KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Percakapan pribadi antara para petinggi Partai Demokrat memicu lebih banyak kemarahan dalam negeri atas kinerja debat Biden

Buka gambar ini di galeri:

Presiden Joe Biden menaiki Air Force One di Bandara Internasional LaGuardia, Sabtu, 29 Juni 2024, di New York.Evan Vucci/Pers Terkait

Kekhawatiran semakin meningkat di kalangan petinggi Partai Demokrat bahwa para pemimpin kampanye Joe Biden dan Komite Nasional Demokrat tidak menganggap serius dampak dari kinerja debat presiden yang meresahkan pada awal pekan ini.

Ketua Komite Nasional Partai Demokrat Jaime Harrison mengadakan panggilan telepon pada Sabtu sore dengan puluhan anggota komite di seluruh negeri, sekelompok anggota partai yang paling berpengaruh. Dia tidak mengakui kinerja buruk Biden pada Kamis malam atau derasnya kritik yang menyusulnya.

Beberapa anggota komite yang menerima telepon tersebut, yang diberikan hak anonimitas untuk berbicara mengenai diskusi pribadi tersebut, menggambarkan perasaan seolah-olah mereka disesatkan – diminta untuk mengabaikan sifat buruk dari kesulitan yang dihadapi partai tersebut. Mereka mengatakan seruan tersebut mungkin memperburuk rasa panik yang meluas di kalangan pejabat terpilih, donor, dan pemangku kepentingan lainnya.

Sebaliknya, orang-orang mengatakan Harrison menawarkan apa yang mereka gambarkan sebagai penilaian positif terhadap masa depan Biden. Fungsi obrolan dinonaktifkan dan pertanyaan tidak diperbolehkan.

Banyak donor, ahli strategi partai, dan anggota Partai Nasional Demokrat mengatakan secara terbuka dan pribadi bahwa mereka ingin Biden yang berusia 81 tahun mundur agar partai tersebut dapat memilih penggantinya yang lebih muda pada Konvensi Nasional Partai Demokrat pada bulan Agustus. Namun, sejauh ini, sekutu terdekat Biden bersikeras bahwa dia masih mampu bersaing dengan Donald Trump dari Partai Republik dan tidak memberikan indikasi bahwa mereka akan mendorongnya untuk mengakhiri kampanyenya.

Mereka yang memiliki posisi terbaik untuk menggantikannya – termasuk Wakil Presiden Kamala Harris, Gubernur California Gavin Newsom, dan Gubernur Michigan Gretchen Whitmer – menegaskan kembali dukungan mereka untuk Biden setelah debat.

READ  Partai Demokrat mungkin membatasi kekebalan Donald Trump meskipun ada keputusan Mahkamah Agung

Banyak yang menantikan putaran pertama pemungutan suara publik setelah debat untuk menentukan langkah selanjutnya.

Jajak pendapat yang dilakukan oleh CNN dan 538/Ipsos segera setelah debat menunjukkan bahwa sebagian besar orang yang mengikuti debat tersebut menganggap Trump telah mengungguli Biden. Namun peringkat dukungan terhadap kedua tokoh tersebut sebagian besar tetap tidak berubah, seperti yang terjadi setelah Trump divonis bersalah atas tuduhan di New York bahwa ia berpartisipasi secara ilegal dalam skema pembungkaman pemilih untuk mempengaruhi pemilu tahun 2016.

Dalam penampilannya selanjutnya di MSNBC, Harrison meremehkan panggilan konferensi tersebut, yang menurutnya merupakan bagian dari panggilan yang dijadwalkan secara rutin untuk “membicarakan keadaan perlombaan” dan konvensi nasional mendatang dengan beberapa anggota terpilih DNC di seluruh negeri. .

Biden dan tim kampanyenya berusaha untuk menunjukkan kepercayaan diri pada hari-hari setelah debat hari Kamis, ketika presiden, yang sudah menghadapi kekhawatiran serius mengenai kemampuan fisik dan mentalnya, menyampaikan pidato yang diselingi oleh seringnya tersandung, jeda yang tidak nyaman, dan gaya berbicara yang tenang dan seringkali sulit. untuk mengerti.

Segera setelah seruan Komite Nasional Demokrat pada hari Sabtu, tim kampanye Biden mengeluarkan memo dari penasihat senior Jen O’Malley Dillon yang menegaskan bahwa perdebatan tersebut tidak memiliki dampak yang terukur terhadap pemilu.

“Pada setiap metrik yang penting, data menunjukkan bahwa mereka tidak melakukan apa pun untuk mengubah persepsi masyarakat Amerika. Pendukung kami lebih bersemangat dari sebelumnya, dan Donald Trump hanya mengingatkan para pemilih mengapa mereka memecatnya empat tahun lalu dan gagal melakukan ekspansi daya tariknya melampaui basis MAGA-nya.”, seperti yang ditulis O’Malley Dillon.

Dia menambahkan: “Jika kita melihat perubahan dalam jajak pendapat dalam beberapa minggu mendatang, ini bukan pertama kalinya narasi media yang berlebihan menyebabkan penurunan sementara dalam jajak pendapat.”

READ  Pria Bersenjata Tetap Terjebak Di Dalam Kamar Hotel Honolulu

Sementara itu, Biden menghabiskan sebagian besar waktunya pada hari Sabtu untuk mencari donor kaya di Hamptons yang terkenal di New York.

“Malam saya tidak menyenangkan, begitu pula Trump,” kata Biden tentang debat pada rapat umum di East Hampton.

“Pelajaran terbesarnya adalah kebohongannya,” kata Biden tentang Trump.

Sementara itu, Trump memuji kinerja Biden pada rapat umum pada hari Jumat, dan menyatakan di platform media sosialnya pada hari Sabtu bahwa Biden telah memudar “di bawah tekanan yang luar biasa.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."