspresi': protes meletus di seluruh Polandia atas undang-undang media yang kontroversial | Polandia

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."