Reboot ‘The Raid’, salah satu film aksi terhebat sepanjang masa, bekerja sama dengan Michael Bay, terlampir

Tiga dari sutradara aksi terbesar dalam game ini bersatu untuk membantu menghadirkan sentuhan baru pada salah satu gambar aksi paling ikonik dekade ini. Sumber mengatakan kepada Deadline bahwa Netflix telah datang dengan konsep baru dari kultus klasik Gareth Evans The Raid, mengetuk Patrick Hughes untuk mengarahkan dengan Michael Bay dan XYZ Films untuk produksi. Evans akan memproduksi dengan Range Media Partners, yang mewakili ketiga talenta tersebut. Hughes akan ikut menulis skenario dengan James Beaufort.

Jika Anda mengenal saya, Anda tahu bahwa pada dasarnya saya adalah penjual “The Raid: Redemption” dan “The Raid 2” terbesar di dunia. Mereka adalah dua film aksi terhebat yang pernah dibuat, dan telah membantu mengantarkan gelombang baru film aksi seperti John Wick, Atomic Blonde, dan banyak lagi. Inti dari apa yang membuat film-film ini hebat adalah dua hal.

# 1. Pertarungan aksi yang konsisten. Tidak banyak omong kosong yang goyah itu. Hanya pertempuran brutal yang konstan yang terkadang memakan waktu sangat lama dan menampilkan koreografi yang gila.

# 2. Pemeran. Eko Uwais, Joe Taslim, Yayan Rohen, Siseb Arif Rahman semuanya adalah praktisi silat yang sangat baik yang merupakan salah satu seni bela diri Indonesia. Mereka semua pergi keluar untuk melakukan hal-hal hebat, termasuk film-film seni bela diri Indonesia yang hebat “The Night Comes For Us” dan “Headshot”. Di Barat, Owais telah muncul dalam film ‘Snake Eyes’, ‘Star Wars: The Force Awakens’ dan ‘Wu Assassins’. Taslim baru-baru ini memainkan Sub Zero di Mortal Kombat. Rohain dan Rahman di Bab 3 John Wick seperti shinobi yang menyergap Wake di ruangan cermin itu. Mereka asli! Kesepakatan yang sebenarnya. Mereka menjual perkelahian dengan cara yang tidak Anda lihat di banyak film aksi karena mereka tahu apa yang mereka lakukan.

READ  Elipitua Siregar menghadapi Senzo Ikeda saat ONE Championship memperkenalkan bonus performa $50k - Olahraga

Inilah yang membuat saya grogi dengan remake Hollywood di tangan Michael Bay. Keterlibatannya membuat saya merasa bahwa dia tidak hanya akan menggaet bintang aksi yang menua, tetapi dia akan mengkhianati semangat urutan aksi dengan mengirimnya kembali ke kamera yang goyah untuk menebus optik tempur bintang yang tidak tersamar tersebut. Gareth Evans, sutradara dari film aslinya, menjadi EP pasti aman. Tapi saya hanya khawatir bahwa waralaba besar seperti itu akan kacau dan terjepit oleh efek Bay. Secara harfiah, bagaimanapun, lisensi tidak dilakukan, karena saya yakin Bay entah bagaimana akan mendukung anggaran $150 juta untuk membuat versi menakutkan dari apa yang dibuat Evans dengan $1 juta.

Patrick Hughes adalah bagian dari kartu liar di sini. Saya mewawancarainya baru-baru ini tahun ini dan berpikir dia adalah sutradara yang solid dari film aksi yang sebenarnya. Dia melakukan The Expendables 3, yang dengan mudah menampilkan adegan pertarungan aktual terbaik dari film mana pun di waralaba. Film ini juga tidak menawarkan apa-apa selain bintang aksi yang menua, jadi mungkin ada sesuatu untuk dikatakan di sana.

Saya hanya sangat berharap itu dilakukan dengan benar. Bagi Evans, ini mungkin situasi yang saling menguntungkan. Dia menghasilkan uang terlepas dari itu, dan jika filmnya bagus, itu bagus. Jika buruk, itu akan mendorong penggemar film asli untuk mengirim orang kembali ke aslinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.