Reformasi struktural dapat memfasilitasi transisi Tiongkok menuju pertumbuhan berkualitas tinggi

Sebuah laporan baru Bank Dunia mengatakan pengelolaan plastik berkelanjutan akan sangat penting bagi Bangladesh untuk mengatasi meningkatnya polusi plastik dan memastikan pertumbuhan hijau.

Menuju rencana aksi multi-sektoral untuk pengelolaan plastik berkelanjutan di Bangladesh Laporan tersebut memberikan cetak biru untuk pengelolaan pencemaran plastik dalam jangka pendek (2022-2023), jangka menengah (2024-2026), dan jangka panjang (2027-2030), yang memerlukan pendekatan multi-sektor yang terintegrasi. Rencana Aksi Nasional untuk Pengelolaan Plastik Berkelanjutan berfokus pada penggunaan plastik secara sirkuler berdasarkan strategi 3R: reduce, reuse, recycle. Ekonomi sirkular akan membantu menciptakan rantai nilai baru, keterampilan hijau, lapangan kerja, dan produk inovatif sambil mengatasi tantangan sosial dan lingkungan.

“Dengan pertumbuhan dan urbanisasi yang cepat, Bangladesh menghadapi peningkatan tajam dalam penggunaan plastik dan polusi. Pandemi COVID-19 telah menyebabkan Masalah pengelolaan sampah plastik yang salah telah meningkat, ” Dandan Chen, Penjabat Direktur Negara untuk Bangladesh di Bank Dunia mengatakan. “Ke depan, pengelolaan plastik yang berkelanjutan – mulai dari desain produk, meminimalkan penggunaan plastik, hingga daur ulang – akan sangat penting untuk memastikan pertumbuhan hijau negara. Kami memuji komitmen pemerintah untuk menerapkan rencana aksi nasional untuk mengalahkan polusi plastik.”

Konsumsi plastik per kapita tahunan negara tersebut di daerah perkotaan telah meningkat tiga kali lipat menjadi 9,0 kg pada tahun 2020 dari 3,0 kg pada tahun 2005. Konsumsi plastik per kapita di Dhaka adalah 22,5 kg, jauh di atas rata-rata nasional. Pandemi COVID-19 telah memperburuk polusi plastik, terutama dari plastik sekali pakai dalam masker, sarung tangan, dan alat pelindung diri. Sebagian besar sampah plastik dibuang ke badan air dan sungai.

Rencana Aksi Nasional untuk Pengelolaan Plastik Berkelanjutan menetapkan target untuk mendaur ulang 50 persen plastik pada tahun 2025, menghapus 90 persen plastik sekali pakai pada tahun 2026, dan mengurangi timbulan sampah plastik sebesar 30 persen pada tahun 2030 dari baseline 2020/21.

READ  Promosikan olahraga tradisional secara kreatif: pengeras suara DPRD

Rencana tersebut, yang diselaraskan dengan Rencana Lima Tahun Kedelapan, didasarkan pada kebutuhan yang diidentifikasi secara kolektif oleh Kementerian Lingkungan Hidup, Hutan dan Perubahan Iklim, Departemen Lingkungan, sektor swasta dan pemangku kepentingan lainnya.

Bangladesh telah mengambil langkah bertahap dalam mengurangi polusi plastik, dengan hasil yang berbeda: Pada tahun 2002, Bangladesh adalah negara pertama di dunia yang melarang kantong belanja plastik. Namun, selang beberapa waktu, polusi plastik kembali meningkat. Jute Packaging Act 2010 mempromosikan enam bahan dasar (beras, beras, gandum, jagung, pupuk dan gula) sebagai alternatif kemasan plastik. Pada tahun 2020, Mahkamah Agung mengarahkan otoritas terkait untuk melarang penggunaan plastik sekali pakai di wilayah pesisir dan semua hotel dan motel di seluruh negeri.

“Untuk mengimplementasikan RAN yang terfokus pada strategi 3R, komitmen semua pemangku kepentingan, termasuk warga, pemerintah, sektor swasta, mitra pembangunan dan warga, akan menjadi penting.kata Eun Jo Alison Yi, pakar lingkungan senior di Bank Dunia dan salah satu penulis laporan tersebut.

Untuk mengimplementasikan Rencana Aksi, laporan tersebut mengidentifikasi kebutuhan reformasi kebijakan, teknologi, infrastruktur, investasi, dan pengembangan kapasitas kelembagaan. Laporan ini disusun bekerja sama dengan Departemen Lingkungan Hidup dan MasalahIni adalah dana perwalian multi-donor.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *