KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Segera hadir di tahun 2019, tahun yang patut ditonton di bioskop Indonesia
entertainment

Segera hadir di tahun 2019, tahun yang patut ditonton di bioskop Indonesia

Drama Indonesia Marlena si pembunuh dalam empat babak Film garapan sutradara Molly Soria berhasil meraih penghargaan di Festival Film Indonesia tahun ini, setara dengan Oscar di Amerika Serikat. telah menang sepuluh Penghargaan, termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik, Sinematografi Terbaik, dan Aktris Terbaik.

Ini digambarkan sebagai “Sate Barat” dalam publikasi industri beragamFilm ini merupakan karya feminis yang kuat dengan latar perbukitan kering dan jarang di Sumba, Nusa Tenggara Timur. Setelah pemeriksaan di Festival Film Cannes Dan sebagai Masuknya Indonesia ke OscarIni mewakili pesatnya perkembangan sinema Indonesia di kancah dunia.

Marlena bersaing memperebutkan penghargaan Film Terbaik melawan tiga film lainnya – film drama romantis Aruna dan Ledania (Aruna and Her Heart) karya Edwin (yang memenangkan Penghargaan Sutradara Terbaik tahun lalu), adalah film pemenang penghargaan Perancah Nescala (Yang Terlihat dan Yang Gaib) karya Camila Andini yang merupakan film biografi Sultan Agung Oleh Hanong Bramantyo.

Film Indonesia terbaik tahun ini jarang menjadi film terpopuler di box office. Dua film terbaik tahun ini adalah film romantis Dylan 1990 dengan 6,3 juta penonton, disusul horor Susanna: Barnabas Dallam Cooper Dengan 3,2 juta penonton.

Meskipun tidak memiliki penonton yang besar, empat nominasi Festival Film Indonesia menunjukkan adanya perubahan yang lebih luas dalam industri film Tanah Air seiring dengan peringatan dua dekade berakhirnya rezim Orde Baru.

Menjadi global

Sejak runtuhnya rezim Orde Baru pada bulan Mei 1998, empat film Indonesia telah diputar di Cannes – yang bisa dibilang merupakan festival film terkemuka di dunia. Edwin, manajer Aruna dan LedaniaIa menjadi orang Indonesia ketiga yang diputar di Cannes dengan film pendeknya Kara, anak sipatang bohun (Kara, Putri Pohon) pada tahun 2005, diambil dari nama penulis besar Garin Nugroho bersama Turun de atas celana (Kertas di atas bantal) pada tahun 1998 dan Serambi Pada tahun 2006, Eros Garot dengan film epik Tajwit Najat al-Daein Pada tahun 1989.

READ  Presiden Jokowi di Danau Toba untuk menyaksikan balapan perahu motor Formula 1

Pada tahun 2016, film pendek Wregas Bhanuteja Pemogokan otak (Di tahun monyet) telah menang Salah satu penghargaan terpenting di Cannes, Leica Cine Discovery Award.

Pengakuan di Cannes merupakan tanda simbolis kebangkitan generasi baru sineas Indonesia serta kekuatan bakat, inovasi, dan kerja keras mereka. Festival film lainnya juga menjadi perhentian rutin para sineas Indonesia setiap tahunnya. Perancah Nescala Dia memenangkan penghargaan di festival Berlin, Jerman; Buenos Aires, Argentina; Dan Adelaide, Australia.

Marlena Dan Tunjukkan pada kami Hal ini juga mewakili semakin berkembangnya kolaborasi transnasional yang membawa sinema Indonesia ke pasar di luar Indonesia.

Marlina adalah produksi bersama multinasional yang mencakup AstroShaw (Malaysia), HOOQ (Singapura), Purin Pictures (Thailand), Shasha & Co Production (Prancis)..

Aruna merupakan judul keenam yang diproduksi bersama oleh Korea Selatan Hiburan CJ. Keterlibatan pertamanya dalam dunia perfilman Indonesia datang melalui hibah produksi sebesar US$10.000 untuk film Joko Anwar tahun 2015. Salinan pikirankudiikuti dengan serangan horor Seitan Punjabi (Budak Setan) pada tahun 2017. Diproduksi bersama oleh CJ Seitan Punjabi Dengan rumah produksi lokal Rabi Film. Melalui kemitraan tersebut, Seitan Punjabi Itu didistribusikan ke 40 wilayah di seluruh dunia.

CJ juga berinvestasi di galeri tersebut ketika masih menjadi anak perusahaannya CGV Terjual Operator bioskop besar kedua di Indonesia, BlitzMegaplex, pada tahun 2015.

Semakin banyak investor asing melihat Indonesia sebagai pasar besar berikutnya. Kemajuan ini sebagian disebabkan oleh kesuksesan film aksi di tingkat internasional Serangan Film ini dirilis pada tahun 2011. Bintang utamanya, Iko Uwais, Joe Taslim, dan Yayan Ruhayan, telah berperan dalam berbagai peran termasuk film hit box office Hollywood. Star Wars: Kekuatan Membangkitkan.

Raksasa-raksasa besar Amerika semakin memandang Indonesia bukan hanya sebagai lokasi, tapi juga sebagai sumber cerita dan bakat.

READ  Saga serba cepat dan antek-anteknya sekali lagi ditunda

Film aksi Anakan Kawat 212 Itu adalah film fitur pertama Fox International di Asia Tenggara.

Film tersebut dibuat oleh sutradara Timo Tjahjanto dan Kimo Stamboel yang dikenal sebagai Mo Brothers pasfoto untuk Netflix pada tahun 2016, diikuti oleh film Timo lainnya, Malam datang kepada kitapada tahun 2018.

Kaya akan cita rasa Indonesia

Keempat film tersebut memperkaya rasa kebangsaan Indonesia dengan mengeksplorasi persoalan budaya dan sejarah.

di dalam Perancah NescalaCamila Andini mengikuti warisan ayahnya, Garin Nugroho, dalam menciptakan potret etnografi budaya Bali yang kaya dan mencerminkan keberagaman bangsa.

Tunjukkan pada kami Merayakan kekayaan tradisi kuliner Indonesia berdasarkan eksplorasi penulis Laxmi Pamunjak terhadap makanan dan masakan Indonesia.

Seperti halnya dengan Sultan Agung, sutradara Hanung Bramantyo menjadikan epos sejarah sebagai sumber cerita yang juga berkontemplasi pada sejarah Indonesia. Proyek besar berikutnya adalah adaptasi dari Bumi Manusia, berdasarkan buku karya penulis besar Indonesia Pramoedya Ananta Toer. Film ini akan menjadi cerita besar di tahun 2019.

Marlena, Perancah Nescala Dan Sultan Agung Semuanya dibuat di luar pusat industri film ibu kota, Jakarta. Khususnya, Yogyakarta dengan cepat menjadi pusat kedua dengan banyak pembuat film memilih untuk tinggal atau membuat film di kota tersebut. Hanong, penduduk asli kota, kini banyak bekerja di sana dan Camila Andini mengajar di sekolah baru tersebut Akademi Film Jogja.

Memangkas biaya produksi dan menghindari kemacetan mungkin menjadi motivasi utamanya, namun bekerja di Yogyakarta juga memberikan ruang bagi para pembuat film untuk berpikir dan menciptakan cerita yang membayangkan kembali versi Indonesia yang berbeda.

Kota ini telah menjadi lokasi untuk fitur komersial seperti film horor Martabat (Suci) dan pergi ke festival Kota.

Sekelompok sutradara terkemuka, termasuk Josep Ange Nouwen (Kata Kata istirahat), Ismail Baspeth (Korsel tidak pernah berhenti berputar), Eva Esfansyah (Sang Biner – The Dancer) dan Garin kini bekerja di luar Yogyakarta.

READ  Kuba di Afrika memenangkan Penghargaan Thomas Sankara

Kekuatan perempuan

Industri film Indonesia adalah pionir dalam hal perempuan yang memberikan dampak besar Tokoh terkemuka dan pendukung reformasi.

Sutradara Mira Lesmana, produser Shanti Harmayen, musisi Meli Guslaw, penulis skenario Prema Rushdi dan lain-lain merupakan tokoh pergerakan Masyarakat Film Indonesia. mereka Festival Film Indonesia tahun 2006 protes ketika memberikan penghargaan Film Terbaik kepada EXCOL (Nyatu fiuh nawala) Karena film mencuri musiknya. Mereka pun menantang Konstitusionalitas dewan pengawas pengadilan Untuk memaksakan reformasi hukum dan kelembagaan.

Dalam pidato penerimaannya setelah memenangkan penghargaan Sutradara Terbaik, Molly Suria menghimbau: “Semua wanita di sini yang bercita-cita menjadi sutradara film bisa mewujudkannya.” Selain Molly Soria dan Camila Andini, banyak juga sutradara perempuan seperti Obi (Bosku yang bodoh), Viva Westie (Jenderal Soederman(Nia Dinata)Eni kesah tega dara) Mereka sudah memiliki peran penting sebagai sutradara dan penulis skenario.

Kisah-kisah di balik Festival Film Indonesia menceritakan banyak hal kepada kita tentang perubahan dan perkembangan besar dalam dunia perfilman Indonesia selama dua dekade terakhir.

Semakin banyak penonton lokal yang menonton film lokal, sehingga jumlah total penonton pada tahun 2017 menjadi 42,7 juta. Angka ini lebih dari dua kali lipat angka tahunan tiga tahun lalu.

Produksi film Indonesia sedang bergairah Lebih dari 100 judul Dikeluarkan setiap tahun. Yang terpenting, film Indonesia memiliki kualitas yang menyaingi film terbaik dunia. Jadi tahun 2019 akan menjadi tahun yang patut ditonton di bioskop Indonesia.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."