KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Rencana perawatan baru dapat membantu pasien menyederhanakan kunjungan medis mereka

Susan Gilliam, 67, sedang berjalan di halaman rumahnya untuk mengambil surat pada bulan Januari ketika dia terpeleset dan jatuh di sebidang es hitam. Rasa sakit menjalar ke lutut dan pergelangan kaki kirinya. Setelah menelepon suaminya, dia kembali ke rumah dengan susah payah.

Kemudian dimulailah penghindaran yang dihadapi banyak orang ketika berhadapan dengan sistem layanan kesehatan Amerika yang tidak terkoordinasi.

Dokter bedah ortopedi Gilliam, yang pernah menangani masalah lutut kirinya sebelumnya, menemuinya sore itu tetapi mengatakan kepadanya: “Saya tidak mengoperasi pergelangan kaki.” Dia merujuknya ke spesialis pergelangan kaki yang memesan serangkaian rontgen dan MRI baru. Demi kenyamanan, Gilliam meminta tes di rumah sakit dekat rumahnya di Sudbury, Massachusetts. Tapi rumah sakit tidak mendapat perintah dokter ketika saya menelepon untuk membuat janji. Ini hanya terjadi setelah beberapa panggilan lagi. Sementara itu, menjadwalkan kunjungan terapi fisik untuk lutut dan pergelangan kakinya beberapa kali dalam seminggu menyita waktu berjam-jam.

“Beban untuk mengatur semua yang saya butuhkan sangatlah besar,” kata Gilliam kepada saya. “Ini membuat Anda merasa lelah secara mental dan fisik.”

Dampak yang ditimbulkan pada sistem layanan kesehatan AS, dalam beberapa hal, merupakan akibat dari kemajuan luar biasa dalam bidang kedokteran. Namun hal ini juga merupakan bukti adanya ketidaksesuaian antara kemampuan lansia dan tuntutan sistem layanan kesehatan.

Bagaimana pengobatan khusus mempersulit perawatan

“Kabar baiknya adalah kami mengetahui banyak hal dan dapat melakukan banyak hal untuk orang-orang dengan kondisi berbeda,” kata Thomas H. Lee, kepala petugas medis di Press Ganey, sebuah perusahaan konsultan yang melacak pengalaman pasien dalam perawatan. “Kabar buruknya adalah sistem ini menjadi sangat kompleks.”

Kompleksitas ini diperburuk dengan semakin banyaknya pedoman untuk kondisi medis tertentu, dan insentif keuangan yang memberikan imbalan lebih banyak perawatan medis dan spesialisasi di kalangan dokter, kata Ishani Ganguly, asisten profesor di Harvard Medical School.

“Tidak jarang pasien lanjut usia memiliki tiga atau lebih ahli jantung yang menjadwalkan janji temu dan tes secara rutin,” katanya. Jika seseorang memiliki berbagai masalah medis – misalnya, penyakit jantung, diabetes, glaukoma – interaksi layanan kesehatan mereka akan berlipat ganda.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA menemukan kawah di bulan yang selalu berada di sekitar suhu yang nyaman

Ganguly adalah penulis A Studi baru Dijelaskan bahwa pasien Medicare menghabiskan waktu sekitar tiga minggu dalam setahun untuk melakukan pemeriksaan, menemui dokter, menjalani perawatan atau prosedur medis, mencari perawatan di ruang gawat darurat, atau menghabiskan waktu di rumah sakit atau fasilitas rehabilitasi. (Data berasal dari tahun 2019, sebelum pandemi COVID-19 mengganggu pola layanan. Jika ada layanan yang diterima, hari ini dihitung sebagai hari kontak layanan kesehatan.)

Studi tersebut menemukan bahwa lebih dari 1 dari 10 orang berusia 65 tahun ke atas, termasuk mereka yang sedang dalam masa pemulihan atau sedang menghadapi penyakit serius, menghabiskan sebagian besar hidup mereka untuk menerima perawatan – setidaknya 50 hari dalam setahun.

“Beberapa di antaranya mungkin sangat berguna dan berharga bagi masyarakat, dan beberapa mungkin kurang penting,” kata Ganguly. “Kami tidak banyak bicara tentang apa yang kami minta agar dilakukan oleh para senior dan apakah itu realistis.”

Victor Montuori, seorang profesor kedokteran di Mayo Clinic di Rochester, Minn., telah memperingatkan selama bertahun-tahun tentang “beban pengobatan” yang dihadapi pasien.

Selain waktu yang dihabiskan untuk menerima layanan kesehatan, beban ini juga mencakup mengatur janji temu, mencari transportasi untuk kunjungan medis, memperoleh dan meminum obat, berkomunikasi dengan perusahaan asuransi, membayar tagihan medis, dan mengikuti rekomendasi seperti perubahan pola makan.

Empat tahun lalu – dalam makalah berjudul “Apakah pasien saya lelah?– Montori dan beberapa rekannya menemukan bahwa 40 persen pasien dengan penyakit kronis seperti asma, diabetes, dan gangguan neurologis “menganggap beban pengobatan mereka tidak dapat dipertahankan.”

Para peneliti menemukan bahwa jika hal ini terjadi, orang-orang akan berhenti mengikuti saran medis dan melaporkan kualitas hidup yang lebih buruk. Yang paling berisiko adalah orang lanjut usia dengan berbagai kondisi medis, tingkat pendidikan rendah, mereka yang tidak aman secara ekonomi, dan terisolasi secara sosial.

READ  Seorang dokter Houston dikeluarkan karena memberinya vaksin Covid dalam dosis lama

Kesulitan yang dihadapi oleh pasien lanjut usia diperburuk oleh meningkatnya penggunaan sistem telepon digital dan portal pasien elektronik dalam praktik medis—keduanya sulit dinavigasi oleh banyak orang lanjut usia—dan tekanan waktu pada dokter. “Semakin sulit bagi pasien untuk menghubungi dokter yang dapat memecahkan masalah mereka dan menjawab pertanyaan mereka,” kata Montuori.

Pada saat yang sama, dokter jarang bertanya kepada pasien tentang kemampuan mereka melakukan pekerjaan yang diminta. “Kita sering kali kurang memahami kompleksitas kehidupan pasien kita, dan bahkan kurang memahami bagaimana pengobatan yang kita tawarkan (untuk mencapai pedoman yang diarahkan pada tujuan) sesuai dengan pengalaman sehari-hari pasien kita,” tulis beberapa dokter di sebuah artikel. Makalah 2022 Mengenai mengurangi beban pengobatan.

Pertimbangkan apa yang dialami Jane Hartnett, 53, dari Omaha dan delapan saudara kandungnya setelah ibu mereka yang berusia 88 tahun – yang juga merawat ayah mereka yang sakit – menderita stroke pada Februari 2021.

Setahun setelah serangan stroke, orang tua Hartnett—petani yang sangat mandiri di Nebraska—mengalami kemunduran, dan krisis kesehatan menjadi hal biasa. Ketika seorang dokter mengubah rencana perawatan ibu atau ayahnya, obat-obatan baru, perlengkapan dan peralatan medis harus dibeli, dan terapi okupasi, fisik, dan wicara baru harus diatur.

Tidak ada orang tua yang boleh ditinggalkan sendirian ketika salah satu orangtuanya membutuhkan perawatan medis.

“Bukan hal yang aneh bagi saya untuk membawa pulang orang tua dari rumah sakit atau kunjungan dokter dan melewati ambulans atau salah satu anggota keluarga di jalan raya untuk menyapa yang lain,” jelas Hartnett.

Hartnett tinggal bersama orang tuanya selama enam minggu terakhir kehidupan ayahnya, setelah dokter memutuskan dia terlalu lemah untuk menjalani dialisis. Dia meninggal pada Maret 2022. Ibunya meninggal beberapa bulan kemudian pada bulan Juli.

READ  Bulan biru pada Agustus 2023 adalah bulan terbesar dan paling terang tahun ini

Jadi, apa yang dapat dilakukan oleh para lansia dan pengasuh keluarga untuk meringankan beban layanan kesehatan mereka?

Pertama, jujurlah kepada dokter Anda jika Anda merasa rencana pengobatan Anda tidak berhasil dan jelaskan mengapa Anda merasa seperti itu, kata Elizabeth Rogers, MD, asisten profesor penyakit dalam di University of Minnesota Medical School. Tanyakan intervensi mana yang paling penting dalam menjaga kesehatan Anda, dan intervensi mana yang dapat dibuang.

Dokter dapat menyesuaikan rencana perawatan Anda, menghentikan pengobatan yang tidak memberikan manfaat signifikan, dan mengatur kunjungan virtual jika Anda dapat memenuhi tuntutan teknologi. (Banyak orang lanjut usia tidak dapat melakukan ini.)

Tanyakan apakah pekerja sosial atau navigator pasien Anda dapat membantu Anda mengatur beberapa janji temu dan tes pada hari yang sama untuk mengurangi beban pergi dan pulang dari pusat kesehatan. Para profesional ini mungkin juga dapat menghubungkan Anda dengan transportasi dan layanan lainnya. (Sebagian besar pusat kesehatan memiliki staf seperti ini, namun praktik dokter tidak.)

Jika Anda tidak memahami bagaimana melakukan apa yang dokter ingin Anda lakukan, tanyakan: Apa saja dampaknya bagi saya? Berapa lama waktu yang dibutuhkan? Sumber daya apa yang saya perlukan untuk melakukan ini? Dan mintalah materi tertulis, seperti rencana pengelolaan diri untuk asma atau diabetes.

“Saya akan bertanya kepada dokter: Jika saya memilih pilihan pengobatan ini, apa artinya tidak hanya bagi kanker atau penyakit jantung saya, tapi juga bagi waktu yang saya habiskan untuk mendapatkan perawatan?” kata Ganguly dari Harvard. “Jika mereka tidak mempunyai jawaban, tanyakan apakah mereka dapat memberikan perkiraannya.”

Berita Kesehatan KFFsebelumnya dikenal sebagai Kaiser Health News atau KHN, adalah ruang redaksi nasional yang memproduksi jurnalisme mendalam tentang isu-isu kesehatan dan merupakan salah satu program operasi inti KFF.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."