KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bursa Efek Hong Kong menjangkau perusahaan-perusahaan Saudi dan Indonesia dalam upaya memperluas target IPO di pasar negara berkembang
Economy

Bursa Efek Hong Kong menjangkau perusahaan-perusahaan Saudi dan Indonesia dalam upaya memperluas target IPO di pasar negara berkembang

Hongkong Perdagangan saham Perusahaan telekomunikasi ini menjangkau perusahaan-perusahaan di Arab Saudi dan Indonesia dalam upayanya memperluas kumpulan calon listing potensial dari negara-negara berkembang, setelah kehilangan beberapa peluang IPO besar dari Tiongkok daratan.

Beberapa dari perusahaan-perusahaan ini diharuskan melakukan pencatatan terlebih dahulu di pasar dalam negeri mereka, sebelum mereka dapat melakukan pencatatan di luar negeri, sehingga menciptakan kesenjangan waktu dalam prosesnya, katanya ketika membahas langkah-langkah untuk meningkatkan likuiditas pasar saham dan daya saing di badan legislatif. Legco) pada hari Senin.

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang topik dan tren terbesar dari seluruh dunia? Dapatkan jawaban dengan Pengetahuan tentang SCMPplatform baru kami yang berisi konten pilihan dengan penjelasan, FAQ, analisis, dan infografis yang dipersembahkan oleh tim pemenang penghargaan kami.

Bursa Efek Saudi, atau Tadawul, adalah rumah bagi perusahaan minyak terbesar di dunia, Saudi Aramco. Foto: AFP alt=Pasar Saham Saudi atau Tadawul adalah rumah bagi perusahaan minyak terbesar di dunia Saudi Aramco. Foto: Agence France-Presse>

Bursa tersebut menambahkan Bursa Efek Saudi, atau Tadawul, dan Bursa Efek Jakarta sebagai bursa yang “diakui” tahun lalu, sehingga menciptakan jalan pintas bagi perusahaan-perusahaan yang diperdagangkan di kedua tempat tersebut untuk dipertimbangkan untuk pencatatan sekunder di Hong Kong.

Pengakuan ini menyusul kesepakatan untuk menjajaki kerja sama di sejumlah bidang, termasuk peluang cross-listing.

Pencatatan dana yang diperdagangkan di bursa yang berfokus di Saudi oleh CSOP Asset Management pada bulan Desember, yang pertama di Asia, merupakan perkembangan penting, kata Wilfred Yu Ka Yan, wakil presiden eksekutif Bursa Efek Hong Kong, pada Legco. pertemuan.

Dia mengatakan hal ini menunjukkan sistem keuangan dan dukungan layanan Hong Kong yang kuat, sehingga memungkinkan eksportir memilih Hong Kong sebagai lokasi pencatatan mereka.

READ  Sovereign Fund Indonesia menunjuk tim kepemimpinan

Bursa saham terbesar di Tiongkok telah mengelola lebih sedikit IPO karena keuntungan dari penjualan saham pertama kali di Hong Kong, Shanghai dan Shenzhen berkurang. Alibaba Group, pemilik surat kabar ini, baru-baru ini mengevaluasi rencana reorganisasi internalnya, membekukan potensi kesepakatan besar dari Alicloud, Cainiao Smart Logistics, dan Freeshippo.

Hasil IPO Hong Kong turun 29 persen menjadi HK$4,73 miliar (US$604,4 juta) pada kuartal pertama dibandingkan tahun sebelumnya, menurut data yang dikumpulkan oleh London Stock Exchange Group. Bursa saham Shanghai dan Shenzhen mengalami penurunan masing-masing sebesar 72 persen dan 85 persen.

Sementara itu, beberapa anggota Dewan Legislatif menyampaikan kekhawatiran mengenai lamanya proses pencatatan selama perdebatan. Chan mengatakan rata-rata waktu persetujuan pencatatan papan utama telah menurun secara signifikan, dari 70 hari kerja pada tahun 2022 menjadi 48 hari kerja saat ini.

Meskipun masih ada ruang untuk perbaikan, Chan mengatakan pasar IPO telah dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti makro ekonomi dan kenaikan suku bunga.

Untuk meningkatkan pendapatan dan pengumpulan pajak, Bursa Efek Hong Kong mengusulkan kepada pemerintah untuk menjaga pasar saham tetap berjalan selama kondisi cuaca buruk seperti topan. Sebuah makalah konsultasi publik diterbitkan pada bulan November tahun lalu untuk mengumpulkan masukan dari lembaga-lembaga dan investor sehubungan dengan proposal ini.

Joseph Chan Ho Lim, penjabat sekretaris Kantor Jasa Keuangan dan Perbendaharaan, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa opini pasar sedang dievaluasi dan kedua pihak bertujuan untuk mengumumkan kesimpulan dan rincian implementasi pada pertengahan tahun ini.

Saat ini, Bursa Efek Hong Kong diwajibkan untuk menunda atau menangguhkan perdagangan ketika Observatorium Hong Kong mengeluarkan sinyal topan nomor 8 atau lebih tinggi, atau memicu peringatan hujan badai hitam, yang merupakan protokol yang tertulis dalam aturan operasinya sejak tahun 1950-an.

READ  We Energies mewajibkan pelanggan menurunkan panas hingga 60-62 derajat.

Artikel ini pertama kali muncul di Pos Pagi Tiongkok Selatan (SCMP), pelaporan audio paling otoritatif tentang Tiongkok dan Asia selama lebih dari satu abad. Untuk cerita SCMP lainnya, silakan jelajahi aplikasi SCMP Atau kunjungi SCMP Facebook Dan Twitter Halaman. Hak Cipta © 2024 South China Morning Post Publishers Ltd. semua hak selamat.

Hak Cipta (c) 2024. South China Morning Post Publishers Ltd. semua hak selamat.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."