Sam Cane mengatakan kartu merah di Piala Bledisloe sulit dihindari dalam tes rugby

Kapten All Blacks Sam Cane mengakui bahwa pengulangan Tes Piala Bledisloe yang diikuti 14 orang pada hari Sabtu mungkin sulit untuk dihindari mengingat kesibukan tes rugby.

Rookie Wallabies Lachie Swinton dan All Blacks Ofa Tu’ungafasi keduanya menerima kartu merah di babak pertama tembakan tinggi.

Pukulan Tongavasi membuat Tom Wright menepuk punggungnya pada awalnya, sebelum tayangan ulang menunjukkan bahwa bahunya sedikit menyentuh dagunya.

Wasit Nick Perry mengikutinya, sementara Swinton tidak memberinya pilihan selain untuk menghasilkan warna yang sama tak lama setelah dia mengumpulkan Sam Whitlock bersama-sama tanpa menggunakan tangannya untuk campur tangan.

Kepergian mereka mengubah dinamika kompetisi, dengan Australia mendapatkan kendali yang lebih baik atas kekacauan untuk lolos dengan kemenangan 24-22 dalam seri yang telah dimenangkan tim tamu.

Keluarnya mereka memicu perdebatan tentang kurangnya ruang untuk bermanuver dalam hukum, menunjukkan bahwa kontak langsung harus menghasilkan kartu merah.

Hanya lima dari All Blacks telah dipecat sejak yang pertama pada tahun 1925, tetapi tiga telah dipecat sejak 2017 karena undang-undang seputar tembakan tinggi diperketat.

Pelatih All Blacks Ian Foster mengakui bahwa “adegan rugby” telah dirusak oleh kepergian duo itu, dan Cane menyesalkan betapa sulitnya melewati batas antara aktif dan ilegal.

“Ini pertandingan yang bergerak cepat dengan tabrakan besar dan sesekali para pemain akan melakukan kesalahan kecil,” katanya.

“Dan menurut saya kartu-kartu ini tidak berbahaya atau kotor dengan cara apa pun, hanya sebagian.

“Kami menghabiskan banyak waktu untuk berlatih, tetapi dalam olahraga seperti ini akan terjadi kesalahan yang aneh.”

Tetapi kapten Wallabies Michael Hooper mengatakan para pemain tidak memiliki alasan dan harus menghormati hukum yang dirancang untuk menjaga keamanan pemain.

READ  Debut dunia all-new Honda BR-V dari Honda di Indonesia; Desain baru dan fitur yang lebih canggih

“Kami tidak berlatih untuk menangani kepala dan kami harus berbicara tentang keselamatan para pemain … Kami ingin para pemain bermain sebanyak yang kami bisa dalam pertandingan ini,” katanya.

“Jika itu penjelasan dari atas, maka kita harus lebih baik dan menghadapi situasi yang lebih rendah.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.