KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pratinjau Pertandingan: Australia vs Indonesia |  Babak 16 Besar Piala Asia AFC Qatar 2023™
Top News

Pratinjau Pertandingan: Australia vs Indonesia | Babak 16 Besar Piala Asia AFC Qatar 2023™

Tunnel Socceroos akan melaju ke perempat final keempat berturut-turut saat mereka menghadapi Indonesia di Stadion Jassim Bin Hamad di Doha pada Minggu malam (22:30 AEDT).

Australia akan dengan bangga memulai babak sistem gugur Piala Asia 2023 Qatar™ ketika mereka menghadapi rival lokalnya Indonesia di Stadion Jassim Bin Hamad, tempat tim hijau dan emas mengalahkan Suriah di babak penyisihan grup.

Memuncaki Grup B, tim hijau dan emas dipaksa mengatasi apa yang dianggap sebagai grup kompetisi terberat. Kemenangan nyaman 2-0 melawan India, diikuti dengan kemenangan 1-0 melawan Suriah, dengan satu poin penting melawan Uzbekistan.

Berdiri di antara Socceroos dan tempat perempat final adalah peringkat 144 Indonesia. Namun, jangan biarkan peringkat mereka membodohi Anda, kurang dari satu dekade setelah skorsing FIFA, tim nasional sepak bola negara tersebut harus memulai lembaran baru.

Sejak saat itu, ‘Tim Garuda’ mengalami kemajuan pesat, dengan generasi penerus yang sangat berbakat dan berjiwa muda.

Menjelang kebangkitan itu, bocah emas berusia 19 tahun Marcelino Ferdinand melakukan perdagangannya dengan KMSK Teens di Belgia. Sang penyerang telah mencatatkan prestasinya di babak grup, bekerja sama dengan bek Premier League Takero Tomiyasu untuk menciptakan masalah besar bagi pertahanan Irak yang memuncaki grup mereka.

Australia, yang sejauh ini hanya kebobolan satu gol di semua kompetisi, akan percaya diri membendung senjata menyerang Indonesia, setelah dikalahkan oleh tuan rumah Qatar dan paket kejutan Thailand.

Socceroos memiliki rekor kuat melawan Indonesia, yang telah mereka temui berkali-kali selama 102 tahun keberadaan tim nasional, mengalahkan The Reds sebanyak 11 kali dalam 15 pertemuan.

Pertandingan terakhir kedua kubu terjadi pada tahun 2010, ketika Australia lolos ke Piala Asia 2011 dengan kemenangan 1-0 atas Indonesia di Stadion Suncorp.

Seperti pada pertemuan tahun lalu, Pim Verbeek sangat bergantung pada warga Australia yang berasal dari dalam negeri tetapi meminta empat anggota luar negeri yaitu Luke Wilkshire, Josh Kennedy, Mark Milligan dan Jade North.

Dan hanya dua pemain luar negeri yang memainkan peran penting sebagai pembuka yang menentukan. Bola mati Wilkshire disundul melewati mistar gawang oleh Milligan, yang memiliki pikiran untuk memutar tubuhnya dengan cepat untuk menyundul bola dari sudut sempit untuk gol pertamanya di Socceroos.

Sukrosa 2010

Peringkat Dunia FIFA

Australia: 25 (7 peringkat lebih banyak dari Piala Asia 2019)

Indonesia: 146

tatap muka

dengan: 15
Keberhasilan: 11
Menggambar: 3
Kerugian: 1

Intelijen

  • Socceroos tidak terkalahkan dalam tujuh pertandingan, menang enam kali dan seri sekali
  • Indonesia hanya memenangkan satu dari lima pertandingan terakhirnya – menang 1-0 melawan Vietnam dan kalah di empat pertandingan sisanya.
  • Jordan Bose telah mencoba 13 kali treble sejauh ini di Piala Asia, memenangkan 6 di antaranya
  • Keanu Backus telah menyelesaikan 25 operan ke sepertiga akhir dalam 199 menitnya sejauh ini – rata-rata 11,3 per 90.
  • Dalam tujuh pertandingan terakhirnya untuk Socceroos, Harry Souter mencatatkan enam clean sheet, mencetak tiga gol dan menyelesaikan 533 operan – 79 di antaranya terjadi di sepertiga akhir.
  • Rekor tim nasional baru dipecahkan pada menit ke-36 melawan Uzbekistan saat tim saat ini melewati 609 menit di semua kompetisi, melampaui total tim tahun 2008.
  • Hanya satu gol yang dicetak dalam tiga pertandingan, menyamai pencapaian pada tahun 2011, meskipun 260 menit yang dibutuhkan lawan untuk mencetak gol merupakan waktu terlama di Piala Asia mana pun.
  • Tidak ada pemain yang melakukan operan lebih banyak di Piala Asia ini selain bek tengah Australia Harry Souter (315 operan).
  • Dominasi Socceroos disorot oleh lima pemain dalam sepuluh besar dengan penguasaan bola, dengan Souter, Aziz Behich (231), Guy Rolls (205 dalam 2 pertandingan) dan Jackson Irvine (171). , dan Keanu Backus (171) melengkapi daftarnya.

Sebuah tonggak sejarah yang akan datang

Pertandingan tersebut akan menjadi penampilan ke-50 Graham Arnold untuk Socceroos di babak kedua setelah kembali pada tahun 2018:

Olahraga yang dilatih sejak Oktober 2018:

49 pertandingan
32 kemenangan
10 seri
7 kerugian
Gol untuk 95
Gol Melawan 35

Apa yang mereka katakan

Matty Ryan

“Bagian pertama dari teka-teki, memuncaki grup, sangat penting pada tahap turnamen ini. Kami bisa bangga akan hal itu. Saya merasa kami telah menjalankan turnamen dengan baik. Kami akan menganalisisnya, memulihkan diri dari pertandingan malam ini dan nantikan pertandingan berikutnya.

Penting untuk belajar dari pelajaran yang kami dapatkan malam ini dan bergerak maju sekuat yang kami bisa.”

“Itu akan menjadi pesan untuk bergerak maju sekarang, belajar dari setiap pengalaman, momen yang membuat Anda lebih kuat di setiap pertandingan, dan kami akan kembali dengan rasa lapar untuk pertandingan berikutnya.”

Harry Selatan

“Jelas, kami tahu ini akan menjadi pertandingan knockout, jadi tidak ada ruang untuk kesalahan. Kami punya tantangan baru, dua hari untuk mempersiapkan pertandingan, dan saya yakin dalam dua hari ke depan kami akan menyaksikannya.” klip dan jenis pelatihan dan pembinaan.

“Saya benar-benar percaya bahwa setiap kali kami mendapatkan bola mati, kami akan menciptakan setidaknya satu peluang. Tentu saja, kami perlu membuat sedikit kemajuan, dari pertandingan pertama, saya pikir kami memiliki beberapa peluang dan saya pikir Saya bisa saja melakukannya lebih baik dalam dua pertandingan terakhir. Tapi yang pasti, satu (bagian) yang saya sukai sebagai sebuah tim adalah kami punya peluang nyata untuk mencetak gol.

“Kami dapat mengambil sisi positifnya dan kami dapat belajar dari aspek-aspek tertentu dalam permainan kami dan meningkatkannya ke depan. Saya pikir ada banyak kemajuan dalam kompetisi ini dengan tim-tim berkaliber lebih tinggi, yang tentunya kami sadari. Namun ini adalah sepak bola sistem gugur dan kemenangan itu penting,” katanya.

Gulungan tangan

“Kami meraih poin yang seharusnya, kami bermain solid, dan jika kami bisa menjadi lebih baik di setiap pertandingan, itulah yang bisa Anda minta.”

“Sejujurnya, menurut saya hari ini adalah persiapan yang bagus untuk babak sistem gugur karena kami ingin menjadi juara grup dan itulah target babak penyisihan grup dan sekarang kami telah melakukannya. Senang rasanya menghancurkan semua orang. Keluar dari taman, tentu saja Anda masih ingin melakukannya. Tapi ketiganya menurut saya bagus untuk mendapatkan satu poin malam ini jika kami menyukainya dan itu membuat kami siap.

“Saya pikir bagi sebagian besar pesepakbola, sepak bola knockout mungkin adalah format favorit mereka. Saya tahu ada lebih dari itu, ada banyak hal yang dipertaruhkan. Anda bisa melihatnya dari kedua tim. [in knockout football] Bahwa setiap orang mempertaruhkan tubuh mereka. Kami beruntung bisa mencapai hasil seperti itu di Piala Dunia dan kami berharap bisa mengikutinya dan melangkah lebih jauh kali ini.”

Martin Boyle

“Bagian pertama dari apa yang ingin kami capai, kami berhasil, kami ingin memuncaki grup yang kami kelola. Kini tidak ada ruang untuk kesalahan di sepakbola sistem gugur, kami bisa dihukum untuk setiap kesalahan kecil, jadi kami tahu apa yang harus kami lakukan lakukan dan kita harus terus bergerak maju.

“Saya sangat menikmatinya, saya bangun setiap pagi dengan senyum di wajah saya, keluarga saya ramai, rekan satu tim sangat bahagia untuk saya. Merupakan kejutan besar bagi saya untuk melewatkan dua pertandingan, saya senang untuk itu. berada di sini dan senang berkontribusi pada saat yang sama. Saya meningkatkan kecepatan saya dan semoga saya bisa terus memberikan hasil, senang bisa mencetak gol jadi semoga saya bisa menciptakan lebih banyak lagi.”

“Kami punya kemampuan lain untuk ditingkatkan, saya merasa kami mendominasi permainan, kami mengontrol bola dan menciptakan semua peluang, dan saya pikir kami perlu sedikit lebih kejam di sisi lain. “

Babak 16 Besar Piala Asia AFC Qatar 2023™

Australia vs Indonesia
Minggu, 28 Januari 2024
Stadion Jassim Bin Hamad, Doha
Permulaan: 14:30 setempat (22:30 AEDT)
Siaran: Jaringan 10 dan Paramount+

Setiap pertandingan Piala Asia AFC Qatar 2023 akan disiarkan langsung di Paramount+

READ  Perancang Perkebunan Vertikal Nuanu Bali mengumumkan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."