KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham JPMorgan melemah karena ekspektasi keuntungan yang lebih tinggi dibayangi
Economy

Saham JPMorgan melemah karena ekspektasi keuntungan yang lebih tinggi dibayangi

Buka Intisari Editor secara gratis

Saham JPMorgan Chase mengalami penurunan terbesar dalam hampir empat tahun pada hari Jumat karena prospek bisnis pinjaman yang mengecewakan membayangi kenaikan laba kuartal pertama di bank terbesar AS tersebut.

Bank tersebut mengatakan laba bersih naik menjadi $13,4 miliar pada kuartal pertama, naik 6 persen dari tahun sebelumnya dan lebih baik dari perkiraan para analis. JP Morgan mengalokasikan kerugian pinjaman lebih sedikit dari perkiraan analis.

Namun pedoman bank mengenai pendapatan bunga bersih mengecewakan investor, dan sahamnya ditutup turun 6,5 persen, penurunan satu hari terbesar sejak Juni 2020.

Hal ini mencerminkan kekhawatiran bahwa keuntungan besar JPMorgan dari kenaikan suku bunga dalam dua tahun terakhir mungkin tidak akan terjadi lagi.

Meskipun JPMorgan menaikkan pedoman setahun penuh untuk National Insurance Co – secara umum perbedaan antara jumlah yang dibayarkan dari deposito dan jumlah yang diperoleh dari pinjaman dan aset lainnya – di luar bisnis perdagangannya menjadi sekitar $89 miliar dari perkiraan sebelumnya sekitar $88 miliar, JPMorgan tidak berubah. Perkiraannya untuk total asuransi nasional adalah sekitar $90 miliar.

“Meskipun bukti-buktinya masih menunjukkan kami sangat konservatif… kami pikir prospek yang tidak berubah akan sedikit mengecewakan investor dan dapat membebani saham dalam waktu dekat,” kata Scott Sievers, analis di Piper Sandler.

Pasar keuangan telah menyesuaikan ekspektasi suku bunga mereka dalam beberapa minggu terakhir, dan Federal Reserve AS kini diperkirakan akan menurunkan suku bunga lebih lambat.

Suku bunga yang lebih tinggi telah menguntungkan bank-bank terbesar di AS, yang telah meraup keuntungan miliaran dolar selama dua tahun terakhir dengan membebankan kenaikan suku bunga kepada deposan secara lebih lambat dibandingkan kepada peminjam.

READ  Credit Suisse meminjam lebih dari $50 miliar dari Swiss National Bank setelah sahamnya jatuh sebesar 30%

Namun bank pada akhirnya harus memberikan suku bunga tabungan yang lebih tinggi kepada deposan, menurut JPMorgan dan Wells Fargo, yang juga melaporkan pendapatannya. Laba Wells turun 7 persen pada kuartal pertama dibandingkan tahun sebelumnya.

Jeremy Barnum, chief financial officer JP Morgan, mengatakan kepada analis bahwa nasabah memindahkan lebih banyak uang ke rekening yang menawarkan tingkat tabungan lebih tinggi, sehingga mengikis margin pinjaman bank.

“Kami masih memperkirakan akan terus terjadi migrasi dan perilaku mencari hasil panen,” kata Barnum.

JPMorgan juga memperingatkan bahwa mereka memperkirakan pengeluaran pada tahun 2024 akan mencapai $91 miliar, naik dari $90 miliar sebelumnya, karena mereka harus membayar sekitar $725 juta biaya tambahan kepada regulator AS untuk menutupi biaya yang terkait dengan kegagalan bank-bank regional tahun lalu.

“Banyak indikator ekonomi yang tetap baik,” kata Jamie Dimon, CEO JP Morgan.

Namun dia menambahkan bahwa “ke depan, kami tetap waspada terhadap sejumlah ketidakpastian yang signifikan,” mengutip lanskap global yang “mengkhawatirkan” dan “banyaknya tekanan inflasi yang terus-menerus.”

Sementara itu, pesaingnya, Citigroup, melaporkan pendapatan kuartalan yang lebih baik dari perkiraan, dan bank tersebut mengatakan pihaknya berada di jalur yang tepat untuk memangkas 7.000 pekerja pada tahun ini. Saham Citigroup turun 1,7 persen pada hari Jumat.

Bank of America, Goldman Sachs dan Morgan Stanley akan mengumumkan hasilnya awal minggu depan.

Pelaporan tambahan oleh Harriet Clarvelt

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."