KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Powell: Amerika Serikat berada pada jalur keuangan yang tidak berkelanjutan
Economy

Powell: Amerika Serikat berada pada jalur keuangan yang tidak berkelanjutan

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bahwa “Amerika Serikat berada pada jalur fiskal yang tidak berkelanjutan” dalam sebuah wawancara dengan “60 Minutes” dengan Scott Pelley yang dirilis pada hari Minggu.

“Pemerintah federal AS berada pada jalur fiskal yang tidak berkelanjutan. Itu berarti utang tumbuh lebih cepat daripada perekonomian. Oleh karena itu, hal ini tidak berkelanjutan. Saya rasa persyaratannya tidak kontroversial,” kata Powell ketika ditanya apakah utang nasional menimbulkan risiko bagi perekonomian.

Utang nasional AS melampaui $34 triliun untuk pertama kalinya pada awal Januari, hanya dalam waktu tiga bulan setelah melampaui angka $33 triliun, menurut data dari Departemen Keuangan AS.

Kongres telah mencapai batas waktu pengeluaran sebanyak tiga kali sejak akhir September ketika mereka bergulat dengan cara mendanai pemerintah di tengah ketegangan atas utang nasional yang membengkak.

Berdasarkan tindakan sementara terbaru yang disahkan pada bulan Januari, pendanaan untuk empat lembaga federal akan berakhir pada tanggal 1 Maret. Pendanaan untuk seluruh pemerintahan akan habis pada 8 Maret.

Presiden Biden dan anggota DPR dari Partai Republik menghadapi masalah batas pinjaman pada musim semi lalu, yang pada akhirnya menghindari bencana beberapa hari sebelum Amerika Serikat gagal bayar (default). Namun Fitch Ratings menurunkan peringkat kredit AS dari ‘AAA’ menjadi ‘AA+’ pada bulan Agustus, dengan alasan meningkatnya beban utang nasional dan seringnya pertikaian partisan mengenai batas utang.

Meskipun ketua The Fed mempunyai kekhawatiran jangka panjang mengenai utang nasional, ia mengatakan anggota komite penetapan suku bunga bank sentral yakin “perekonomian berada dalam kondisi yang baik.”

Perekonomian tumbuh pesat, mencatat tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 3,3 persen selama kuartal keempat tahun 2023, menurut data terbaru dari Biro Analisis Ekonomi Departemen Perdagangan.

READ  Saham-saham melanjutkan kenaikan beruntunnya karena investor bergantung pada kegembiraan suku bunga The Fed

Inflasi juga turun secara signifikan dari puncaknya sebesar 9% pada musim panas 2022 menjadi 3,4% pada bulan Desember, menurut Indeks Harga Konsumen terbaru. The Fed menaikkan suku bunga dari mendekati nol pada bulan Maret 2022 ke kisaran 5,25 hingga 5,5 persen pada bulan Juni 2023, dan mempertahankan suku bunga tetap stabil pada pertemuan-pertemuan berikutnya.

Pejabat senior The Fed mengisyaratkan penurunan suku bunga akan terjadi pada tahun 2024, tetapi menolak untuk menurunkan suku bunga setelah pertemuan bulan Januari pada Rabu lalu, seperti yang diperkirakan. Apa yang tidak diharapkan adalah pernyataan Powell bahwa penurunan suku bunga pada bulan Maret tidak akan dibahas dalam konferensi pers setelah pengumuman tersebut, sebuah posisi yang dia tegaskan dalam wawancara “60 Minutes”.

“Saya akan mengatakan, dan saya katakan kemarin, bahwa menurut saya kecil kemungkinan komite ini akan mencapai tingkat kepercayaan tersebut pada pertemuan bulan Maret, yang akan diadakan tujuh minggu lagi,” kata Powell.

“Hal-hal yang mungkin membuat kita ingin bertindak lebih cepat adalah jika kita melihat kelemahan di pasar tenaga kerja atau jika kita melihat inflasi turun secara meyakinkan,” tambahnya.

Powell dan The Fed telah dikritik dari kedua sisi spektrum politik atas keputusan mereka mempertahankan suku bunga pada level tertinggi dalam lebih dari dua dekade.

Mantan Presiden Trump menuduh Powell sebagai “politisi” dan menyarankan agar Powell yang ditunjuk dari Partai Republik dapat menurunkan suku bunga untuk membantu Partai Demokrat selama pemilu mendatang dalam wawancara dengan Fox Business di “Mornings with Maria” yang ditayangkan pada hari Minggu.

Beberapa anggota Senat dari Partai Demokrat juga mendesak ketua The Fed untuk menurunkan suku bunga sebelum pertemuan Rabu lalu.

READ  Mengapa Anda harus memeriksa laporan kredit Anda ASAP

“Saat The Fed mempertimbangkan langkah selanjutnya di tahun baru, kami mendesak Anda untuk mempertimbangkan dampak keputusan suku bunga terhadap pasar perumahan dan membalikkan kenaikan suku bunga yang mengkhawatirkan yang telah membuat perumahan terjangkau tidak terjangkau oleh banyak orang,” kata senator tersebut. . Elizabeth Warren (D-Mass.), John Hickenlooper (D-Colorado), Jacky Rosen (D-Nevada), dan Sheldon Whitehouse (D-Colorado) menulis surat kepada Powell Minggu lalu.

Namun Powell menolak anggapan bahwa politik akan berperan dalam keputusan The Fed untuk menurunkan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

“Kami tidak mempertimbangkan politik dalam keputusan kami. Kami tidak akan pernah mempertimbangkannya. Kami tidak akan pernah mempertimbangkannya,” kata Powell. “Integritas tidak ternilai harganya. Pada akhirnya, hanya itu yang Anda miliki.”

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."