Review film Assassins – Dokumen pembunuhan Korea Utara sangat sukses

The Assassins mendapatkan kesuksesan kontroversial di Sundance Film Festival tahun lalu, dan jalannya bergelombang ke layar, tetapi mereka yang mencarinya akan menemukan cerita yang luar biasa.

Baca lebih lajut: Apa yang akan kita pakai untuk bekerja setelah Covid? Kami meminta para ahli

Para pembunuh melanjutkan persidangan warga Vietnam Eun Thu Hong dan Kota Aisiah Indonesia, atas pembunuhan Kim Jong Nam, kakak tiri pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada 2017. Bukti CCTV tampaknya meyakinkan – korban adalah tercemar bahan kimia mematikan di Bandara Internasional Kuala Lumpur, yang dengan cepat membunuhnya.

Namun, segalanya mulai berantakan, ketika para wanita itu ditangkap dan dengan keras mengklaim bahwa mereka yakin mereka sedang tampil dalam lelucon TV. Saat persidangan mereka berlanjut, anggapan bahwa terdakwa telah ditipu untuk menjadi pembunuh pemerintah Korea Utara menjadi tidak dapat disangkal, dan tekanan politik mulai mengubah jalannya keadilan.

Kisah yang diceritakan film itu langsung membuat Anda kewalahan, sampai-sampai Anda bertanya-tanya mengapa Netflix belum benar-benar berubah menjadi serial True Crime yang terdiri dari lima bagian (mungkin The Prank Assassins?). Jawabannya adalah bahwa penerbit dan sebagian besar studio film menghindari film dokumenter tersebut karena takut mendapat reaksi negatif terhadap pokok bahasannya.

Baca lebih lajut: Anda pindah ke Pulau Surga selama pandemi: Anda juga bisa

Penggambaran pemimpin Korea Utara Kim Jong Un adalah potret penguasa yang hampir arogansi Shakespeare, menghilangkan potensi ancaman terhadap kekuasaannya. Seiring perkembangan cerita dan bukti ketidakbersalahan perempuan menjadi jelas, narasi utamanya adalah prevalensi dan kecanggihan pengaruh negara.

Kami mengikuti pengacara mereka, yang tampaknya telah menyampaikan kasus tanpa harapan sebelum teori gila mulai muncul. Kami melihat keputusasaan mereka karena argumen ini ditutup, dan berbagai pelanggaran hukum (seperti petugas polisi yang memberikan penilaian mereka sendiri) diloloskan sebelum argumen mereka sendiri. Gambaran itu dengan cepat tumbuh lebih besar dari ruang sidang, menjadi sistem hubungan internasional yang kompleks, di mana orang-orang menjadi bidak dalam permainan catur politik.

READ  Penghasilan kuartal pertama Disney (DIS) 2021

Yang lebih menyedihkan adalah para terdakwa sendiri, ternyata mereka benar-benar tidak tahu apa yang terjadi. Đoàn Thị Hương dan Siti Aisyah tampaknya telah terlibat dalam konteks yang paling tidak bersalah, dan bahkan saat persidangan berlanjut, mereka tidak tahu karakter mana yang diduga memegang string tersebut, atau seberapa mengerikan penggunaan mereka.

“Jika Anda bertanya kepada saya apa itu keadilan, saya merasa sangat sulit untuk menjawab pertanyaan itu,” seorang pengacara Kota merenungkan kasus ini saat kasus tersebut mengambil giliran akhir yang menakjubkan. Di satu sisi, itu meringkas tentang semua Assassin – kurangnya keadilan ketika permainan politik yang jauh lebih besar dimainkan. Seperti halnya film Ryan Fogel yang juga terkepung, The Dissident, Anda meninggalkan film ini dengan kesadaran realistis tentang kekuasaan yang dimiliki pemerintah untuk membungkam para pembangkang, serta tidak adanya konsekuensi yang menakutkan.

Assassins tersedia di Sky Documentaries mulai dari 21jalan Maret



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *