Review film: Eagle Hand – Taipei Times

Film dokumenter ini adalah tampilan yang menawan dan intim pada petani akar teratai tua di Niutochan – tetapi tidak memiliki narasi yang menarik yang membedakannya dari kisah-kisah pelarian pedesaan lainnya.

  • Oleh Han Cheong/Staf Reporter

Untuk film hidup bertele-tele yang tidak memiliki narasi yang kuat, hanya ada sesuatu yang memikat tentang Tangan Elang (老鷹), yang berhasil menarik perhatian saya selama 103 menit.

Kisah petani teratai tua di Distrik Niutoshan (牛) di Chiayi jelas merupakan salah satu yang patut diceritakan. Bekerja keras tanpa lelah di ladang yang luas, para petani ini memiliki “tangan elang” – bengkak dan melengkung selama puluhan tahun menggali akar sedalam 30 cm hingga 40 cm. Niutoshan dulunya adalah daerah penghasil teratai terbesar di Taiwan dengan lebih dari 100 keluarga terlibat dalam perdagangan, tetapi saat ini hanya tersisa 27 orang karena kaum muda tidak mau melakukan kerja keras seperti itu.

Dibesarkan di desa, sutradara Lai Li-chun (賴麗君) dapat melihat secara dekat beberapa kultivator yang tersisa dari dekat. Meskipun dia masih perlu mendapatkan kepercayaan mereka, setelah tinggal di luar komunitas selama lebih dari dua dekade, pengetahuannya tentang tempat itu dan orang-orangnya terbukti. Orang-orangnya, termasuk petani muda yang langka, sangat jujur ​​dan menyenangkan, dan ada kehangatan dalam wawancara mereka yang optimis dan menyentuh.

Gambar milik Sky Digi Entertainment

Ini, bersama dengan lanskap yang menakjubkan dan bidikan detail dari panen dan pemrosesan teratai, membuat film ini menjadi pengalaman yang menenangkan meskipun banyak yang diulang. Lai memandu penonton melalui satu tahun penuh kehidupan di Niutoushan (dikompilasi bersama dari tiga tahun pembuatan film), dan melukiskan gambaran komprehensif yang menjelaskan naik turunnya industri dan kesulitan petani.

READ  Drama Indonesia dystopian 'A World Without' akan tayang di Netflix mulai 14 Oktober

Film ini berjalan dengan baik secara visual karena diasumsikan bahwa sangat sedikit orang di Taiwan yang memiliki kesempatan untuk menyaksikan proses yang luar biasa ini dengan cara yang begitu mendetail. Namun, film dokumenter yang benar-benar menarik membutuhkan sudut pandang yang lebih berbeda. Masalahnya adalah pelarian dari pedesaan dan tradisi sekarat adalah hal biasa di seluruh Taiwan. Selain tangan yang terdistorsi, yang membentuk visual utama untuk materi promosi yang menarik, Lai tidak banyak membedakan narasi dari apa yang mengganggu banyak komunitas pertanian lainnya.

Ada sedikit konflik atau ketegangan dalam film di luar fakta bahwa industri sedang sekarat, dan meskipun petani menghadapi tantangan seperti jatuhnya harga dan cuaca buruk, itu adalah gambaran yang cukup datar dan lugas tentang penderitaan mereka. Banyak waktu layar dikhususkan untuk adegan sehari-hari yang normal, yang sebenarnya cukup mengesankan, tetapi tentu saja dapat dikurangi untuk menceritakan kisah dengan lebih erat.

Gambar milik Sky Digi Entertainment

Namun, degradasi pedesaan tetap menjadi tantangan penting yang dihadapi Taiwan yang menua dengan cepat saat ini. Lai menyajikan masalah ini kepada publik dengan cara yang menyenangkan, tetapi apakah petani memiliki masa depan? Akankah ladang teratai di Niutochan akhirnya menghilang?

Film ini menampilkan beberapa petani muda, termasuk seorang remaja setengah Indonesia yang masih berusaha keras di dunia ini, dan seorang bos setengah baya yang berpikiran bisnis, yang tampaknya melakukan lebih baik daripada siapa pun bahkan setelah harga jatuh. Kami juga mendengar dari istri bos, yang bekerja di pertanian memakai kuku dan bulu mata palsu dan menyatakan bahwa dia “mencintai uang lebih dari apapun.”

READ  Sam Kim Berkolaborasi Dengan Bintang Pop Indonesia Raisa Di Lagu Baru "Someday"

Orang-orang ini tidak tumbuh di pertanian dan memilih untuk memasuki profesi di kemudian hari – sebuah tren yang diikuti oleh para pemuda yang lelah mencari nafkah di kota. Tapi apa tempat mereka di masa depan industri? Ada sesuatu yang menarik yang bisa dieksplorasi lebih jauh tanpa mengambil apa pun dari para petani tradisional yang lebih tua. Bagaimanapun, mereka adalah orang-orang yang memiliki tangan elang. Teknologi modern telah membuat petani tidak perlu lagi menggali dengan tangan.

Gambar milik Sky Digi Entertainment

Eagle Hand melakukan tugasnya sebagai pengantar untuk menarik perhatian pada penderitaan Niutoushan dan ladang teratai, dan mungkin tindak lanjut yang lebih singkat yang melihat lebih dalam masa depan industri dan bagaimana petani muda menggunakan ide-ide modern untuk tetap bertahan .

Menurut wawancara pers, Lai berencana untuk kembali membantu merevitalisasi industri, dan akan menarik untuk melihat apa hasil dari usaha ini.

catatan film

tangan elang tangan elang

Disutradarai oleh: Lai Li Chun (赖丽君)

Waktu berjalan: 103 menit

Bahasa: Taiwan dan Mandarin dengan teks bahasa Inggris dan Cina

Pernyataan Taiwan: Hari ini

Komentar akan dimoderasi. Simpan komentar yang terkait dengan artikel. Catatan yang berisi bahasa cabul atau cabul, serangan pribadi dalam bentuk apa pun, promosi, dan larangan pengguna akan dihapus. Keputusan akhir akan menjadi kebijaksanaan Taipei Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *