KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham perusahaan bir AB InBev telah ditangguhkan menyusul rencana penjualan saham Altria
Economy

Saham perusahaan bir AB InBev telah ditangguhkan menyusul rencana penjualan saham Altria

LONDON (Reuters) – Saham Anheuser-Busch InBev ditangguhkan dari perdagangan pada hari Kamis atas permintaan Otoritas Jasa Keuangan dan Pasar Belgia (FSMA) menyusul berita bahwa raksasa tembakau Altria menjual sahamnya di tempat pembuatan bir tersebut.

Produsen rokok Amerika tersebut mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka akan mengurangi kepemilikannya sekitar 10% di perusahaan pembuat bir terbesar di dunia tersebut, dan menjual sekitar 35 juta saham, atau sekitar seperlima dari total kepemilikannya. AB InBev berencana membeli kembali saham senilai $200 juta.

AB InBev mengatakan dalam pernyataan terlampir pada hari Rabu bahwa FSMA telah meminta penangguhan perdagangan pada hari Kamis sampai publikasi siaran pers mengenai harga yang diharapkan pada hari itu juga.

“Kami tetap disiplin dalam mengambil keputusan alokasi modal, dan berpartisipasi dalam penawaran ini konsisten dengan strategi kami,” tambah Michel Dockeris, CEO AB InBev.

James Edwards-Jones, analis RBC Capital Markets, mengatakan tidak mengherankan jika Altria akan menjual sahamnya di AB InBev.

“Secara keseluruhan, kami merasa hal ini mungkin akan menjadi penghambat harga saham ABI dalam jangka pendek, namun tidak terlalu berpengaruh dalam jangka panjang,” katanya dalam sebuah catatan.

Altria menerima uang tunai dan saham di AB InBev atas kepemilikannya di SABMiller ketika AB InBev mengakuisisi pabrik bir Afrika tersebut pada tahun 2016. Perusahaan tembakau tersebut juga menambah kepemilikannya di pabrik bir gabungan tersebut pada waktu tersebut.

Pada tahun 2016, AB InBev secara konsisten diperdagangkan dengan harga lebih dari $120 per saham dan terkadang mencapai $130 per saham. Harganya telah mengalami penurunan yang stabil sejak saat itu dan diperdagangkan dengan harga lebih dari $64 per saham pada hari Rabu.

READ  Padma Hotels memenangkan Tripadvisor Travellers' Choice Awards 2022

Dengan penurunan pendapatan dari kepemilikannya, Altria telah berubah dari yang dipandang sebagai “strategis” menjadi “investasi finansial,” kata Calum Elliott, seorang analis di Bernstein.

Perusahaan tembakau tersebut ingin menggunakan dana hasil penjualan untuk mendanai pembelian kembali saham tambahan.

(Laporan oleh Emma Romney; Penyuntingan oleh Jason Neely dan Elaine Hardcastle)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."