KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saya seorang pengulas laptop, dan saya tidak sabar menunggu laptop Windows di ARM baru keluar
Tech

Saya seorang pengulas laptop, dan saya tidak sabar menunggu laptop Windows di ARM baru keluar

Qualcomm

Ketika saya pertama kali mendengar bahwa Apple akan memasukkan ARM ke jajaran MacBook-nya, saya agak skeptis. Saya pikir chip ponsel cerdas tidak mungkin bersaing dengan CPU Intel, meskipun hasil Geekbench menyatakan sebaliknya. Sejak itu, semua asumsi saya terbukti salah.

Dan ada alasannya: ARM bisa menjadi sangat cepat jika dirancang dengan cara yang benar dan terintegrasi dengan sistem operasi, dan juga sangat efisien. MacBook Pro 16 dengan chipset M3 Max sangat cepat dan bertahan hingga dua hari setelah diisi dayanya. Oleh karena itu, harapan saya sangat tinggi untuk Windows generasi berikutnya di laptop ARM.

Belum terlalu istimewa

Lenovo ThinkPad x13S di atas meja.

Tandai Coppock/Tren Digital

Windows di ARM memiliki masa lalu yang terbaik. Laptop Windows terakhir yang kami ulas yang menjalankan chipset ARM adalah Lenovo ThinkPad X13s Pada tahun 2022. Itu adalah mesin yang dibangun di atas system-on-a-chip (SoC) terbaru Qualcomm untuk laptop, Qualcomm Snapdragon 8cx Gen 3. ThinkPad X13s menjalankan Windows 11 ARM dan masih dapat dibeli dari situs web Lenovo.

Saya tidak suka laptopnya ketika saya memeriksanya. Meskipun menawarkan daya tahan baterai yang sangat baik, berjalan lancar dan senyap, serta tipis pada 0,53 inci dan ringan pada 2,53 inci, perangkat ini lambat dan mengalami ketidakcocokan aplikasi. Bagian terakhir ini sangat penting karena Windows di ARM menjalankan aplikasi lama secara emulasi kecuali versi ARM tertentu ditulis. Aplikasi ini jumlahnya sedikit dan jarang, dan terutama terbatas pada suite Microsoft. Saya dapat menjalankan beberapa benchmark kami di ThinkPad X13s, tetapi benchmark tersebut berjalan sangat lambat dan mengalami kekurangan optimasi atau kelebihan beban dari mesin simulasi.

Bandingkan dengan Apple Silicon, yang memiliki banyak aplikasi asli. Dan chipset seri M3 terbaru ini luar biasa cepatnya. Melihat benchmarknya, Snapdragon 8cx Gen 3 gagal. Hal ini juga berlaku jika dibandingkan dengan chip Meteor Lake generasi ke-14 terbaru dari Intel.

Masalahnya, meskipun ThinkPad Chip Snapdragon terbaru menawarkan daya tahan baterai yang bagus, namun tidak bagus, tertinggal dari MacBook Air M2 dan versi lama chip Snapdragon yang lebih lambat seperti Snapdragon 8cx asli.

Sampai Asus ZenBook 14 OLED Dengan Meteor Lake Core Ultra 7 155H, durasinya hampir sama lamanya pada loop video pengujian kami, sementara penelusuran web lebih singkat. Namun chip Intel lainnya yang lebih cepat bertahan lebih lama dalam pengujian ini dan bersaing dengan Snapdragon 8cx Gen 3.

Jelajahi web

video

Lenovo ThinkPad X13s
(Snapdragon 8cx generasi 3)

11 jam 48 menit

19 jam 39 menit

Apple MacBook Air M2
(Apel M2)

17 jam 59 menit

21 jam 9 menit

Lenovo Flex 5G
(Snapdragon 8CX)

17 jam 17 menit

27 jam 57 menit

Asus ZenBook 14 OLED
(Ultra Inti 7 155H)

7 jam 9 menit

19 jam 5 menit

Apa yang spesial kali ini?

Demo laptop Qualcomm dengan chip yang menunjukkan perbandingan kinerja.

Fiona Agumoh/Tren Digital

Jadi, mengingat pengalaman ini, mengapa saya lebih bersemangat kali ini?

Pertama, Prosesor Qualcomm Snapdragon X Elite Ini menjanjikan kinerja yang lebih kompetitif. SoC ini memasangkan CPU Oryon 12-core milik perusahaan dengan GPU Adreno terbaru, yang dijanjikan Qualcomm akan memberikan kinerja yang jauh lebih cepat. Selain itu, Snapdragon NPU Danau Meteor Intel Dan Neural Engine dari Apple Silicon. Dengan munculnya AI on-chip, ketiga chip tersebut akan berada pada posisi yang baik.

READ  Dokumen Microsoft baru mengungkapkan rencana dangkal yang mengejutkan

Ini masih tahap awal, tetapi Qualcomm menjanjikan kinerja single-core yang lebih cepat dibandingkan Apple M3, dan kinerja multi-core 21% lebih cepat. Ini cukup megah. Qualcomm juga mengatakan CPU Oryon-nya lebih cepat daripada prosesor Intel Meteor Lake, dan pada Oktober 2023, dilaporkan bahwa SoC-nya menggunakan daya 30% lebih sedikit dibandingkan M2 Apple.

Dan mungkin yang sama pentingnya, laptop pertama yang menggunakan Snapdragon X Elite akan diluncurkan dengan versi Windows berikutnya, dengan nama kode Germanium. Hal ini sejalan dengan rumor bahwa versi berikutnya dari Microsoft Laptop Permukaanyang akan menampilkan chipset Qualcomm, juga akan dirilis pada waktu yang bersamaan.

Kami tidak mengetahui secara spesifik, namun masuk akal untuk berasumsi bahwa Microsoft akan menyertakan Windows pada pengoptimalan ARM untuk memastikan perangkat Surface-nya memiliki kinerja yang solid. Integrasi ini akan menjadi kuncinya: salah satu keunggulan terbesar Apple adalah ia mengontrol perangkat lunak dan perangkat keras sehingga dapat meningkatkan keduanya.

Chip Qualcomm Snapdragon ganda.

Andrew Martonek/Tren Digital

Kami tidak tahu bagaimana kinerja Snapdragon X Elite dalam hal GPU-nya. M3 dasar mencakup optimalisasi GPU chipset dengan Caching dinamismesh shading dan ray tracing yang dibantu perangkat keras, sementara grafis Intel Arc terintegrasi memberikan kinerja hampir dua kali lipat dari grafis Iris Xe sebelumnya. Tidak ada yang menawarkan kecepatan GPU diskrit Nvidia dan AMD, begitu pula M3 Max dari Apple, yang memiliki 30 atau 40 GPU. Namun sekali lagi, ini terutama ditujukan untuk pengguna produktivitas dan konsumen media, bukan gamer dan profesional kreatif.

Saya akhirnya berharap Qualcomm dan Microsoft berhasil membangun Windows pada perangkat keras dan perangkat lunak ARM yang dapat memberikan kinerja dan daya tahan baterai yang cukup untuk menjadi pesaing yang layak, sambil beroperasi tanpa banyak panas dan kipas yang mengganggu. Jika demikian, mereka harus mampu menarik pengembang dan mengakhiri kelangkaan dukungan aplikasi di platform. Perangkat semacam itu tidak akan menawarkan kinerja terbaik dari chip Intel yang lebih cepat serta M3 Pro dan Max dari Apple. Namun mereka tidak harus melakukannya untuk berhasil.

READ  5 Cara Mudah Menghasilkan Uang di GTA Online untuk Penipu (September 2023)

Saya ingin melihat laptop Windows yang menawarkan daya tahan baterai lebih dari sepanjang hari sekaligus memenuhi kebutuhan produktivitas yang menuntut. Langkah selanjutnya setelah itu adalah Windows pada platform ARM yang mampu bersaing dengan chip tercepat Apple yaitu model Pro dan Max, mengingat Apple tidak akan tinggal diam. Tantangannya masih ada, tapi itu selalu bagus, bukan?

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."