Perang harga hotel di Indonesia memicu perdebatan tentang kontrol tarif

Hotel-hotel di Indonesia telah memicu perang harga yang sengit dalam upaya untuk merangsang permintaan domestik di tengah epidemi, tetapi pemerintah dan asosiasi hotel belum menemukan cara untuk memberlakukan harga tertinggi di atas tarif kamar.

Dalam percakapan dengan media di Jakarta, Eddot Punkergoco, COO Grup Ordotal, menandai penurunan tarif kamar rata-rata, meskipun pekerjaan di hotel grup tersebut meningkat, kecuali di Bali.

Hotel-hotel di Indonesia menurunkan tarif kamar dalam upaya meningkatkan permintaan domestik

“Masalahnya, banyak hotel (atas) yang menurunkan tarif dan menekan kategori yang lebih rendah. (Dampaknya tidak terlalu besar) Harga properti budget sudah rendah dan overhead costnya rendah,” katanya.

Namun, ini adalah cerita yang berbeda untuk properti berukuran sedang. Sementara tarif kamar di beberapa hotel teratas telah dipangkas menjadi $ 800.000 (US $ 55), mereka yang berada di segmen kelas menengah tidak dapat memangkas harga lebih lanjut karena biaya overhead yang lebih tinggi, yang merupakan kerugian, kata Edward.

Karena itu, dia meminta pemerintah mengatur harga hotel agar aset bisa bersaing secara adil.

Dia mempertanyakan mengapa pihak berwenang dapat memberlakukan pembatasan harga pada maskapai penerbangan dan taksi dan tidak memperluas kebijakan yang sama ke tempat penampungan.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandyaka Uno mengatakan harga hotel ditentukan oleh tingkat agresi yang bervariasi dari kota ke kota sehingga sulit untuk mengontrol harga hotel.

Beberapa pemegang saham di negara itu telah menolak proposal Edward untuk menetapkan harga hotel.

Moulana Yusran, wakil presiden Asosiasi Hotel dan Restoran Indonesia (IHRA), mengatakan pemotongan harga tidak bisa dihindari sebagai cara agar hotel bertahan selama epidemi.

“Dalam skenario ini, semua hotel berjuang untuk bertahan hidup dan sekarang tujuan mereka bukanlah untuk mendapatkan keuntungan, tetapi untuk mendobraknya (dan) melakukannya mereka perlu menurunkan harga,” katanya.

READ  General Atlantic Indonesia mengatakan preferensi Mull untuk saham ritel

Satria Wee, Managing Director Hotel Vile Indonesia, menentang pemerintah karena mengatur harga hotel karena tarif kamar ditentukan tidak hanya oleh fasilitas properti tetapi juga oleh pengalaman yang diciptakan untuk mencapai kepuasan tamu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.