Perusahaan Startup Ekspor B2B Indonesia memberikan bantuan kepada UKM

Jakarta. Platform e-commerce yang berfokus pada kesepakatan ekspor antar bisnis telah mendedikasikan sebagian besar pekerjaannya untuk membantu UKM Indonesia menjangkau khalayak global.

Meskipun sebagian besar perusahaan Indonesia adalah UKM, hanya sedikit yang berhasil mendapatkan klien di luar negeri.

“Ekspor Indonesia sebagian besar didorong oleh segelintir perusahaan besar dan rumah pembeli internasional,” kata Elias Bhatt, pendiri situs lintas batas MadeInIndonesia.com, kepada Jakarta Globe dalam wawancara baru-baru ini.

Mengklaim bahwa perusahaannya adalah startup ekspor B2B pertama, Bhat mengatakan platform tersebut telah dirancang untuk merampingkan ekspor dari Indonesia tidak hanya untuk mendukung merek-merek Indonesia yang sudah mapan untuk merebut pasar geografis baru, tetapi juga secara khusus fokus membantu UKM Indonesia mengglobalisasi produk dan layanan mereka.

“Masih sangat rendahnya kontribusi sektor UKM di Indonesia terhadap ekspor barang nasional Indonesia – hanya 13 persen – yang merupakan segmen pasar besar yang belum tersentuh dalam hal e-commerce lintas batas,” ujarnya.

Baru-baru ini, perusahaan membantu sebuah perusahaan kecil di Semarang, ibu kota Jawa Tengah, mendapatkan kesepakatan pasokan nanas dengan pedagang grosir di Uni Emirat Arab dan bahkan memfasilitasi pengiriman pertama.

Tim peneliti perusahaan telah mengidentifikasi komoditas mana yang mungkin memiliki keunggulan dibandingkan pemasok lain dan pasar mana yang kemungkinan akan dibeli.

Misalnya, negara-negara Timur Tengah memiliki permintaan yang tinggi akan komoditas pertanian dan makanan segar Indonesia, Inggris telah lama dikenal sebagai importir utama rempah-rempah, teh dan kopi Indonesia, sedangkan Afrika Barat berniat membeli makanan dan minuman Indonesia.

Pengubah permainan
Teknologi adalah pengubah permainan dalam perdagangan global, tetapi penjualan ekspor dari Indonesia terus berlanjut dengan cara yang “belum sempurna” yang melibatkan banyak alur kerja dan perantara offline.

READ  Masalah KIB terus berlanjut di Indonesia

“Di MadeInIndonesia.com, kami merancang dan mengembangkan lusinan alat sederhana untuk digunakan dalam solusi digital, bisnis, dan teknologi bagi perusahaan vendor Indonesia untuk terhubung dengan pasar e-commerce global, meningkatkan visibilitas global, efisiensi rantai pasokan, dan meningkatkan pendapatan,” dia kata.

“Keuntungan yang ingin kami capai untuk pemasok Indonesia kami adalah mengurangi rantai pasokan mereka, dan membuat mereka berhubungan langsung dengan pembeli internasional di bawah strategi langsung ke pasar kami sehingga mereka dapat mengekspor langsung dengan bebas repot dan dapat diandalkan. lingkungan dan meningkatkan pendapatan, ”katanya.

Elias Bhatt

Situs tersebut memberikan informasi dasar tentang persyaratan hukum untuk menjadi eksportir, biaya ekspor dan cara menghitungnya, serta daftar barang yang dilarang untuk dijual ekspor.

Ini berisi sembilan pilihan bahasa dan konverter mata uang untuk penggunaan yang lebih nyaman oleh audiens global.

Tapi yang paling penting, ini menyediakan platform untuk pertemuan bisnis dan “pameran perdagangan virtual”. Made In Indonesia mengatur pertemuan antara pemasok Indonesia dan pengusaha dari Mesir, UEA dan Qatar, dan berencana mengadakan serangkaian konferensi dengan pembeli dari Inggris, Australia, Vietnam dan Afrika Barat dalam waktu dekat.

Perusahaan telah mendapat dukungan dari Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah dan saat ini sedang melakukan pembicaraan dengan Kementerian Perdagangan untuk memperdalam kerja sama dengan pemerintah, yang selama ini berupaya untuk meningkatkan surplus perdagangan internasional.

Perekonomian terbesar di Asia Tenggara membukukan surplus perdagangan sebesar $ 1,96 miliar di bulan Januari, yang berkisar dari $ 640 juta di bulan yang sama tahun lalu, meskipun sedikit kurang dari surplus $ 2,1 miliar di bulan Desember.

Namun, tren positif tersebut lebih lanjut dikaitkan dengan penurunan tajam impor di tengah pembatasan global terkait Covid-19 – bukan karena kinerja ekspor yang kuat.

READ  Kinerjapay Corp. Menjadwalkan pengisian uap batu bara ketiga

Menurut saya, pemerintah melalui berbagai kementerian kunci berusaha keras untuk mendukung ekspor. Tetapi institusi dan struktur pemerintah itu kompleks, dan oleh karena itu terkadang mereka tidak dapat mengimbangi kecepatan, terutama di dunia digital. ”

“Sebagai startup B2B Indonesia yang berfokus pada demokratisasi ekspor, kami berkomitmen penuh untuk bekerja dengan semua kementerian terkait untuk memusatkan dukungan yang tersedia guna mempercepat ekspor dan menghubungkan vendor Indonesia ke perdagangan lintas batas.”

Perusahaan yang didirikan tahun lalu ini bertujuan untuk membawa lebih dari 100.000 perusahaan Indonesia dengan lebih dari satu juta produk ke platformnya untuk melakukan perdagangan lintas batas dan lokal “dalam lingkungan yang dapat diandalkan dan transparan” pada tahun 2025, kata Bhat.

Perusahaan yang berbasis di Bogor ini berencana untuk mengumpulkan hingga $ 10 juta untuk memperluas jangkauan globalnya dan meningkatkan infrastruktur digital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *