KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

SpaceX meluncurkan lebih dari seratus muatan pada misi Falcon 9 Vandenberg – Spaceflight Now
science

SpaceX meluncurkan lebih dari seratus muatan pada misi Falcon 9 Vandenberg – Spaceflight Now

Untuk keempat kalinya pada tahun 2023, SpaceX meluncurkan misi berbagi perjalanan satelit kecil ke orbit rendah Bumi dengan banyak muatan. Misi Transporter-9 lepas landas pada pembukaan jendela 55 menit pada 10:49 PT (18:49 UTC) dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California.

SpaceX mengatakan peluncuran tersebut mencakup 113 muatan, 90 di antaranya dikerahkan langsung dari roket Falcon 9. 23 satelit lainnya akan dikerahkan dari kendaraan transfer orbit di kemudian hari.

Penerbangan luar angkasa sekarang akan menyediakan Liputan langsung peluncuran Transporter-9 Dalam siaran langsung landasan peluncuran.

Pemandangan muatan terbang pada misi ridesharing SpaceX Transporter-9 sebelum dikemas. Gambar: SpaceX

Beberapa muatan datang dari perusahaan observasi Bumi, Planet Labs PBC. Perusahaan yang berbasis di San Francisco mengirimkan 36 satelit SuperDove tambahan, menambah daftar lebih dari 500 satelit yang saat ini berada di orbit. Mereka juga meluncurkan satelit demonstrasi teknologi yang disebut Pelican-1, yang “akan menampung sensor pencitraan generasi berikutnya di planet ini, yang akan digunakan sebagai bagian dari konstelasi Pelican dan Tanager.”

Misi tersebut dilakukan pada akhir minggu di mana SpaceX meluncurkan konstelasi satelit Starlink dan misi pasokan kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Hal ini juga terjadi sehari sebelum perusahaan tersebut akan meluncurkan dua satelit lagi atas nama perusahaan satelit SES yang berbasis di Luksemburg.

Misi Transporter-9 lepas landas ke langit biru cerah dari Space Launch Complex 4 East (SLC-4E). Booster tahap pertama, nomor ekor B1071, kembali ke Vandenberg untuk mendarat di Landing Zone 4 (LZ-4).

Ini adalah misi kedua belas B1071 setelah menerbangkan Transporter-8, dua misi Kantor Pengintaian Nasional, NROL-87 dan NROL-85, satelit pencitraan radar Jerman SARah-1, satelit penelitian kelautan Prancis SWOT, serta enam Starlink. Perjalanan pengiriman.

READ  Para ilmuwan mungkin akhirnya memecahkan misteri kesadaran, dan penemuan ini mengkhawatirkan

Observasi bumi dan demo teknologi

Lebih dari 54 menit setelah misi, SpaceX mulai mengerahkan muatan rideshare, dimulai dengan 11 muatan yang disediakan oleh perusahaan Jerman Exolaunch.

Yang pertama adalah salah satu dari tiga satelit dari perusahaan Kanada, GHGSat: GHGSat-C9 “Juba”. Dinamakan, bersama dengan GHGSat-C10 “Vanguard” dan GHGSat-11 “Elliot” yang diambil dari nama anak karyawan perusahaan, dan dirancang untuk memantau emisi. Perusahaan mengklaim bahwa GHGSat-10 akan menjadi “muatan pemantauan CO2 komersial pertama di dunia.”

Yang juga berada di dalam penerbangan tersebut adalah Djibouti-1A, sebuah satelit yang dirancang untuk “mentransmisikan data dari stasiun meteorologi Pusat Studi dan Penelitian Djibouti (CERD) ke pusat kendali misi yang berlokasi di Djibouti, dan menyediakan alat yang diperlukan untuk melacak cuaca. situasi.” Perubahan sumber daya air dengan menyediakan data real-time di tingkat negara,” menurut Al-Ashar Luar angkasa di Afrika.

Kadet Kelas 1 Amanda Beach dan Kadet Kelas 1 Cole Turner memasang dudukan panel surya ke FalconSat. Siswa merancang pesawat ruang angkasa dan mengintegrasikan muatan di Pusat Penelitian Sistem Luar Angkasa dengan dukungan fakultas. Foto: Joshua Armstrong/USAF

Muatan terakhir yang dikerahkan, sekitar satu setengah jam dalam misi, adalah FalconSAT-X, satelit yang dikembangkan oleh Akademi Angkatan Udara A.S. Angkatan Udara menggambarkan program FalconSAT sebagai “platform akademis untuk berbagai industri penerbangan dan eksperimen Departemen Pertahanan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."