Sanksi China: Amerika Serikat dan sekutunya mengumumkan pengenaan sanksi terhadap pejabat China karena melakukan “pelanggaran hak asasi manusia yang serius” terhadap Uyghur.

“Otoritas Tiongkok akan terus menghadapi konsekuensinya selama kekejaman terjadi XinjiangDirektur Keuangan Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Andrea M. Jackie: “Departemen Keuangan berkomitmen untuk memperkuat akuntabilitas atas pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh pemerintah China, termasuk penahanan dan penyiksaan sewenang-wenang, terhadap Uyghur dan etnis minoritas lainnya.”

Amerika Serikat menunjuk Wang Junzheng, Sekretaris Komite Partai Korps Produksi dan Konstruksi Xinjiang, dan Chen Minju, direktur Biro Keamanan Umum Xinjiang. “Orang-orang ini ditunjuk di bawah Perintah Eksekutif (EO) 13818, yang membangun dan melaksanakan Undang-Undang Akuntabilitas Hak Asasi Manusia Global Magnitsky dan menargetkan pelaku pelanggaran hak asasi manusia dan korupsi yang serius,” kata Departemen Keuangan.

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken menggambarkan kampanye China melawan Uighur sebagai genosida.

“Di tengah meningkatnya kecaman internasional, Republik Rakyat China terus melakukan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Xinjiang,” kata Blinken dalam sebuah pernyataan, menggunakan akronim dari Republik Rakyat China. “Amerika Serikat mengulangi seruannya kepada Republik Rakyat China untuk mengakhiri penindasan terhadap Uyghur, yang sebagian besar Muslim, dan anggota etnis dan agama minoritas lainnya di Xinjiang, termasuk dengan membebaskan semua yang ditahan secara sewenang-wenang di kamp konsentrasi dan fasilitas penahanan. “

Pengumuman sanksi terkoordinasi datang beberapa hari setelah bentrokan sengit antara Blinken, Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan dan pejabat senior China yang dipicu oleh keberatan AS atas pelanggaran hak asasi manusia Beijing, agresi regional, dan praktik ekonomi yang memaksa.

‘Takaful’

Blinken menekankan pekan lalu bahwa Amerika Serikat juga telah mengungkapkan keprihatinan sekutu, dan mengindikasikan bahwa di masa depan, Washington akan bertindak dalam koordinasi dengan mereka juga, pendekatan yang menurut para pejabat AS lebih efektif daripada menargetkan China secara individual.

READ  Mantan Jaksa Penuntut Umum didakwa melakukan pelanggaran atas kematian Ahmaud Arbery | Kehidupan hitam penting untuk berita

Pada hari Senin, dia mengatakan bahwa Amerika Serikat “mengambil tindakan ini hari ini dalam solidaritas dengan mitra kami di Inggris, Kanada dan Uni Eropa … Tindakan ini menunjukkan komitmen berkelanjutan kami terhadap tindakan multilateral untuk memajukan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan bersinar cahaya. Dan Partai Komunis China. ”

“Langkah-langkah pelengkap menggunakan rezim sanksi hak asasi manusia global memungkinkan mitra yang berpikiran sama untuk membentuk front persatuan untuk mendefinisikan, meningkatkan akuntabilitas dan mengganggu akses ke sistem keuangan internasional oleh mereka yang melanggar hak asasi manusia,” kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

Juga pada hari Senin, Amerika Serikat mengumumkan rangkaian sanksi kedua yang dikoordinasikan dengan Uni Eropa, yang ditujukan untuk menghukum para pejabat militer Myanmar dan dua unit militer karena penindasannya yang kejam terhadap protes demokratis di sana.

Dalam tampilan dramatis solidaritas internasional melawan praktik represif China, diplomat dari lebih dari dua lusin negara berkumpul pada hari Senin untuk mencoba mencapai pengadilan China pada hari Senin. Michael Kovrig dari Kanada Dia dibawa ke pengadilan di Beijing karena spionase. Mereka ditolak.
Politico dulu Pertama untuk melaporkan Amerika Serikat siap mengungkap sanksi tersebut.

Uni Eropa mengumumkan sanksi pada hari Senin, menunjuk Chu Hailun, mantan presiden Daerah Otonomi Uygur Xinjiang (XUAR), dan tiga pejabat senior lainnya, untuk mengawasi program penahanan dan indoktrinasi yang menargetkan Uyghur dan etnis minoritas Muslim lainnya di Xinjiang, mereka kata. Menurut Jurnal Resmi Uni Eropa.

China segera menanggapi dengan sanksi timbal balik, mengumumkan sanksi pada hari Senin terhadap 10 politisi Uni Eropa dan empat entitas karena “menyebarkan kebohongan dan informasi yang salah”. Ditambahkan bahwa mereka akan dilarang memasuki daratan China, Hong Kong dan Macao, sementara perusahaan dan institusi terkait akan dilarang melakukan bisnis dengan China.

READ  Coronavirus: Selandia Baru mencatat lonjakan kasus tertinggi sejak April 2020

David Sassoli, presiden Parlemen Eropa, mengatakan pada hari Senin bahwa sanksi China terhadap anggota Parlemen Eropa, Sub-komite Hak Asasi Manusia dan badan-badan Uni Eropa “tidak dapat diterima dan akan memiliki konsekuensi”.

Sebuah laporan baru mengklaim bahwa tindakan keras Beijing di Xinjiang telah memisahkan ribuan anak dari orang tua mereka.  CNN menemukan dua di antaranya

“Hak asasi manusia adalah hak yang tidak dapat dicabut,” kata Sassoli.

Uni Eropa mengatakan Zhu Hailun telah digambarkan sebagai “arsitek” program indoktrinasi Uyghur, dan dengan demikian “bertanggung jawab atas pelanggaran berat hak asasi manusia di China, khususnya penangkapan sewenang-wenang yang meluas terhadap Uyghur dan orang-orang dari etnis minoritas Muslim lainnya.”

Sanksi ini adalah pertama kalinya Uni Eropa menargetkan China dengan rezim sanksi hak asasi manusia, yang mulai berlaku pada Desember 2020 dan digunakan untuk pertama kalinya untuk meracuni Alexei Navalny.

‘Gangguan yang mengerikan’

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri, China menuduh Uni Eropa “mengabaikan dan memutarbalikkan fakta” dan “mencampuri urusan dalam negeri China” dengan menjatuhkan sanksi kepada para pejabatnya.

Orang-orang China yang terdaftar di Uni Eropa sekarang tunduk pada pembekuan aset dan akan dilarang bepergian ke Uni Eropa. Sanksi juga mencegah orang dan entitas mana pun di Uni Eropa untuk menyediakan dana, secara langsung atau tidak langsung, kepada mereka yang ada dalam daftar.

Uni Eropa mengatakan Zhu Hailun “bertanggung jawab untuk menjaga keamanan internal dan penegakan hukum di Xinjiang. Karena itu, ia memegang posisi politik utama yang bertanggung jawab untuk mengawasi dan melaksanakan program pengawasan, penahanan dan indoktrinasi skala besar yang menargetkan Uyghur dan orang-orang dari negara lain. . Etnis minoritas Muslim “.

Zhou adalah mantan sekretaris Komite Urusan Politik dan Hukum Daerah Otonomi Uygur Xinjiang (XUAR), mantan wakil sekretaris Komite Partai Xinjiang, dan mantan wakil presiden legislatif regional, menurut Jurnal Resmi Uni Eropa. .

READ  Butuh 240 orang dan 54 jam untuk menyelamatkan seorang pria yang terperangkap di Gua Wales

Tiga pejabat lainnya dari Xinjiang telah dihukum: Wang; Wakil Sekretaris Komite Partai Xinjiang, Wang Mingshan; Dan Chen Mingo, direktur Biro Keamanan Umum Xinjiang.

Selain 10 politisi Eropa, China juga telah menjatuhkan sanksi pada empat entitas yang meliputi Komite Politik dan Keamanan Dewan Uni Eropa, Subkomite Hak Asasi Manusia Parlemen Eropa, Mercator Institute for Chinese Studies dan Foundation for the Alliance of Demokrasi.

“Pemerintah China dengan tegas bertekad untuk menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan,” tambah pernyataan itu. “Pihak China mendesak pihak Uni Eropa untuk merefleksikan dirinya sendiri, menghadapi beratnya kesalahan dan mengkompensasinya. Itu harus berhenti menguliahi orang lain tentang hak asasi manusia dan mencampuri urusan dalam negeri mereka.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *