KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Putin dan putra mahkota Saudi membahas kesepakatan minyak OPEC +
World

Putin dan putra mahkota Saudi membahas kesepakatan minyak OPEC +

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman berdiskusi dalam percakapan telepon untuk memastikan stabilitas di pasar energi dan memuji kerja sama dalam kerangka perjanjian OPEC +, Kremlin. Dia berkata.

“Mereka mengadakan diskusi mendalam untuk memastikan stabilitas di pasar energi global. Kedua belah pihak menghargai kerja sama tingkat tinggi dalam kerangka OPEC Plus, yang memungkinkan mereka mengambil langkah cepat dan efektif untuk menjaga keseimbangan permintaan dan pasokan minyak. , ‚ÄĚkata pernyataan dari Kremlin.

Putin dan putra mahkota, yang secara rutin melakukan pembicaraan telepon untuk membahas kerja sama, termasuk di pasar minyak, mengadakan pembicaraan terbaru beberapa hari setelah pertemuan OPEC+, di mana Arab Saudi dilaporkan menyatakan frustrasi dengan kurangnya transparansi atas produksi minyak Rusia saat ini. .

Pada pertemuan itu, produsen OPEC+ memutuskan untuk mempertahankan pemotongan yang ada hingga akhir 2024, sementara Arab Saudi, produsen terbesar di OPEC dan pengekspor minyak mentah terbesar di dunia, mengatakan akan secara sukarela memangkas produksinya sebesar 1 juta barel per hari pada Juli. , menjadi sekitar 9 juta barel pada tahun 2020. hari ini. Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan pemotongan Saudi dapat diperpanjang melampaui Juli.

Sementara itu, Rusia mengatakan akan mengurangi produksi minyaknya sebesar 500.000 barel per hari, mulai bulan Maret. Pemotongan 500 ribu barel per hari diperpanjang hingga akhir 2023, dan setelah pertemuan hari Minggu – hingga akhir 2024.

Namun, data ekspor minyak mentah Rusia dalam beberapa pekan terakhir tidak menunjukkan adanya penurunan, sebaliknya ekspor minyak mentah Rusia melalui jalur laut meningkat.

Rusia telah berhenti melaporkan tingkat produksi minyak, dan pasar serta analis harus bergantung pada data pelacakan kapal, sumber perdagangan, dan statistik impor dari China dan India untuk jumlah pasokan Rusia.

READ  Kanada berkomitmen untuk membagikan hingga 100 juta dosis vaksin COVID-19: resmi

Usai pertemuan OPEC+ di Wina akhir pekan ini, Pangeran Abdulaziz bin Salman Dia berkataMerujuk ke Rusia, “kami berdiskusi dengan Rusia masalah produksi minyaknya dan memintanya untuk mengklarifikasi datanya, dan kami memperkuat konsep transparansi dengan Rusia tentang angka produksi minyaknya.”

Oleh Tsvetana Paraskova untuk Oilprice.com

Lebih banyak bacaan teratas dari Oilprice.com:

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."