KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Roket SpaceX yang paling banyak digunakan dan dapat digunakan kembali akan diluncurkan untuk peluncurannya yang ke-20 malam ini
science

Roket SpaceX yang paling banyak digunakan dan dapat digunakan kembali akan diluncurkan untuk peluncurannya yang ke-20 malam ini

Perbesar / File foto roket Falcon 9 muncul dari hanggarnya di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

Pertama, SpaceX akan meluncurkan salah satu booster Falcon 9 yang dapat digunakan kembali untuk ke-20 kalinya pada Jumat malam dalam penerbangan untuk mengirimkan 23 satelit internet Starlink tambahan ke orbit.

Misi bersejarah ini dijadwalkan lepas landas pada pukul 21:22 EDT Jumat (01:22 UTC Sabtu) dari Space Launch Complex 40 (SLC-40) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. Ahli meteorologi dari Angkatan Luar Angkasa AS memperkirakan cuaca “sangat baik” untuk peluncuran prime-time.

Falcon 9 akan mengukir jalur yang sudah dikenal melalui luar angkasa, mengikuti profil yang sama seperti lusinan misi Starlink sebelumnya.

Pendorong tahap pertama roket akan mematikan sembilan mesin berbahan bakar minyak tanah Merlin setelah sekitar dua setengah menit penerbangan, mencapai kecepatan tertinggi lebih dari 5.000 mph (8.000 km/jam). Tahap pertama akan dipisahkan dari tahap atas roket Falcon 9 yang akan terus diluncurkan ke orbit. Sementara itu, roket Falcon 9 setinggi 15 lantai akan mengikuti lintasan melengkung sebelum melakukan pengereman untuk pendaratan vertikal di kapal drone yang mengapung di Samudera Atlantik dekat Bahama.

23 pesawat ruang angkasa Starlink dengan puncak datar akan dikerahkan dari tahap atas lebih dari satu jam setelah lepas landas, sehingga jumlah total Starlinks di orbit rendah Bumi menjadi lebih dari 5.800 pesawat ruang angkasa.

Rasa lapar untuk berangkat

Hampir setiap hari, SpaceX meluncurkan roket atau meluncurkannya keluar dari hanggar dan menuju landasan peluncuran. Dengan kecepatan ini, SpaceX mendefinisikan ulang hal-hal yang rutin dalam industri luar angkasa, namun kecepatan peluncurannya yang cepat juga berarti bahwa perusahaan tersebut terus-menerus memecahkan rekor, yang sebagian besar merupakan rekor miliknya sendiri.

READ  Cara meregangkan fleksor pinggul dan mengapa penting bagi kesehatan Anda

Peluncuran pada Jumat malam akan memecahkan salah satu rekor tersebut. Booster tahap pertama ini, yang diberi nomor ekor B1062, telah terbang sebanyak 19 kali sejak penerbangan perdananya pada November 2020. Booster tersebut kini akan menjadi booster pertama dalam inventaris SpaceX yang lepas landas pada penerbangan ke-20, mematahkan ikatan dengan tiga armada perusahaan lainnya. roket pemimpin.

Ketika SpaceX meluncurkan versi terbaru roket Falcon 9, Falcon 9 Block 5, para pejabat mengatakan tahap pertama yang dapat digunakan kembali dapat terbang 10 kali dengan perbaikan minimal dan kemungkinan penerbangan tambahan dengan perombakan yang lebih ekstensif. Kini, SpaceX sedang mensertifikasi booster Falcon 9 untuk 40 penerbangan.

Rudal khusus ini belum menjalani perawatan jangka panjang atau tidak digunakan dalam jangka panjang. Pesawat ini terbang rata-rata sekali setiap dua bulan sejak debutnya tiga setengah tahun lalu. Jadi pencapaian SpaceX dengan 20 penerbangan pada Jumat malam berarti bahwa roket ini telah menggandakan umur desain aslinya dan, pada saat yang sama, telah mencapai setengah dari umur layanannya yang diperpanjang.

Selama karirnya, roket ini meluncurkan delapan orang dan 530 pesawat ruang angkasa, sebagian besar adalah Starlink. Dua penerbangan pertama roket tersebut meluncurkan satelit navigasi GPS untuk Angkatan Darat AS, dan kemudian meluncurkan dua misi penerbangan luar angkasa manusia komersial menggunakan kapsul awak Dragon. Ini adalah misi Inspiration4 yang semuanya bersifat pribadi dan misi Axiom 1, penerbangan berawak komersial pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Roket SpaceX Falcon 9 lepas landas pada hari Minggu, 7 April dalam misi berbagi perjalanan Bandwagon 1.
Perbesar / Roket SpaceX Falcon 9 lepas landas pada hari Minggu, 7 April dalam misi berbagi perjalanan Bandwagon 1.

Hebatnya, ini akan menjadi peluncuran keenam roket Falcon 9 dalam waktu kurang dari delapan hari, lebih banyak penerbangan dibandingkan pesaing utama SpaceX di AS, United Launch Alliance, yang diluncurkan dalam 17 bulan.

READ  Setelah sukses besar dari misi Artemis I, mengapa tinggal dua tahun lagi untuk muncul?

Ini akan menjadi peluncuran roket Falcon 9 ke-38 tahun ini dan penerbangan roket Falcon 9 atau Falcon Heavy ke-111 – peluncuran SpaceX yang ke-114 secara keseluruhan – dalam 365 hari terakhir. Lebih dari sepertiga misi SpaceX Falcon 9 atau Falcon Heavy, yang akan mencapai 332 setelah penerbangan Jumat malam, diluncurkan tahun lalu.

Bulan ini, SpaceX mendemonstrasikan, untuk pertama kalinya, kemampuan meluncurkan dua roket Falcon 9 dalam waktu kurang dari lima hari dari landasan peluncuran perusahaan di Vandenberg Space Force Base di California. SpaceX juga mengurangi waktu yang dibutuhkan antara roket Falcon 9 di Launch Complex 39A di Kennedy Space Center NASA. Landasan peluncuran perusahaan yang paling banyak digunakan, SLC-40, dapat menangani dua penerbangan Falcon 9 dalam waktu kurang dari empat hari.

Ini bukan hanya tentang transformasi landasan peluncuran. SpaceX menggunakan kapal drone-nya – dua di Florida dan satu di California – untuk sebagian besar pendaratan Falcon 9. Untuk memenuhi keinginan peluncuran Falcon 9, SpaceX berupaya mengembalikan roket ke pelabuhan dan mengerahkan kembali kapal drone di laut dengan lebih cepat. .

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."