KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Promosi privatisasi energi terbarukan yang dilakukan JETP di Indonesia ditentang oleh serikat pekerja dan masyarakat sipil
Top News

Promosi privatisasi energi terbarukan yang dilakukan JETP di Indonesia ditentang oleh serikat pekerja dan masyarakat sipil

Pada tahun 2022, Indonesia mulai menerapkan Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP), yang bertujuan untuk mengumpulkan $20 miliar selama tiga hingga lima tahun. Setengah dari dana tersedia mengharapkan Dana tersebut harus berasal dari sekelompok mitra internasional yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Jepang, dan setengahnya lagi berasal dari kontribusi lembaga keuangan internasional. Sebagai imbalannya, Indonesia telah berjanji untuk mempercepat penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara dan menggunakan sumber energi terbarukan untuk mencapai net zero pada tahun 2050.

Bank Dunia terlibat dengan Inggris dalam JETP menawarkan Jaminan kedaulatan bagi bank untuk memberikan tambahan US$1 miliar kepada Indonesia. Meskipun JETP tidak didanai secara langsung, pengaruh Bank Dunia terlihat jelas. kondisi 2021 melekat pada pinjaman. Kondisi tersebut mengharuskan perusahaan energi milik negara Perusahan Listrik Negara (PLN) untuk mendivestasi fasilitas pembangkit energi terbarukan setelah perjanjian jual beli listrik berakhir. Dampak ini juga tercermin pada tahun 2023 Laporan Iklim dan Pembangunan Negara, yang mempertimbangkan Pendekatan Bank Dunia yang dipimpin oleh sektor swasta sejak tahun 1990an bertujuan untuk menghilangkan monopoli listrik milik negara untuk meningkatkan keterlibatan sektor swasta. Hal ini menyusul kejadian serupa di Afrika Selatan, dimana reformasi kebijakan yang dilakukan sebagai bagian dari JETP berujung pada 'unbundling' perusahaan energi milik negara di Afrika Selatan, Eskom, dan terciptanya sektor ketenagalistrikan yang diprivatisasi dan berbasis pasar (lihat pengamat Musim Dingin 2022).

Dalam kasus Indonesia, JETP dirancang untuk mempercepat pengembangan produsen listrik independen (IPP) nirlaba, dimana PLN terutama menjadi pembeli listrik dari generator milik swasta. Sebagai Serikat untuk Demokrasi Energi membantah, “Listrik tidak lagi dianggap sebagai barang publik yang diciptakan untuk pembangunan manusia dan pembangunan bangsa; Sebaliknya, listrik akan menjadi komoditas yang secara hukum wajib dibeli oleh PLN dari perusahaan swasta.”

Dorongan terhadap privatisasi yang dipengaruhi oleh lembaga-lembaga keuangan internasional seperti Bank Dunia harus segera diubah, karena hal ini melanggengkan sistem yang hanya mengedepankan keuntungan bagi masyarakat, tidak hanya berdampak pada pemerataan pembangunan namun juga kelestarian lingkungan dan keadilan sosial.Andri Prasetiyo, Pusat Senik Asia

Model privatisasi ini menimbulkan kekhawatiran mengenai pencapaian transisi hijau di Indonesia dan memastikan transisi yang adil bagi pekerja (lihat pengamat Musim Panas 2023). Dalam praktiknya, model ini bergantung pada penggunaan pendanaan publik yang terbatas untuk menarik investasi swasta demi perubahan, dengan Bank Dunia dan bank pembangunan multilateral lainnya memainkan peran pendukung dalam upaya ini. Namun, model ini semakin menurun: modal swasta TIDAK Diimplementasikan di Indonesia dan Afrika Selatan. Ini hanyalah puncak gunung es: terdapat bukti kuat mengenai hal ini program Warga negara sendiri yang menanggung biaya yang terkait dengan jaminan pendapatan sektor swasta (lihat pengamat Musim Panas 2023).

READ  Indonesia rencanakan kunjungan non-isolasi dalam program poli test

dari JETP Rencana investasi Dari perkiraan $95,9 miliar pada tahun 2023-2030, hanya $1,3 miliar yang dialokasikan untuk penghentian dini dan penghentian penggunaan batu bara, karena investor swasta memprioritaskan usaha yang lebih menguntungkan. Juga, rencananya gagal Untuk mengatasi penutupan Batubara yang ditawan Pembangkit listrik, menciptakan lubang emisi (lihat pengamat Musim Dingin 2023).

Kegagalan model sektor swasta Bank Dunia, ditambah dengan mendesaknya krisis iklim, telah menyebabkan masyarakat sipil, akademisi, dan serikat pekerja melakukan advokasi terhadap model-model alternatif. Seperti yang dikatakan Andrei Prasetio, Peneliti Senior Kebijakan Iklim dan Keuangan di Senik Center Asia, “Dorongan privatisasi yang didorong oleh lembaga keuangan internasional seperti Bank Dunia perlu segera diubah. Masyarakat tidak hanya mempengaruhi pemerataan pembangunan tetapi juga kelestarian lingkungan dan keadilan sosial.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."