KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Potensi besar di kawasan ASEAN untuk buku-buku Iran
Economy

Potensi besar di kawasan ASEAN untuk buku-buku Iran

TEHERAN – Iran berpartisipasi dalam Pameran Buku Internasional Indonesia ke-43, dan ini merupakan langkah positif dalam hubungan budaya antara Iran dan Indonesia, kata duta besar Iran untuk Indonesia saat berkunjung ke Iran pada pameran tersebut, Rabu.

Mohammad Boroujerdi mengatakan: IIBF lebih kecil dibandingkan dengan Pameran Buku Internasional Teheran, menambahkan bahwa Iran memiliki merek regional di bidang pameran buku, yang memberikan peluang kerja sama antara kedua negara di bidang penerbitan dan buku, SNN melaporkan pada hari Jumat.

“Pokoknya untuk bisa bekerjasama dengan Indonesia, kita harus menerjemahkan buku-buku kita ke dalam bahasa Indonesia, dan kalau kita bisa melakukannya, kita pasti akan memiliki lebih banyak pembaca di Indonesia sebagai negara Islam terbesar dan negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia. ” dia berkata.

Bahasa Indonesia tidak hanya terbatas di negara ini saja, tetapi lebih dari 400 juta orang di dunia berbicara bahasa Indonesia, dan masuk ke Indonesia berarti memasuki kawasan ASEAN yang berpenduduk sekitar 800 juta jiwa. Duta Besar menekankan bahwa kita dapat melihat wilayah ini sebagai pasar dengan 800 juta buku.

Boroujerdi menyampaikan harapannya agar Indonesia dapat hadir di Tehran International Book Fair sebagai tamu kehormatan pada edisi mendatang.

Rumah Buku dan Sastra Iran mewakili industri penerbitan Iran di pameran tersebut, menampilkan lebih dari 350 judul dalam berbagai topik seperti sains Iran, agama, pertahanan suci, sastra Persia klasik dan kontemporer, anak-anak dan remaja, serta judul-judul yang ditulis oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah. Ali. Khamenei.

Sebagian besar buku-buku Iran yang dipamerkan berbahasa Inggris dan Arab dan beberapa telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia juga.

READ  S&P 500 dan Nasdaq jatuh pada hari Jumat, tetapi membukukan kenaikan mingguan setelah laporan pekerjaan Juli

Pameran Buku Internasional Indonesia ke-43 dibuka pada 27 September di Indonesia Convention Fair (ICE) di BSD City, Kabupaten Tangerang. Pameran yang akan berakhir pada 1 Oktober ini diikuti oleh total 150 penerbit dari Indonesia dan lebih dari 25 negara.

Acara tahun ini mengusung slogan “Sekarang Saatnya Membaca”. Korea Selatan menjadi tamu kehormatan IIBF 2023.

Selain Iran dan Korea Selatan, negara-negara seperti Tiongkok, Turki, Thailand, dan Uni Emirat Arab juga menampilkan rilisan terbaru mereka di pameran tersebut.

Awalnya didirikan pada tahun 1980 dengan nama Pameran Buku Indonesia. Untuk menjangkau khalayak yang lebih luas, pada tahun 2014 Pameran Buku Indonesia diubah menjadi Pameran Buku Internasional Indonesia.

Pameran buku tahunan yang diselenggarakan oleh Ikatan Penerbit Indonesia, IIBF merupakan ajang pertemuan, ajang strategis dan bergengsi bagi para peserta pameran untuk mempromosikan karya sastra, seni, budaya, dan seluruh konten kreatif lainnya, melalui perizinan hak dan cara kerja sama lainnya. IIBF mengundang lebih dari 100 pembicara dan menggelar 50 rangkaian acara sepanjang pameran.

IIBF adalah pameran buku campuran. Pameran ini merupakan kombinasi dari pameran buku B to B dan B to C, dan diperkaya dengan beberapa program budaya dan pendidikan. IIBF membantu peserta mencapai tujuan mereka dan bertemu dengan mitra bisnis potensial karena Indonesia adalah pasar buku dan sastra terbesar di Asia Tenggara.

ss/sab

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."