KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Polisi menemukan 115 mayat di rumah duka “hijau” di Colorado saat menyelidiki bau busuk
World

Polisi menemukan 115 mayat di rumah duka “hijau” di Colorado saat menyelidiki bau busuk

CANNON CITY, Colorado (AP) — Bau busuk telah merembes dari sebuah bangunan terbengkalai di kota kecil Colorado selama berhari-hari, diikuti dengan laporan yang meminta polisi memeriksa lebih dekat fasilitas penyimpanan operator pemakaman “hijau” tersebut. Di dalam, mereka menemukan penemuan yang mengerikan: setidaknya 115 mayat membusuk.

Para penyelidik tetap bungkam pada hari Jumat tentang apa yang mereka temukan di dalam Rumah Duka Back to Nature di Penrose, Colorado, tetapi rencana mereka untuk mendatangkan tim yang biasanya menangani kecelakaan penerbangan, petugas koroner dari yurisdiksi terdekat, dan FBI, menunjukkan kekacauan yang suram.

Sementara itu, dokumen pemerintah menunjukkan bahwa tersangka pemilik rumah duka, John Halford, berusaha menyembunyikan penyimpanan jenazah yang tidak semestinya. Dia mengaku sedang melakukan taksidermi di fasilitas tersebut, menurut surat komentar negara tertanggal Kamis.

Halford mengakui dia memiliki “masalah” dengan properti itu, kata surat dari Kantor Rumah Pemakaman dan Pendaftaran Krematorium Colorado. Dokumen tersebut tidak merinci proses mumifikasi dan dugaan penyimpanan jenazah yang tidak tepat, namun pendaftaran fasilitas tersebut telah berakhir sejak November.

Tidak ada yang ditangkap atau didakwa. Pesan teks ke rumah duka yang meminta komentar tidak dibalas. Tidak ada seorang pun di perusahaan yang menjawab telepon dan tidak ada pesan suara yang berfungsi.

Sheriff Fremont County Allen Cooper mengatakan pada konferensi pers, di mana dia menggambarkan kejadian di dalam gedung sebagai “mengerikan,” bahwa pejabat rumah duka bekerja sama ketika penyelidik berusaha menentukan adanya pelanggaran pidana.

Pada Jumat, bau busuk masih tercium dari bagian belakang gedung yang jendelanya pecah. Petugas koroner dari Fremont County dan El Paso County memarkir truk mereka di luar dan berdiskusi satu sama lain sambil berjalan mengelilingi gedung.

READ  Presiden kudeta Mali menunjuk pemerintahan baru dengan perwira militer di posisi kunci | Berita Mali

Beberapa identifikasi memerlukan sidik jari, penemuan catatan medis atau gigi, dan tes DNA dalam proses yang dapat memakan waktu beberapa bulan, kata Koroner Fremont County Randy Keller. Dia menambahkan bahwa keluarga akan diberitahu sesegera mungkin setelah jenazah diidentifikasi.

Anggota keluarga yang menggunakan rumah duka diminta menghubungi penyidik.

Ketika berita menyebar, Mary Simmons, 47, bertanya-tanya apakah suaminya ada di dalam gedung. Darrell Simmons menderita kanker paru-paru dan meninggal karena pneumonia pada bulan Agustus, beberapa bulan sebelum ulang tahun pernikahannya yang ke-13. Mary Simmons menyewa Return to Nature Funeral Home untuk mengkremasinya, tetapi abunya tidak pernah sampai.

Duduk di kursi goyang tempat Simmons dan suaminya menghabiskan waktu berjam-jam di rumah mereka di dekat Florence, Colorado, dia mengingat suaminya melamarnya dengan berlari, meluncur ke lutut, dan membuka sebuah kotak berisi batu dan kolam kecil. di dalam. Dia menciptakan tetesan air untuk menenangkan kegelisahannya. Dia berkata bahwa dia akhirnya mulai melupakan sudut kesedihannya.

“Tiba-tiba rasanya seperti, ‘Ya Tuhan, aku kehilangan dia lagi,'” kata Simons sambil menangis. “Seolah-olah proses berduka dimulai dari awal lagi.”

Polisi mengatakan kepada Simmons bahwa akan memakan waktu lama untuk mengetahui apakah jenazah suaminya ada di dalam gedung.

FBI mendatangkan tim dengan pelatihan tambahan dan peralatan khusus untuk mengatasi “kejadian besar secara nasional,” seperti bencana penerbangan besar, kata Mark Michalik, agen khusus FBI yang bertugas di Denver.

Mayat-mayat tersebut berada di dalam bangunan seluas 2.500 kaki persegi (230 m2) yang memiliki kemiripan dan dimensi dengan rumah satu lantai pada umumnya. Penguburan tersebut dilakukan tanpa pembalseman bahan kimia atau peti mati logam, menggunakan peti mati atau kain kafan yang dapat terbiodegradasi atau “tidak sama sekali,” menurut situs webnya.

READ  Serangan hiu Australia: potongan pakaian selam ditemukan di papan selancar

Perusahaan tersebut mengenakan biaya $1.895 untuk “penguburan alami”, belum termasuk peti mati atau ruang pemakaman, dan hingga bulan Juli juga menawarkan kremasi.

Berdasarkan undang-undang Colorado, penguburan hijau adalah sah, namun undang-undang negara bagian mengharuskan jenazah yang tidak dikuburkan dalam waktu 24 jam harus disimpan di lemari es dengan benar.

Para deputi dipanggil pada Selasa malam sehubungan dengan insiden mencurigakan yang belum dijelaskan oleh para pejabat. Penyelidik Kantor Sheriff Fremont County kembali keesokan harinya dengan surat perintah penggeledahan dan menemukan jenazahnya.

Joyce Pavetti, 73, dapat melihat rumah duka dari berandanya, dan mengatakan dia mencium bau busuk tersebut dalam beberapa minggu terakhir.

“Kami berasumsi itu adalah hewan mati,” katanya.

Penulis Associated Press Amy Beth Hanson di Helena, Montana, Mead Grover di Cheyenne, Wyoming, Matthew Brown di Billings, Montana, dan peneliti berita Jennifer Farrar di New York berkontribusi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."