KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa Mars mungkin mendorong “pusaran raksasa” jauh di dalam lautan bumi
science

Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa Mars mungkin mendorong “pusaran raksasa” jauh di dalam lautan bumi



CNN

Mars mungkin berjarak sekitar 140 juta mil dari Bumi, begitu pula Planet Merah Dampak terhadap lautan dalam kita Dengan membantu mendorong “pusaran raksasa”, menurut penelitian baru.

Para ilmuwan menganalisis sedimen, yang dibor dari ratusan situs laut dalam selama setengah abad terakhir, untuk melihat kembali puluhan juta tahun masa lalu Bumi, dalam upaya untuk lebih memahami kekuatan arus laut dalam.

Apa yang mereka temukan mengejutkan mereka.

Sedimen tersebut mengungkapkan bahwa arus laut dalam melemah dan menguat selama 2,4 juta tahun siklus iklim, menurut penelitian yang diterbitkan Selasa di jurnal Nature Communications.

Adriana Dutkiewicz, salah satu penulis penelitian dan ahli sedimentologi di Universitas Sydney, mengatakan para ilmuwan tidak menyangka penemuan tersebut akan terjadi. Siklus ini, dan hanya ada satu cara untuk menjelaskannya: “Ini terkait dengan siklus interaksi Mars dan Bumi yang mengorbit Matahari,” katanya dalam sebuah pernyataan. Para penulis mengatakan ini adalah studi pertama yang menemukan hubungan ini.

Kedua planet saling mempengaruhi melalui fenomena yang disebut “resonansi”, yang terjadi ketika dua benda yang mengorbit saling mendorong dan menarik secara gravitasi — terkadang Dia menggambarkannya sebagai semacam koordinasi Antar planet yang jauh. Interaksi ini mengubah bentuk orbitnya, memengaruhi seberapa dekat mereka dengan sirkularitas dan seberapa jauh jaraknya dari Matahari.

Bagi Bumi, interaksi dengan Mars ini diterjemahkan ke dalam periode peningkatan energi matahari – yang berarti iklim yang lebih hangat – dan siklus yang lebih hangat ini dikaitkan dengan arus laut yang lebih kuat, demikian temuan laporan tersebut.

Sedangkan siklus 2,4 juta tahun ini mempengaruhi pemanasan global dan arus laut Di Bumi, hal ini merupakan siklus iklim alami dan tidak terkait dengan pemanasan yang cepat Dunia Dietmar Müller, profesor geofisika di Universitas Sydney dan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan: “Apa yang kita saksikan saat ini adalah manusia terus membakar bahan bakar fosil yang memanaskan planet ini.”

READ  Betelgeuse menjadi aneh lagi. apa yang memberi? : Peringatan Sains

Para penulis menggambarkan arus, atau pusaran ini, sebagai… “Pusaran raksasa” yang dapat mencapai dasar laut dalam, mengikis dasar laut dan menyebabkan akumulasi sedimen dalam jumlah besar, seperti aliran salju.

Para ilmuwan mampu memetakan pusaran air yang kuat ini melalui “celah” inti sedimen yang mereka analisis. Sedimen laut dalam terbentuk dalam lapisan yang berkesinambungan selama kondisi tenang, namun arus laut yang kuat mengganggu hal ini, sehingga meninggalkan jejak yang terlihat keberadaannya.

Karena data satelit yang dapat dengan jelas memetakan perubahan sirkulasi lautan baru tersedia selama beberapa dekade, inti sedimen – yang membantu membangun gambaran masa lalu jutaan tahun yang lalu – sangat berguna untuk memahami perubahan sirkulasi di iklim yang lebih hangat. kata Mueller kepada CNN.

Jika pemanasan global yang disebabkan oleh aktivitas manusia saat ini terus berlanjut, “efek ini akan lebih kecil dibandingkan proses-proses lainnya dalam jangka waktu yang lama,” kata Mueller. Namun catatan geologis masih memberi kita wawasan berharga tentang bagaimana lautan akan berfungsi. di dunia yang lebih hangat.

Para penulis berpendapat bahwa ada kemungkinan bahwa pusaran ini dapat membantu mengurangi beberapa dampak dari potensi runtuhnya Atlantic Overturning Circulation (AMOC), Sirkulasi laut yang penting Yang bertindak sebagai ban berjalan besar yang mengangkut air hangat dari daerah tropis ke ujung utara Samudera Atlantik.

Para ilmuwan semakin mengkhawatirkan kesehatan sistem arus yang kritis ini. Ada kekhawatiran bahwa ia mungkin menunjukkan tanda-tanda awal Sedang menuju keruntuhanPemanasan global menghangatkan lautan dan mencairnya es, mengganggu keseimbangan panas dan garam yang menentukan kekuatan AMOC.

Keruntuhan akan menimbulkan dampak bencana terhadap iklim, termasuk penurunan suhu secara cepat di beberapa tempat dan meningkat di tempat lain.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mendeteksi galaksi mirip Bima Sakti yang bersembunyi di alam semesta awal

“Pekerjaan kami tidak menjelaskan apa pun tentang apa yang mungkin atau tidak terjadi pada AMOC,” kata Mueller. “Pandangan kami adalah meskipun AMOC ditutup, proses pencampuran laut lainnya masih berlangsung, meskipun dampaknya akan sangat berbeda.”

Ada kekhawatiran bahwa penutupan AMOC dapat menyebabkan air permukaan yang kaya oksigen tidak akan bercampur dengan perairan yang lebih dalam, sehingga menyebabkan lautan tergenang dan tidak ada kehidupan. “Hasil kami menunjukkan bahwa pusaran air yang lebih padat di laut dalam di dunia yang lebih hangat dapat mencegah stagnasi lautan,” katanya.

Joel Hirschi, kepala asosiasi pemodelan sistem kelautan di Pusat Oseanografi Nasional Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa temuan penelitian mengenai siklus 2,4 juta tahun dalam sedimen laut patut diperhatikan. Dia menambahkan bahwa metodologinya masuk akal dan hubungannya dengan Mars dimungkinkan.

Namun dia mengatakan kepada CNN bahwa “hubungan yang diusulkan dengan sirkulasi laut bersifat spekulatif, dan bukti bahwa sirkulasi laut dalam yang terkait dengan pusaran air lebih kuat di iklim hangat masih lemah.”

Ia mengatakan, pengamatan satelit menunjukkan pusaran ini menjadi lebih aktif dalam beberapa dekade terakhir, namun arusnya tidak selalu mencapai dasar laut, sehingga tidak mampu mencegah penumpukan sedimen.

Masih belum jelas secara pasti bagaimana berbagai proses yang mempengaruhi arus laut dalam dan kehidupan laut akan terjadi di masa depan, kata penulis studi tersebut dalam sebuah pernyataan, namun mereka berharap studi baru ini akan membantu membangun hasil iklim yang lebih baik di masa depan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."