Seberapa parah cuaca tahun ini? Berikut adalah melihat lebih dekat

Ketika dunia terhuyung-huyung ke musim panas cuaca ekstrem lainnya, para ahli mencatat sesuatu yang berbeda: Serangan tahun 2021 memukul lebih keras dan di tempat-tempat yang telah melewati kemarahan pemanasan global di masa lalu.

Negara-negara kaya seperti Amerika Serikat, Kanada, Jerman, dan Belgia bergabung dengan negara-negara yang lebih miskin dan lebih rentan dalam daftar peristiwa cuaca ekstrem yang terus bertambah yang menurut para ilmuwan memiliki hubungan dengan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

“Ini bukan hanya masalah negara miskin. Sekarang masalah provinsi kaya,” kata Debbie Guha-Sapir, pendiri International Disaster Database di Center for Research on Disaster Epidemiology di Catholic University of Louvain. Belgium. . “mereka [the rich] sedang dipukuli.”

Dari banjir mematikan hingga kekeringan musim panas sejak 1580

Banjir mematikan melanda China, tetapi ratusan orang juga tenggelam di beberapa bagian Jerman dan Belgia yang tidak terbiasa terendam. Kanada dan wilayah Pacific Northwest di Amerika Serikat memiliki apa yang oleh ilmuwan iklim Zeke Hausfather digambarkan sebagai panas “menakutkan” yang melonjak hingga 40 derajat Celcius dalam derajat Celcius, memecahkan rekor dan disertai dengan kebakaran hutan yang tidak biasa. Eropa Selatan sekarang mengalami panas dan api yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tim penyelamat dan petugas polisi dengan anjing mencari korban banjir, di Trouz, Belgia, pada 20 Juli. Ratusan orang telah tenggelam di beberapa bagian Jerman dan Belgia yang tidak terbiasa diliputi oleh peristiwa cuaca ekstrem. (Eve Hermann/Reuters)

Puncak badai Atlantik dan musim kebakaran di AS baru saja dimulai.

Ketika Badai Elsa terbentuk pada 1 Juli, badai itu memecahkan rekor tahun lalu untuk badai Atlantik pertama yang menyandang nama kelima. Colorado State University telah menaikkan perkiraannya untuk jumlah badai Atlantik yang disebutkan – dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional akan memperbarui perkiraannya untuk musim ini pada hari Rabu.

Untuk musim kebakaran, Amerika Serikat bagian barat adalah yang terkering sejak 1580, berdasarkan pembacaan kelembaban tanah dan catatan lingkaran pohon, menetapkan panggung untuk lebih banyak kebakaran jika sesuatu menyalakannya, kata Park Williams, ilmuwan iklim dan kebakaran di University of California. , Los Angeles.

Tonton | Bagaimana Lytton, BC menangani efek dehidrasi:

British Columbia mengering. Panas musim panas ini dan kurangnya curah hujan mempengaruhi segala sesuatu di county ini, mulai dari salmon, peternakan, hingga manusia. 2:35

Apa yang terjadi dengan musim badai dan kebakaran di Amerika Serikat mendorong statistik akhir tahun untuk total biaya kerusakan akibat bencana cuaca, kata Ernst Rauch, kepala iklim dan ahli geologi di raksasa asuransi Munich Re. Namun dia mengatakan, sepanjang tahun ini, daerah terkaya mengalami kerugian ekonomi terbesar.

Kematian akan jauh lebih tinggi jika negara-negara miskin terkena

Ketika negara-negara miskin terkena, mereka kurang siap dan orang-orang mereka tidak dapat menggunakan AC atau pergi, sehingga ada lebih banyak kerusakan, kata Hausfather, direktur iklim di Breakthrough Institute. Dan sementara ratusan orang tewas dalam gelombang panas Pacific Northwest, dia mengatakan jumlahnya bisa jauh lebih tinggi di daerah miskin.

Anak-anak duduk di sebelah lubang air yang digali di dasar sungai kering di desa terpencil Fenoaivo, Madagaskar, pada 11 November 2020. Madagaskar, sebuah negara kepulauan di lepas pantai Afrika Timur, berada di tengah kekeringan berturut-turut yang diperingatkan oleh PBB. mendorong 400.000 orang menuju kelaparan. (Leetitia Bezin/The Associated Press)

Madagaskar, sebuah negara kepulauan di Afrika Timur, berada di tengah-tengah kekeringan berturut-turut yang diperingatkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mendorong 400.000 orang menuju kelaparan.

Meskipun terlalu dini untuk mengatakan bahwa musim panas 2021 akan kembali memecahkan rekor bencana iklim, “kita pasti mulai melihat perubahan iklim mendorong peristiwa ekstrem ke area baru yang belum pernah kita lihat sebelumnya,” kata Hausfather.

Bagaimana Juli 2021 sebenarnya dibandingkan dengan tahun-tahun lainnya?

Jumlah bencana cuaca, air dan iklim tahun ini sejauh ini hanya sedikit lebih tinggi dari rata-rata beberapa tahun terakhir, kata peneliti bencana Guha Sapir. Basis data kelompoknya, yang dikatakan masih kehilangan beberapa peristiwa, menunjukkan 208 bencana ini di seluruh dunia pada Juli – sekitar 11 persen lebih banyak dari rata-rata selama dekade terakhir, tetapi sedikit lebih rendah dari tahun lalu.

Tahun lalu, panas yang memecahkan rekor yang datang entah dari mana adalah di Siberia, di mana hanya sedikit orang yang tinggal, tetapi tahun ini telah melanda Portland, Oregon dan British Columbia, menarik lebih banyak perhatian media Barat.

Seorang spesialis menyemprotkan air saat memadamkan kebakaran hutan di wilayah Krasnoyarsk, Rusia pada Agustus 2020. Tahun lalu, panas memecahkan rekor yang muncul entah dari mana di Siberia, tempat tinggal beberapa orang, tetapi tahun ini, British Columbia dan sebagiannya menghantam negara bagian barat laut Amerika (Layanan Perlindungan Hutan Udara Rusia / Reuters)

Apa yang terjadi adalah “peningkatan sebagian statistik dari peristiwa ekstrem ini, tetapi juga hanya ketukan drum yang konstan, penumpukan setiap tahun … mengambil korban kumulatif pada semua orang yang membaca berita utama ini,” kata teknolog iklim Georgia Kim Cope .

“Pola musim panas baru-baru ini di Belahan Bumi Utara benar-benar mencolok,” kata ilmuwan iklim Universitas Exeter Peter Stott.

Gelombang panas, banjir lebih parah dari yang diperkirakan

Sementara kenaikan suhu secara keseluruhan “terjadi seperti yang kami katakan 20 tahun lalu, … apa yang kami lihat dalam hal gelombang panas dan banjir jauh lebih parah dari yang kami perkirakan saat itu,” kata Stott.

Ilmuwan iklim mengatakan ada sedikit keraguan bahwa perubahan iklim dari pembakaran batu bara, minyak dan gas alam mendorong peristiwa ekstrem.

Guha Sapir mengatakan selain banjir dan kebakaran hutan, gelombang panas merupakan bahaya besar yang harus diwaspadai di masa depan.

“Ini akan menjadi masalah yang sangat besar di negara-negara Barat karena orang tua adalah yang paling rentan terhadap peningkatan suhu yang tiba-tiba. Dan profil demografis orang-orang di Eropa sangat tua,” katanya. “Gelombang panas akan menjadi masalah nyata dalam beberapa tahun ke depan.”

Seorang pria berjalan dengan sepeda di sepanjang jalan yang banjir setelah hujan lebat di Zhengzhou, Provinsi Henan, China tengah pada 20 Juli. Pihak berwenang China telah mengumumkan lonjakan besar dalam jumlah korban tewas akibat banjir baru-baru ini. Pada hari Senin, pemerintah provinsi Henan mengatakan lebih dari 300 orang tewas dan sedikitnya 50 masih hilang. (Chinatopix melalui The Associated Press)

READ  Pasokan air Saint Vincent menurun karena letusan gunung berapi terus | Saint Vincent dan Grenadines

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *