KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Review Drama Netflix: Nightmares and Daydreams karya Joko Anwar – Serial Indonesia yang menarik
entertainment

Review Drama Netflix: Nightmares and Daydreams karya Joko Anwar – Serial Indonesia yang menarik

Berjalin unsur-unsur horor dan fiksi ilmiah dengan kisah-kisah yang lebih membumi tentang masa lalu negaranya dan kesenjangan ekonomi yang terus-menerus, What Emerges lebih dari sekadar penjumlahan bagian-bagiannya.

Di permukaan, ini tampak seperti seri antologi yang relatif lugas dalam alur peristiwa Perbatasan luar atau Kaca hitam. Del Toro sendiri memberikan hal serupa kepada penonton Netflix di tahun 2022 berkat film horornya Kabinet keingintahuansementara Peele memimpin reboot Zona Senja.

Setelah diperiksa lebih dekat, Goku memiliki lebih dari sekadar kumpulan cerita menakutkan, dan mengarahkan pandangannya pada jenis bangunan dunia yang jauh lebih besar, yang lebih terkait erat dengan cerita M. Night Shyamalan. Tidak bisa dipecahkan waralaba, atau bahkan mungkin Marvel Cinematic Universe.

Setiap episode Mimpi buruk dan lamunan Tampaknya ia ada dalam kekosongan naratifnya sendiri. Mereka semua berbagi Jakarta sebagai lokasi pusatnya, namun tersebar dalam periode waktu yang berbeda, dengan fokus pada karakter baru.

Fakhri Al-Barr berperan sebagai Ali dalam klip film “Hypnotized” dari mimpi buruk dan lamunan Goku Anwar. Gambar: Netflix

Episode pertama – dan terpanjang – berjudul “Rumah Tua”, berkisah tentang seorang sopir taksi (Ario Payo) pada tahun 2015, yang dengan enggan memaksa ibunya yang sudah lanjut usia (Yati Surachman) untuk pergi ke panti jompo eksklusif di negara tersebut, hanya untuk menjadi curiga terhadap maksud sebenarnya dari fasilitas tersebut. .

Episode tersebut, ditulis dan disutradarai oleh Goku sendiri, memulai seri dalam mode horor penuh, membangkitkan hal-hal seperti itu Cahaya Dan Keluar Dalam sebuah cerita yang sedang menuju crescendo yang menakutkan dan menggembirakan.

Episode kedua, “The Orphan,” memindahkan peristiwa ke masa kini dan melihat pasangan miskin (Yuja Pratama dan Nerina Zuber) tinggal dan bekerja di tempat pembuangan sampah yang luas, dan mengenal seorang anak yatim piatu (Faqih Al Aidaroos) yang memegang kekuasaan. Untuk memberikan kekayaan kepada mereka yang mengadopsinya.

READ  Malaysia, Indonesia Perbarui Nota Kesepahaman Komunikasi dan Kerjasama Produksi Film - Annuar

Pencarian kekayaan menjadi motif di mana-mana dalam serial ini, seperti yang terlihat dalam keributan seputar kepemilikan foto malaikat di “Encounter”, atau konsekuensi penggunaan hipnosis untuk merampok ibu rumah tangga yang tidak menaruh curiga di “Hypnotized”.

Nerina Zuber sebagai Ibah dalam potongan film “Si Yatim Piatu”, dari mimpi buruk dan lamunan Joko Anwar. Gambar: Netflix

Dalam salah satu episode paling mengharukan, “Puisi dan Rasa Sakit,” Rania (Marisa Anita), seorang penulis terkenal, menemukan bahwa dia memiliki kemampuan untuk benar-benar memindahkan dirinya ke dalam tubuh pahlawan utamanya.

Ini adalah hadiah yang potensial, terutama karena dia secara tidak sadar menyalin halaman demi halaman fiksi yang menarik sepanjang episode ini, kecuali bahwa pahlawan wanitanya ditawan oleh suami yang kejam dan kasar.

Seiring berkembangnya peristiwa-peristiwa dalam serial ini, peristiwa-peristiwa yang tampaknya tidak berhubungan ini perlahan-lahan mulai terjadi. Detail yang cermat terungkap dan mengeksplorasi ikatan yang mengikat karakter Goku, tidak hanya melalui kehidupan di negara yang masih bergulat dengan gejolak politik dan ekonomi yang tidak menentu, tetapi juga melalui pengalaman individu mereka.

Untuk menjelaskan secara detail tentang bagaimana Goku dan sesama sutradara Tommy Dew, Randolph Zenny, dan Ray Pakpahan menjalin jaringan mereka melalui serial ini akan mengurangi imbalannya.

Marissa Anita (kiri) sebagai Rania dan Risto Sinaga sebagai Hendra Ono dalam potongan gambar “Puisi dan Rasa Sakit”, dari Mimpi Buruk dan Lamunan Joko Anwar. Gambar: Netflix

Cukuplah untuk mengatakan bahwa bahkan dalam momen-momen yang lebih sadar sosial dan politik, acara ini tidak pernah melupakan akar genre tersebut, dan tetap berkomitmen penuh untuk menyajikan sebuah latihan menarik dalam hiburan arus utama, yang diprakarsai oleh beberapa bintang hiburan terbesar di Indonesia.

Pengaruh Goku terlihat jelas di setiap frame, mulai dari penawaran Indonesia yang lebih tidak jelas tahun lalu hingga franchise box office papan atas saat ini.

Alien dan setan bertabrakan dengan pejuang kemerdekaan dan entitas berkekuatan super melintasi ruang dan waktu melintasi dataran realitas yang bergantian, bahkan ketika suami dan istri berjuang untuk tetap bersama, orang tua berjuang untuk menafkahi anak-anak mereka, dan semua orang berusaha untuk melindungi sudut kecil kehidupan mereka. Dunia. Dunia.

READ  Gempa bumi melanda Indonesia, menewaskan sedikitnya 62 orang dan melukai ratusan lainnya

Dicerna sedikit demi sedikit, episode demi episode, Mimpi buruk dan lamunan Ini memberikan tampilan kumpulan cerita yang eklektik, sederhana dan terkadang menyimpang, masing-masing dilengkapi dengan elemen imajinasi yang transformatif.

Asmara Abigail (kiri) sebagai Valdia dan Niken Anjani sebagai Dara dalam potongan gambar “PO Box”, dari film Nightmares and Daydreams karya Joko Anwar. Gambar: Netflix

Namun, ketika dialami sepenuhnya, ruang lingkup sebenarnya dari kumpulan ide dan pengaruh Goku yang luas akhirnya meledak di depan mata, saat pertunjukan mencapai klimaksnya yang berani dengan pernyataan berani bahwa penontonnya benar-benar belum melihat apa pun.

Nightmares and Daydreams karya Joko Anwar akan tayang perdana di Netflix pada 14 Juni.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."