Perbankan Indonesia diuntungkan dari pertumbuhan kredit, likuiditas melimpah – S&P Global

Menurut S&P Global Ratings, bank-bank Indonesia diuntungkan dari pertumbuhan kredit yang dibangun selama pandemi Covid-19 dan perkiraan peningkatan posisi likuiditas yang kuat.

Pertumbuhan kredit di Indonesia akan berada antara 8% dan 10% pada 2022, 5,2% pada 2021, dan 6,1% pada 2019, kata analis Ratings dalam webinar 8 September. Profitabilitas, diukur dengan pengembalian aset, akan meningkat pada tahun 2022 karena penyisihan yang lebih rendah untuk kredit macet.

Di satu sisi, COVID-19 berdampak negatif terhadap pertumbuhan bank-bank Indonesia, tetapi permodalan dan likuiditas mereka justru menguat selama periode tersebut, kata Ivan Tan, direktur lembaga pemeringkat dan analis utama lembaga keuangan Asia Selatan dan Tenggara.

Modal inti perbankan Indonesia meningkat menjadi 24,1% pada tahun 2021 dari 22,2% pada tahun 2020 dan 21,9% pada tahun 2019. Bank-bank negara itu juga dibanjiri likuiditas, dengan perkiraan menempatkan rasio total pinjaman terhadap simpanan di 8020%. Perusahaan juga memperkirakan bahwa modal inti bank akan sekitar 22% pada tahun 2022.

“Kami pikir likuiditas yang menumpuk selama beberapa tahun terakhir akan digunakan untuk pertumbuhan kredit,” kata Tan.

Perekonomian yang kuat

Ekonomi Indonesia tumbuh 5,44% tahun-ke-tahun di kuartal Juni, mengungguli banyak negara lain di kawasan ini, menurut data pemerintah. Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia-Pasifik melambat menjadi 4,2% pada 2021 dari 6,5%. Berdasarkan perkiraan pemerintah, PDB Indonesia diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,3% pada tahun 2022 dan 5,2% pada tahun 2023.

Bank Indonesia juga membanggakan beberapa Sangat tinggi Margin bunga bersih di kawasan Asia-Pasifik. Indikator utama profitabilitas adalah 3,39% di paruh pertama, menurut data dari S&P Global Market Intelligence.

Namun, ada beberapa risiko yang masih ada. Tan mengatakan 9,1% pinjaman negara masih tergolong moratorium atau restrukturisasi, pertanda Covid-19 masih menjadi penghambat perbankan Indonesia.

READ  Indonesia peringkat 2 di Asia dengan 100.000 kematian Pemerintah

Larangan pinjaman dapat dikenakan di sektor-sektor tertentu Menurut laporan media lokal, itu telah diperpanjang melampaui batas waktu Maret 2023. Sektor-sektor seperti pariwisata dan makanan dan minuman masih berjuang untuk pulih dari dampak negatif pandemi, kata perkiraan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.