KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kesan pertama dari Microsoft Surface Laptop 7
Tech

Kesan pertama dari Microsoft Surface Laptop 7

Dua minggu lalu, Microsoft mengirimkan Surface Laptop 7 yang dipesan sebelumnya ke rumah saya di Pennsylvania. Dan kemarin, saya akhirnya membuka kotaknya: kami sedang berada di Meksiko pada saat itu, dan belum terbang pulang sampai saat itu, memaksa saya menunggu untuk melihat apakah pembelian baru saya yang mahal akan memenuhi harapan saya.

Hal itu telah terjadi sejauh ini. Namun izinkan saya mengatasi beberapa hal negatifnya karena langsung terlihat saat saya pertama kali membuka kotaknya.

Kecerdasan Windows di kotak masuk Anda

Daftar ke buletin gratis kami yang baru untuk mendapatkan tiga tips menghemat waktu setiap hari Jumat – Dan Dapatkan salinan gratis Panduan Lapangan Paul Thurrott untuk Windows 11 dan Windows 10 (biasanya $9,99) sebagai hadiah sambutan khusus!

*Pilih bidang yang diperlukan

Pada pandangan pertama, Surface Laptop 7 terlihat persis seperti yang Anda harapkan: tiruan mewah dari MacBook Air Apple yang populer, tetapi pada saat yang sama tidak sesuai dengan inspirasinya. Dan saya teringat akan kutipan buruk Steve Jobs tentang Microsoft yang tidak memiliki kelas, yang ia ucapkan dengan sepenuh hati saat ia berada di posisi terbawah karirnya pada pertengahan tahun 1990an: Surface Laptop menawarkan tampilan seperti MacBook Air dan rasakan dari kejauhan, tetapi semakin dekat Anda, semakin Anda melihat kurangnya perhatian terhadap detail. Hal ini membuat Microsoft terkenal.

Ini tidak akan mempengaruhi penggunaan itu sendiri, tapi saya kira sebagian besar tidak akan memperhatikan hal-hal semacam ini. Namun ketika Anda membayar lebih dari $2.100 untuk sebuah laptop, yang terpenting adalah: Anda mengharapkan pengalaman premium. Di sini, Microsoft memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan.

Contoh paling nyata adalah sudut pandang. Sesuai dengan sudut membulat pada jendela dan kontrol di Windows 11, Microsoft dan mitra pembuat PC-nya secara selektif memperkenalkan kurva yang mirip dengan sudut panel layar laptop. Ini bisa menjadi tampilan yang bagus, meskipun banyak upaya awal yang tidak terlalu mulus, dengan sudut-sudutnya terlihat bergerigi secara visual. Dalam hal ini, sudut layar Surface Laptop 7 melengkung indah. Namun lekukan sudut layar secara visual tidak sesuai dengan lekukan sudut penutup layar, sebagian karena bezel atas lebih besar daripada bezel samping karena merupakan tempat webcam dan sensor terkait.

Tidak masalah, kan? Namun bandingkan kurva ini dengan sudut yang sama di MacBook Air saya. Ini sempurna, dan cocok dengan efek serupa yang digunakan Apple pada iPhone dan iPad baru. Bezelnya juga terasa lebih kecil di semua sisi. (Ya, udara mempunyai suhu.)

Air Display Cover lebih tipis dibandingkan Surface Laptop Cover.

Kedua, masalah terkait tidak hanya terjadi pada Microsoft: pembuat PC besar juga mengalami hal yang sama, sebagian karena Apple. pengguna Untuk melakukan ini dengan MacBook Air generasi sebelumnya: saat PC Lihat Meskipun Surface Laptop tipis (sehingga terlihat relatif ringan), terutama dari kejauhan, ini hanyalah sebuah fatamorgana: Surface Laptop menggunakan bagian bawah yang meruncing untuk menyembunyikan ketebalan sebenarnya. Artinya, alas PC lebih kecil sekitar satu inci dari permukaan keyboard di setiap sisinya, dan Surface Laptop lebih tebal di bagian belakang daripada di bagian depan. Pada MacBook Air, ketipisannya sama secara keseluruhan, tanpa ada yang mengecil. Apple sudah move on, tapi Microsoft masih meniru desain lama.

READ  Call Of Duty Warzone Musim 3: Detail dan perubahan peta baru

Ada alasannya: Surface Laptop, seperti Snapdragon lainnya Jadi Air lebih tipis dibandingkan Surface Laptop. A banyak Lebih Tipis: Jika Surface Laptop memiliki ketebalan 0,72 inci, MacBook Air hampir setengah tebalnya hanya dengan 0,45 inci. Terlihat jelas saat Anda melihatnya berdampingan, tetapi terlebih lagi saat Anda mengambilnya: Air memiliki berat 3,3 pon yang sangat ringan, dan Surface Laptop berbobot 3,6 pon. Saya tahu sepertinya itu bukan perbedaan besar. Tapi memang benar: Surface Laptop terasa lebih berat dan padat daripada udara. Mengenai ketebalannya, ini terlihat jelas. Faktanya, memang demikian Pertama Hal yang saya perhatikan ketika saya mengeluarkannya dari kotaknya.

Pengalaman pengaturan Surface Laptop…menarik.

Kebanyakan orang tahu bahwa Microsoft menunda peluncuran fitur Recall yang dijadwalkan untuk debut dalam bentuk pratinjau di Surface Laptop dan PC lain yang menjalankan Copilot+ ketika diluncurkan pada Selasa, 18 Juni. Namun itu bukanlah rencana awal: Seminggu sebelumnya, Microsoft diam-diam berusaha mengatasi masalah keamanan di Recall sebelum akhirnya gagal, yang menyebabkan penundaan. Kita mungkin tidak pernah tahu persis apa yang terjadi pada minggu itu, namun mengingat bagaimana Microsoft menyesuaikan pengalaman orientasi Windows 11 Out-of-Box Experience (OOBE) untuk mengatasi perubahan yang terpaksa dilakukan, saya penasaran bagaimana Microsoft dapat memenuhi hal tersebut. batas waktu menit terakhir :Ada beberapa perubahan besar.

Beberapa perubahan telah dilakukan sebelumnya dan tidak terkait dengan penarikan kembali. Jika Windows 11 Setup OOBE biasanya ditampilkan sebagai bitmap sederhana dengan skema warna yang agak mirip dengan Windows 11, versi Surface Laptop telah diperbarui untuk menggunakan latar belakang akrilik transparan atau bergaya mika di mana Anda dapat melihat gambar wallpaper Rainbow Bloom yang baru. Ini mirip dengan aslinya tetapi terlihat lebih bagus.

Layar pemanggilan di OOBE telah diperbarui, seperti yang dilaporkan sebelumnya, dan sekarang hanya bersifat informasi karena fitur ini tidak disertakan dalam kotak, namun “segera hadir”.

Ada juga layar baru di bagian Pulihkan dari cadangan OOBE: Saya selalu memilih “Siapkan sebagai komputer baru”, dan sekarang layar memperingatkan Anda ketika Anda melakukannya sehingga “Anda tidak akan dapat memulihkan dari cadangan nanti”. Ini adalah pesan yang membingungkan, karena Anda tentu saja dapat memulihkan dari cadangan Anda kapan saja. Hanya saja Anda hanya dapat melakukan ini selama pengaturan Windows, jadi Anda harus mengatur ulang komputer Anda untuk mendapatkan kembali pilihan tersebut. Dengan kata lain, jika Anda mengikuti langkah ini, Anda tidak akan dapat memulihkan PC Anda dari cadangan lagi saat menggunakan Windows 11. Anda harus mengatur ulangnya terlebih dahulu. (Pesan ini sepertinya tidak perlu mengkhawatirkan saya, terutama karena Windows Backup tidak banyak membantu pada awalnya.)

Pada titik ini, OOBE sedang memasuki fase baru yang unik yang belum pernah saya lihat sebelumnya, dan itulah yang sebenarnya sedang dikerjakan Microsoft pada minggu itu antara mengumumkan perubahan pada Recall dan kemudian menundanya: pengalaman layar penuh yang baru, pasca-OOBE, di mana .. Sesuatu. Butuh waktu yang sangat lama, sekitar 17 menit, untuk menyelesaikan proses ini. Ini dimulai dengan pembaruan Windows, selama waktu itu Anda menelusuri berbagai layar promosi dengan fitur Copilot + PC seperti tombol Copilot di keyboard Anda, Cocreator (di Paint), Image Creator di Foto, efek Windows Studio (sic), dan terjemahan otomatis untuk teks audio dan video, dan Recall (“segera hadir”). Proses ini memakan waktu 9 atau 10 menit, jadi menurut saya hanya pembaruan kumulatif hari Selasa yang membawa Windows 11 24H2 ke versi 26100.863 (Recall dihapus).

READ  Pokemon Go Creators 'Game Seluler Baru Niantic Adalah Pikmin Bloom

Surface Laptop kemudian melakukan boot ulang sendiri dan menginstal bagian offline dari Pembaruan Sistem ini, diikuti dengan pembaruan firmware yang seharusnya.

Apakah model bahasa kecil di perangkat juga telah diperbarui? Itu tidak jelas. Namun bagian offline dari petualangan ini memakan waktu sekitar 7 atau 8 menit. Seperti yang kami catat, keseluruhan proses menunggu memakan waktu sekitar 17 menit, yang merupakan permintaan sulit bagi pelanggan yang baru saja membeli perangkat baru yang mahal.

Saya membuat beberapa catatan singkat tentang Surface Laptop sambil menunggu proses ini selesai.

Secara keseluruhan, saya sangat menyukai komputer ini dari segi tampilannya. Selain masalah kecil yang saya sebutkan di atas, ini adalah laptop premium yang bagus. Hitam bukanlah pilihan pertamaku, dan sebenarnya bukan pilihan sama sekali, tapi aku menyukainya.

Ada tiga port USB di sisi kiri, yang merupakan peningkatan bagus dibandingkan Laptop Surface generasi sebelumnya. Dalam hal ini, ini adalah port USB-A 3.1 ukuran penuh (5 atau 10 Gbps, seperti yang akan saya ketahui) dan dua port USB4 (40 Gbps, DisplayPort 1.4a, untuk pengisian daya). Ada juga jack headphone/mikrofon standar 3,5mm, sesuatu yang saya lewatkan selama seminggu terakhir dengan Lenovo Yoga Slim 7x 14.

Di sebelah kanan, ada port Surface Connect untuk Surface Charger 65W, konektor bilah magnetnya (masih sulit untuk memperbaikinya), dan pembaca kartu microSDXC karena alasan tertentu. Tidak jelas lagi apa “itu” Surface Connect dari perspektif USB, tetapi setidaknya mendukung pengisian cepat dan membebaskan port USB-C untuk penggunaan lain.

Tawaran tersebut menarik. Saya suka rasionya 3:2 dan Microsoft tetap berpegang pada rasio ini. Dan meskipun saya tidak peduli dengan panel yang multi-sentuh atau LCD/IPS (atau sebagaimana Microsoft menyebutnya, “PixelSense Flow”), saya kurang antusias dengan betapa cerahnya panel tersebut: Selama bagian offline pada panel pertama pengaturan yang dijelaskan di atas, seolah-olah Anda sedang melihat ke cermin. Saya kira itu baik-baik saja di sebagian besar kondisi dalam ruangan, tapi refleksi akan menjadi masalah. Saya lebih suka ini hanya layar matte dan non-reflektif.

Ini mendukung 120Hz, yang bagi saya tidak diperlukan, tetapi juga mendukung kecepatan refresh dinamis, jadi saya akan membiarkannya diaktifkan, karena tidak akan merusak masa pakai baterai. Ini juga mendukung warna adaptif (diaktifkan secara default, meskipun tidak mengurangi kualitas tampilan seperti Yoga), HDR dan Dolby Vision IQ, dan cukup terang pada 600 nits untuk konten SDR dan HDR. Secara keseluruhan, sebagian besar bagus.

READ  Azure Optimized Stack dengan DeepSpeed ​​​​untuk Pelatihan Model Hyperscale

Saya selalu menyukai keyboard Surface, tapi sudah lama sekali, terutama dengan Surface Laptop: Saya belum menghabiskan banyak waktu dengan keyboard sampai pagi ini — tentu saja menulis artikel tentangnya — dan tampilannya hebat, dengan nuansa tombol yang tajam, tiga tingkat lampu latar, Tidak ada tombol yang berlebihan atau salah tempat. Suaranya tidak senyap atau bahkan senyap, tapi juga tidak terlalu keras. Secara keseluruhan terasa pas (dan terdengar baik).

Touchpadnya berukuran rata-rata (tidak terlalu besar seperti yang ada di MacBook Air). Masih terlalu dini untuk mengatakan seberapa andalnya itu, tapi saya belum pernah mengaktifkan gerakan tiga jari secara tidak sengaja, dan biasanya tidak demikian. Jika berhasil, ini akan menjadi salah satu touchpad PC terbaik yang pernah saya gunakan.

Baterainya sudah terpakai sekitar 50 persen ketika saya pertama kali memasang Surface Laptop tadi malam — saya melihatnya tetapi karena alasan tertentu tidak melihat angka pastinya — jadi saya membiarkannya mengisi daya saat kami keluar untuk makan malam dan kemudian mengunduh beberapa game dari Steam tadi malam. Pagi ini saya lanjutkan pengaturannya dan masuk ke mode hemat daya saat baterai mencapai 20 persen. Jadi saya menyambungkannya kembali. Masih terlalu dini untuk memiliki gagasan tentang masa pakai baterai, dan semua pekerjaan pengaturan awal ini jelas tidak representatif.

Siapa pun yang mencari pengalaman Windows 11 bebas malware setidaknya harus mempertimbangkan Surface: Ada aplikasi Surface mandiri yang merupakan bagian utilitas dan bagian adware untuk perlindungan berbayar dan penjualan terminal Microsoft, tetapi selain itu, ini cukup bersih dan tidak diperlukan. dan aplikasi Microsoft Whiteboard.

Namun, aneh jika Surface Laptop (atau Copilot + PC apa pun) hadir dengan promosi berlangganan Xbox Game Pass Ultimate, karena Xbox Game Pass tidak berfungsi dengan PC tersebut. Lebih aneh lagi: Ini hanya liburan 1 bulan, di mana sebagian besar komputer menyertakan penawaran 3 bulan.

Dan tentu saja ada kebingungan di seluruh Windows 11. Pagi ini, Edge meminta saya untuk mengunduh aplikasi Microsoft Star, apa pun Fnya. Dan OneDrive secara alami mengaktifkan fitur pencadangan folder otomatis setelah saya menolak pemberitahuan spanduk pop-up untuk melakukannya. Perilaku buruk ini tidak pernah berubah.

Dan inilah hal yang aneh: subsistem Windows untuk Android sudah diinstal sebelumnya. Meskipun sudah tidak digunakan lagi oleh Microsoft dan akan segera dihapus dari Windows 11. Tidak jelas apa maksud dari semua ini.

Saya telah menginstal beberapa aplikasi sebelum menulis artikel ini – iA Writer, Affinity Photo 2, Visual Studio Code, Grammarly, dan Notion – tetapi saya akan menyiapkan dan mengonfigurasi semuanya hari ini, lalu saya akan beralih antara aplikasi tersebut dan aplikasi lainnya. Yoga Slim minggu depan. Sejauh ini performanya luar biasa, dan saya belum pernah mendengar keriuhan sama sekali selain saat menjalankan game sebentar Daerah perbatasan 3Saat saya menulis kata-kata ini, tempat itu sunyi.

Dan itulah cara saya menyukainya. Selebihnya datang segera.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."