KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ryo Wayda: Ia tumbuh besar dengan dikelilingi ombak terbaik di dunia, namun pionir asal Indonesia ini menemukan kesuksesan dalam selancar dengan susah payah
sport

Ryo Wayda: Ia tumbuh besar dengan dikelilingi ombak terbaik di dunia, namun pionir asal Indonesia ini menemukan kesuksesan dalam selancar dengan susah payah



CNN

Ryo Waida mungkin salah satu peselancar terbaik di dunia, namun dia masih ingat hari-hari ketika orang tuanya menyeretnya ke tengah lautan, dalam keadaan lumpuh karena ketakutan.

Terlahir dari keluarga peselancar di pulau Bali, Indonesia – yang merupakan rumah bagi ombak alami dan perairan tropis – mungkin hanya masalah waktu sebelum Wayda menaklukkan ketakutannya dan terjun ke dalam olahraga ini.

“Entah bagaimana, saya mulai menyukai selancar – dan saya tidak tahu alasannya,” katanya. Olahraga CNN.

Mungkin, kata Wayda, saat ia tumbuh dewasa dan mulai berselancar bersama teman-temannya, atau saat ia pertama kali memenangkan sebuah kontes dan tiba-tiba merasakan dorongan untuk mengasah keahliannya demi mencari lebih banyak kemenangan.

Semangat kompetitif tersebut selalu ada sepanjang karier selancarnya, dan terus membara setelah Waida lolos ke Putaran Kejuaraan tahun ini, kompetisi utama selancar, dan selamat dari pemotongan pertengahan musim pada bulan April.

“Saya ingin menjadi juara dunia,” kata Wayda. “Saya ingin menjadi seperti itu Kelly Slater, Mick Fanning -Mereka akan selalu menjadi pahlawan saya dan saya ingin menjadi seperti mereka.

“Saya juga ingin membawa kembali medali emas Olimpiade untuk Indonesia. Itu akan menjadi hal yang besar.”

Aaron Hughes/Asosiasi Selancar Dunia

Waida berkompetisi di Surf Ranch Pro di California bulan lalu.

Terlepas dari reputasi Indonesia sebagai tujuan selancar elit, Wayda adalah orang pertama dari negara Asia Tenggara yang berkompetisi dalam tur kejuaraan tersebut.

Ia menyebutkan sejumlah alasan kurangnya keterwakilan Indonesia di garda depan olahraga ini, termasuk tingginya biaya perjalanan wisata dan keengganan penduduk setempat untuk menyimpang jauh dari kondisi selancar terbaik di dunia.

“Di India, kami mempunyai ombak yang terbaik dan setiap hari ombaknya bagus. Itu sebabnya kami merasa dimanjakan,” kata Wayda. “Jika Anda pergi ke Eropa, cuacanya dingin dan kami harus mengenakan pakaian selam dan sebagainya; Kami tidak memakai pakaian selam di India.

READ  KONI merekomendasikan biliar menjadi olahraga utama di Papua

“Setiap kali kita melihat ombak yang buruk, kita tidak bersemangat untuk berselancar… tetapi jika kita ingin menang, kita harus melewatinya dan kemudian melakukan yang terbaik dalam kondisi apa pun. Itu yang saya lakukan dan berhasil.

“Itu pasti sulit, tapi saya mencoba belajar dan menerimanya. Saya kehilangan banyak hal sebelum lolos [for the Championship Tour]. Dan kemudian saya menerima semua kerugian itu dan mencoba menjadi lebih baik setiap hari.

Bagi mereka yang berkompetisi di level bawah, selancar bisa menjadi olahraga yang mahal. Hadiah uang lebih rendah, kesepakatan sponsorship lebih sulit didapat, dan penerbangan serta akomodasi lebih sulit ditanggung.

itu Liga Selancar Dunia Kerangka kerja Road to Pro dimulai dengan Seri Kualifikasi Regional, yang mana para atlet memenuhi syarat untuk mendapatkan tempat di Seri Tantangan Dunia dan pada akhirnya Babak Kejuaraan.

Seri kualifikasi regional ini bertujuan untuk meringankan beban finansial perjalanan global bagi para peselancar pemula, yang mampu berkompetisi lebih dekat dari negara asal mereka.

Aaron Hughes/Asosiasi Selancar Dunia

Waida, yang terlihat menikmati ombak di Surf Ranch Pro pada 27 Mei, berkompetisi di Championship Tour untuk pertama kalinya musim ini.

Wayda menerima dana melalui sponsornya – merek selancar Quiksilver dan perusahaan pelayaran Samudera Indonesia – dan pemerintah Indonesia juga memberikan sejumlah dukungan melalui Program Pelatihan Nasional.

Namun pemain berusia 23 tahun ini mengatakan bahwa dia sangat bergantung pada orang tuanya untuk mendanai ambisinya berselancar.

Ayahnya, seorang pekerja konstruksi, telah tinggal di Jepang sejak tahun 2008 untuk menghidupi keluarga dan perjalanan Waeda keliling dunia. Sementara itu, ibunya menginvestasikan waktu dan tenaganya untuk berselancar, memotret ombak dari pantai agar ia dapat mengubah gayanya.

READ  Kapan waktu yang tepat untuk berinvestasi di Perusahaan Tepat Raffi Ahmad Cs di Olahraga, Apa Alasannya?

“Ayah dan ibu saya bekerja keras untuk saya dan akan melakukan apa pun untuk saya,” kata Weda. “Itulah motivasi saya – saya ingin memberikan kontribusi kepada mereka.

“Saya ingin membantu mereka agar mereka dapat menikmati hidup. Bahkan sekarang saya sudah menyelesaikan tur, saya masih harus bekerja lebih keras untuk mendapatkan lebih banyak uang untuk membantu mereka, karena berkeliling dunia sangatlah mahal.

Meskipun Waida masih pemula dalam tur kejuaraan ini, ia sudah memikirkan bagaimana ia dapat mendukung lebih banyak peselancar Indonesia dalam usahanya mencapai puncak olahraga ini. Saat ini tur tersebut didominasi oleh peselancar asal Australia, Brazil, dan Amerika Serikat.

“Ketika saya pensiun, saya ingin membantu mereka dan menunjukkan kepada mereka bagaimana mereka bisa mencapainya; melatih mereka dan melatih mereka dalam hal-hal seperti ini,” katanya. “Ada banyak peselancar Indonesia yang baik – kami hanya memerlukan dukungan untuk melakukan perjalanan dunia karena harganya mahal.”

Waida secara rutin berkompetisi melawan peselancar terbaik dunia musim ini – seperti beberapa pemenang kejuaraan dunia Slater, Gabriel Medina, dan John John Florence.

Lizzie Nisner/Reuters

Waeda, yang difoto di Olimpiade Tokyo pada tahun 2021, mengincar medali emas di Paris 2024.

Dia memulai kampanyenya dengan penampilan yang kuat di Billabong Pro Pipeline di Hawaii dan MEO Rip Curl Pro Portugal, mendapatkan poin yang cukup untuk memastikan dia selamat dari pemotongan pertengahan musim, yang menyebabkan 12 peselancar tersingkir dari tur.

Namun, hasil mengecewakan di Australia pada Rip Curl Pro dan Margaret River Pro membuat Waida turun peringkat dunia. Dia sekarang berada di peringkat 20 dunia dengan empat acara tersisa musim ini, termasuk Surf City El Salvador Pro yang akan datang.

“Ini merupakan pembelajaran besar bagi saya,” kata Wayda. “Saya tidak terlalu memberikan tekanan pada diri saya sendiri. Itu adalah tahun pertama saya mengikuti tur, jadi saya tidak terlalu berpikir: Oh, saya akan mendapatkan hasil yang bagus atau saya akan mencoba meraih gelar juara dunia.” judul.”

READ  Perekonomian Indonesia tumbuh pada tahun 2021 meskipun COVID-19, akan meningkat pada tahun 2022

“Saya tidak memikirkan hal itu. Saya hanya berusaha belajar sebanyak yang saya bisa dan berusaha menjadi lebih baik. Itu sulit, berselancar melawan peselancar terbaik… Saya harus memberikan segalanya, tidak ada cara yang mudah. ​​Saya harus mendorong setiap gelombang.” .

Kehidupan seorang peselancar profesional tidak ada habisnya. Selain bepergian ke dan dari berbagai acara di seluruh dunia, Wayda mengatakan dia dapat menghabiskan hingga enam atau delapan jam sehari untuk berselancar ketika dia pulang, serta latihan kekuatan dan pengondisian lima kali seminggu.

Brent Bellman/Asosiasi Selancar Dunia

Waida menyaksikan ombak di Oahu, Hawaii, awal tahun ini.

“Saya berselancar setiap hari, saya suka berselancar,” katanya. “Saya tidak melakukan apa pun selain berselancar; Berselancar, makan, tidur, berlatih, itu saja yang saya lakukan.

Kemudian untuk kompetisi, Wayda mengutamakan tidur tujuh hingga delapan jam setiap malam, makan enak, peregangan, meditasi, dan membatasi waktu yang dihabiskannya di media sosial.

Saat pikiran negatif mengenai penampilannya muncul di kepalanya, dia mengingatkan dirinya sendiri betapa jauh kemajuan yang telah dia capai dalam karier selancarnya — sejak dia masih kecil, dia sangat takut dengan laut.

“Inilah yang saya impikan sejak mulai berselancar,” kata Wayda. “Jika saya memberi tahu diri saya yang berusia 15 tahun bahwa dia akan melakukan tur, dia mungkin tidak akan mempercayainya.

“Sekarang aku di sini, ini gila.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."