KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“Peringatan parah” karena suhu global mencapai rekor tertinggi pada bulan ketiga belas |  Berita iklim
World

“Peringatan parah” karena suhu global mencapai rekor tertinggi pada bulan ketiga belas | Berita iklim

Selama 12 bulan berturut-turut, suhu dunia telah meningkat sebesar 1,5°C di atas suhu pra-industri.

Suhu global mencapai rekor tertinggi pada bulan Juni selama 13 bulan berturut-turut, menurut data dari layanan iklim Eropa Copernicus, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan pemanasan iklim.

Juni juga menandai bulan ke-12 berturut-turut di mana suhu global meningkat lebih dari 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) dibandingkan era pra-industri, kata Copernicus Center dalam pengumumannya pada hari Senin.

Dia mengatakan suhu global rata-rata mencapai 16,66 derajat Celcius (62 derajat Fahrenheit) pada bulan lalu, 0,67 derajat Celcius lebih tinggi dibandingkan rata-rata 30 tahun pada bulan tersebut.

Bulan Juni memecahkan rekor bulan terpanas di bulan Juni yang tercatat setahun lalu, sebesar 0,14 derajat Celsius. Itu adalah bulan terpanas ketiga yang dicatat oleh Copernicus sejak tahun 1940, setelah bulan Juli dan Agustus.

“Ini lebih dari sekedar keanehan statistik, ini menyoroti perubahan iklim yang sedang berlangsung,” kata Carlo Bontempo, direktur Copernicus, dalam sebuah pernyataan.

Nicolas Julian, kepala ilmuwan iklim di organisasi Copernicus, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa ini adalah “peringatan nyata” karena ini menunjukkan bahwa dunia sedang mendekati batas 1,5 derajat yang diterima sebagian besar negara sebagai bagian dari Perjanjian Paris tahun 2015 untuk mencegah bencana iklim. mengubah.

(Al Jazeera)

Dia mengatakan rekor tersebut telah “dipecahkan dengan selisih yang sangat besar selama tiga belas bulan terakhir.”

Namun hal ini tidak berarti bahwa Perjanjian Paris telah gagal karena ambang batas satu setengah derajat yang ditetapkan diukur berdasarkan angka yang dicapai selama beberapa dekade, bukan berdasarkan bulan atau tahun tertentu.

Namun Julian mengatakan hal ini telah menyebabkan lebih banyak “peristiwa cuaca ekstrem,” termasuk banjir, badai, kekeringan, dan gelombang panas yang semakin parah.

READ  Venezuela mengadakan referendum di wilayah Guyana yang kaya minyak: empat hal yang perlu diketahui | Berita politik

Panas bulan Juni melanda Eropa tenggara, Turki, Kanada bagian timur, Amerika Serikat bagian barat, Meksiko, Brasil, Siberia bagian utara, Timur Tengah, Afrika Utara, dan Antartika bagian barat, menurut situs web Copernicus.

Juni juga merupakan bulan ke-15 berturut-turut di mana lautan, yang mencakup lebih dari dua pertiga permukaan bumi, memecahkan rekor suhu, menurut program Pengamatan Bumi terkemuka di Uni Eropa.

Untuk mencapai kesimpulan ini, Copernicus menggunakan miliaran pengukuran dari satelit, kapal, pesawat terbang, dan stasiun cuaca di seluruh dunia untuk melacak metrik iklim dan menganalisisnya menggunakan simulasi komputer.

Bontempo mengatakan rangkaian rekor suhu saat ini mungkin akan segera berakhir, namun rekor baru pasti akan terpecahkan dalam waktu dekat karena iklim terus menghangat.

“Hal ini tidak bisa dihindari kecuali kita berhenti menambah gas rumah kaca ke atmosfer dan lautan,” tambahnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."