Rusia berpaling dari NASA, dan mengatakan akan bekerja dengan China di pangkalan bulan

Simon Stackpool | Menyelinap Getty Images

Kepala badan antariksa China dan Rusia menandatangani perjanjian Selasa untuk bekerja sama membangun stasiun “sains” di bulan.

Berdasarkan nota kesepahaman, kedua negara akan bekerja sama dalam mendirikan “Stasiun Sains Bulan Internasional” dan berencana mengundang negara lain untuk berpartisipasi. Perjanjian tersebut ditandatangani oleh Zhang Kejian, direktur Administrasi Luar Angkasa Nasional China, dan Dmitry Rogozin, presiden perusahaan luar angkasa Rusia Roscosmos. Kesepakatan itu Itu dideklarasikan oleh Roscosmos.

Rincian tentang proyek tersebut agak jarang, dengan spesifikasi bahwa negara-negara akan bekerja sama untuk membuat fasilitas penelitian di permukaan dan / atau di orbit bulan. Tujuannya adalah untuk membangun fasilitas tak berawak jarak jauh di bulan serta membangun kemampuan keberadaan manusia di sana.

China sebelumnya mengungkapkan ambisinya untuk membangun stasiun bulan internasional di kutub selatan bulan, dimulai dengan misi robotik, kemudian dilanjutkan dengan misi manusia jarak pendek di awal tahun 2000-an. Negara ini berencana untuk membangun kehadiran manusia jangka panjang di Antartika – yang diyakini mengandung cadangan besar air es – selama periode dari 2036 hingga 2045. Rencana ini awalnya dibahas pada pertemuan Subkomite Komite Perdamaian tentang Penggunaan Luar Angkasa tahun lalu. , dan Dilaporkan oleh Space News.

Sebelumnya, Badan Antariksa Eropa juga telah menyatakan minatnya untuk bermitra dengan China dalam misi mendatang ke Bulan.

Perjanjian Artemis

Pengumuman terbaru ini datang setelah Amerika Serikat, di era Presiden baru Joe Biden, Dia pasti melanjutkan Itu akan melanjutkan rencana Artemis untuk mengembalikan astronot NASA dan orang-orang dari agen mitra ke bulan sekitar tahun 1920-an. NASA juga ingin membuat pangkalan bulan dan menilai kelangsungan sumber daya air Antartika.

READ  Ketekunan mendorong tanah Mars untuk pertama kalinya

Sebagai bagian dari rencana eksplorasi ini, NASA didirikan “Artemis Agreements”, serangkaian perjanjian bilateral dengan badan antariksa negara lain yang ingin bergabung dalam program Artemis. Pada dasarnya, negara mitra perlu menyetujui 10 aturan dasar sebagai bagian dari kegiatan luar angkasa mereka, seperti beroperasi secara transparan dan mengeluarkan data ilmiah. Banyak negara bagian telah mendaftar, Dengan tindak lanjut lebih lanjut diharapkan.

Rusia secara nyata tidak menandatangani perjanjian ini. Bangsa ini telah berhasil bekerja dengan Amerika Serikat dan mitra internasional lainnya selama lebih dari dua dekade membangun dan mengoperasikan Stasiun Luar Angkasa Internasional, di orbit Bumi yang rendah. Rogozin, bagaimanapun, mengkritik Perjanjian Artemis, menggambarkannya sebagai “berpusat pada AS.”

Kesepakatan terbaru antara Rusia dan China ini menunjukkan bahwa hubungan abadi yang telah dinikmati NASA dan Roscosmos selama beberapa dekade dapat mencapai titik puncak dalam hal eksplorasi ruang angkasa yang dalam. Dan sementara istilah “perlombaan luar angkasa” jelas klise, itu mungkin yang ditemukan oleh NASA dan mitranya dengan China dan Rusia dalam hal kembali ke bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *