KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Reformasi militer Rusia menanggapi ekspansi NATO di Ukraina – posisi Staf Umum
World

Reformasi militer Rusia menanggapi ekspansi NATO di Ukraina – posisi Staf Umum

  • Reformasi menyerukan pembentukan dua distrik militer tambahan
  • Korps Angkatan Darat akan ditempatkan di dekat perbatasan dengan Finlandia
  • Kekuatan yang akan diperkuat di wilayah yang diklaim Moskow untuk dianeksasi

23 Jan (Reuters) – Jenderal baru yang bertanggung jawab atas operasi militer Rusia di Ukraina mengatakan reformasi militer Rusia yang baru menanggapi kemungkinan perluasan NATO dan “kolektif Barat” menggunakan Kyiv untuk mengobarkan perang hibrida melawan Rusia.

Valery Gerasimov, dalam komentar publik pertamanya sejak diangkat ke jabatan itu pada 11 Januari, mengakui adanya masalah dengan penambahan pasukan setelah kritik publik memaksa Presiden Vladimir Putin untuk menegur militer.

Reformasi militer, yang diumumkan pada pertengahan Januari, disetujui oleh Putin dan dapat dimodifikasi untuk menanggapi ancaman terhadap keamanan Rusia, kata Gerasimov kepada situs berita Argumenty i Fakty dalam sambutannya yang diterbitkan Senin malam.

kata Gerasimov, yang juga Kepala Staf Militer Federasi Rusia.

Finlandia dan Swedia tahun lalu mendaftar untuk bergabung dengan NATO setelah Rusia menginvasi Ukraina.

Di bawah rencana militer baru Moskow, korps militer akan ditambahkan ke Karelia di Rusia utara, yang berbatasan dengan Finlandia.

Reformasi tersebut juga meminta dua distrik militer tambahan, Moskow dan Leningrad, yang sudah ada sebelum digabungkan pada tahun 2010 untuk menjadi bagian dari Distrik Militer Barat.

Di Ukraina, Rusia akan menambah tiga divisi senapan bermotor sebagai bagian dari formasi senjata gabungan di wilayah Kherson dan Zaporizhia, yang diklaim Moskow telah dianeksasi pada bulan September.

“Tujuan utama dari pekerjaan ini adalah untuk memastikan jaminan perlindungan kedaulatan dan keutuhan wilayah negara kita,” kata Gerasimov.

“Aksi melawan seluruh kolektif Barat”

Rusia modern, tambah Gerasimov, belum pernah melihat “intensitas permusuhan militer” yang memaksanya melakukan operasi ofensif untuk menstabilkan situasi.

READ  Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina

“Hari ini negara kita dan angkatan bersenjatanya bertindak melawan kolektif Barat,” kata Gerasimov.

Dalam 11 bulan sejak menginvasi Ukraina, Rusia telah mengubah retorikanya tentang perang dari proses “melucuti” dan “melucuti” tetangganya menjadi semakin menggambarkannya sebagai pertahanan melawan Barat yang agresif.

Kyiv dan sekutu Baratnya menyebutnya sebagai tindakan agresi yang tidak beralasan, dan Barat semakin sering mengirimkan senjata berat ke Ukraina untuk membantunya melawan pasukan Rusia.

Gerasimov dan kepemimpinan Kementerian Pertahanan telah menghadapi kritik tajam atas berbagai kemunduran medan perang dan kegagalan Moskow untuk mengamankan kemenangan dalam kampanye yang diharapkan Kremlin akan memakan waktu singkat.

Mobilisasi negara dari sekitar 300.000 personel tambahan pada musim gugur berlanjut dengan kacau.

“Sistem pelatihan mobilisasi di negara kita belum sepenuhnya disesuaikan dengan hubungan ekonomi modern yang baru,” kata Gerasimov. “Jadi saya harus memperbaiki semuanya saat bepergian.”

Ditulis oleh Lydia Kelly di Melbourne; Diedit oleh Himani Sarkar

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."