KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Runtuhnya jembatan Baltimore: pencarian mayat untuk dilanjutkan
World

Runtuhnya jembatan Baltimore: pencarian mayat untuk dilanjutkan

baltimore –

Saat itu tengah malam ketika peringatan 12 detik dari petugas operator terdengar melalui radio: Sebuah kapal kargo besar kehilangan tenaga kemudi dan menuju ke Jembatan Francis Scott Key.

Dalam waktu sekitar 90 detik, petugas polisi menjawab bahwa mereka mampu menghentikan lalu lintas kendaraan di atas Jembatan Baltimore di kedua arah. Salah satu dari mereka mengatakan dia akan pergi ke jembatan untuk memperingatkan kru konstruksi.

Tapi sudah terlambat. Kapal tak berdaya, yang memuat kontainer besar, bertabrakan dengan tiang penyangga.

“Seluruh jembatan ambruk,” kata seorang petugas yang ketakutan. “Mulailah, mulailah dengan siapa, semuanya… Seluruh jembatan baru saja runtuh.”

Ketika kapal barang Daly menabrak tiang sekitar pukul 1:30 pagi hari Selasa, hal itu menyebabkan bagian panjang jembatan, penghubung utama jaringan transportasi di kawasan itu, runtuh ke Sungai Patapsco. Hilangnya jembatan tersebut diperkirakan akan menghambat lalu lintas penumpang dan mengganggu pelabuhan pelayaran yang vital.

Setidaknya delapan orang masuk ke dalam air. Dua orang selamat, namun enam lainnya, bagian dari kru konstruksi yang mengisi lubang di jembatan, hilang dan diperkirakan tewas. Pencarian jenazah mereka dijadwalkan dilanjutkan pada Rabu pagi.

Di antara mereka yang hilang adalah orang-orang dari Guatemala, Honduras dan Meksiko, menurut diplomat dari negara-negara tersebut. Pria Honduras itu diidentifikasi sebagai Walikota Yasser Suazo Sandova.

Pejabat federal dan negara bagian mengatakan insiden itu tampaknya merupakan sebuah kecelakaan. Dewan Keselamatan Transportasi Nasional sedang menyelidiki, dan lalu lintas kapal masuk dan keluar dari Pelabuhan Baltimore telah ditangguhkan tanpa batas waktu.

Memasukkan atau mengeluarkan kapal dari pelabuhan di perairan terbatas dengan ruang gerak terbatas adalah “salah satu hal yang paling menantang dan menuntut secara teknis yang kami lakukan,” kata Kapten Michael Burns Jr. dari Maritime Center for Responsible Energy.

READ  Amerika Serikat Kirim Duta Besar ke Kanada - Akhirnya

“Jadi, tidak ada hal yang lebih menakutkan daripada kehilangan listrik di perairan yang terbatas,” katanya. Ketika sebuah kapal kehilangan tenaga penggerak dan kemudi, “kapal tersebut secara efektif bergantung pada angin dan arus”.

Video menunjukkan kapal tersebut bergerak dengan kecepatan yang menurut Gubernur Maryland Wes Moore adalah sekitar 9 mph (15 km/jam) menuju jembatan sepanjang 1,6 mil (2,6 km). Lalu lintas masih berjalan di kejauhan, dan tampaknya beberapa kendaraan baru saja melarikan diri beberapa detik yang lalu. Kecelakaan itu menyebabkan jembatan putus dan jatuh ke dalam air dalam hitungan detik, dengan sisa-sisa bergerigi yang menonjol keluar dari air di siang hari bolong.

Polisi mengatakan tidak ada bukti ada orang lain selain pekerja yang masuk ke dalam air, meski tidak menutup kemungkinan hal itu.

Seorang eksekutif senior di perusahaan yang mempekerjakan kru, Brawner Builders, mengatakan mereka sedang bekerja di tengah jembatan ketika jembatan itu runtuh.

“Ini benar-benar tidak terduga,” kata Jeffrey Pritzker, wakil presiden eksekutif perusahaan tersebut. “Kami tidak tahu harus berkata apa lagi. Kami sangat bangga dengan keselamatan, kami memiliki kerucut, rambu, lampu, barikade, dan bendera.

Jesus Campos, yang bekerja di jembatan untuk Brawner Builders dan mengenal para awak kapal, mengatakan dia diberitahu bahwa mereka sedang istirahat dan beberapa sedang duduk di truk mereka.

“Saya tahu karena saya berada di sana sebulan yang lalu, saya tahu bagaimana rasanya ketika trailernya lewat,” kata Campos. “Bayangkan mengetahui bahwa kondisi ini sedang menurun. Ini sangat sulit. Seseorang tidak akan tahu apa yang harus dilakukan.”

Pastor Ako Walker, seorang pastor Katolik di Hati Kudus Yesus, mengatakan di luar acara bahwa ia menghabiskan waktu bersama keluarga para pekerja yang hilang sambil menunggu kabar dari orang yang mereka cintai.

READ  India gelar pertemuan resmi pertama dengan Taliban di Qatar | berita Taliban

“Anda bisa melihat rasa sakit tergambar di wajah mereka,” kata Walker.

Tim penyelamat menarik dua orang dari air. Satu orang dirawat di rumah sakit dan dipulangkan beberapa jam kemudian.

Kecelakaan itu terjadi jauh sebelum kesibukan pagi hari di jembatan, yang digunakan oleh 12 juta kendaraan tahun lalu.

Dari tahun 1960 hingga 2015, terdapat 35 jembatan besar yang runtuh di seluruh dunia akibat tabrakan kapal atau tongkang, menurut Asosiasi Infrastruktur Transportasi Air Dunia.

Keruntuhan yang terjadi pada hari Selasa pasti akan menimbulkan kesulitan logistik di sepanjang Pantai Timur selama berbulan-bulan, atau bahkan lebih lama lagi, sehingga menutup lalu lintas pelayaran di Pelabuhan Baltimore, yang merupakan pusat utama pelayaran.

Paul Wiedefeld, sekretaris transportasi negara bagian tersebut, mengatakan lalu lintas kapal yang masuk dan keluar dari pelabuhan akan ditangguhkan sampai pemberitahuan lebih lanjut, meskipun fasilitas tersebut tetap terbuka untuk truk.

“Hilangnya jembatan ini akan menghancurkan seluruh wilayah dan seluruh Pantai Timur,” kata Senator Johnny Ray Salling.

Menteri Transportasi AS Pete Buttigieg mengatakan masih terlalu dini untuk menetapkan kerangka waktu untuk membersihkan kanal, yang kedalamannya sekitar 50 kaki (15 meter), sementara Presiden AS Joe Biden mengatakan dia bermaksud untuk segera melakukan perjalanan ke Baltimore dan mengharapkan pemerintah federal untuk segera melakukan perjalanan ke Baltimore. untuk melakukannya. Membayar seluruh biaya pembangunan kembali.

Synergy Marine Group, yang mengoperasikan kapal tersebut, mengatakan tabrakan itu terjadi saat berada di bawah kendali satu atau lebih pilot, spesialis lokal yang membantu memandu kapal dengan aman masuk dan keluar pelabuhan. Synergy mengatakan dalam pernyataannya pada hari Rabu bahwa seorang anggota kru dirawat di rumah sakit karena cedera ringan.

READ  Harga gas alam di Amerika Serikat melonjak di atas $ 6

Kapal tersebut dimiliki oleh Grace Ocean Private Ltd, dan raksasa pelayaran Denmark Maersk mengatakan pihaknya telah menyewa kapal tersebut.

Pesawat Daly sepanjang 985 kaki (300 meter) itu terbang dari Baltimore ke Kolombo, Sri Lanka, dan terbang di bawah bendera Singapura, menurut data Marine Traffic.

Kapal tersebut juga lolos inspeksi negara pelabuhan asing pada bulan Juni dan September 2023. Dalam inspeksi Juni 2023, alat pengukur pemantauan tekanan bahan bakar yang rusak diperbaiki sebelum kapal meninggalkan pelabuhan, kata Otoritas Pelabuhan Singapura dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Donald Heinbuch, pensiunan kepala Departemen Pemadam Kebakaran Baltimore, mengatakan dia terkejut ketika dia terbangun oleh suara gemuruh yang mengguncang rumahnya selama beberapa detik dan “terasa seperti gempa bumi.”

Dia berkendara ke sungai dan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya: “Kapal itu ada di sana, dan jembatannya ada di dalam air, seolah-olah telah diledakkan.”

Wali Kota Baltimore Brandon Scott menyebut insiden tersebut sebagai “tragedi yang tak terbayangkan”. “Hati kami hancur untuk para korban dan keluarga mereka,” kata Gubernur Moore, juga memuji para petugas pertolongan pertama atas tanggapan cepat mereka.

“Dengan kemampuan mereka menghentikan mobil melewati jembatan, orang-orang ini adalah pahlawan,” kata Moore. “Mereka menyelamatkan nyawa tadi malam.”


Jurnalis Associated Press di seluruh dunia berkontribusi pada laporan ini, termasuk Sarah Broomfield, Rebecca Santana, Jake Aufenhartz, Joshua Goodman, Ben Finley, Claudia Lauer, Brian Witt, Juliet Linderman, David McHugh, John Sewer, Michael Konzelman dan Mike Catalini Dan Sarah Rankin . .

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."