KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Semua perlengkapan siap untuk penerbangan pertama awak Boeing Starliner
science

Semua perlengkapan siap untuk penerbangan pertama awak Boeing Starliner

Perbesar / Teknisi di dalam Fasilitas Integrasi Vertikal United Launch Alliance memasang pesawat ruang angkasa Boeing Starliner ke bagian atas roket Atlas V pada hari Selasa.

Tim darat di Space Coast Florida mengangkat pesawat luar angkasa Boeing Starliner ke dalam roket United Launch Alliance Atlas V minggu ini, menyiapkan semua bagiannya untuk lepas landas bulan depan bersama dua astronot veteran NASA dalam uji terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Ini akan menjadi pertama kalinya astronot terbang dengan kapsul awak Starliner Boeing, setelah dua uji penerbangan tanpa awak pada tahun 2019 dan 2022. Uji Penerbangan Kru Starliner (CFT) bulan depan akan mengakhiri pengembangan selama satu setengah dekade dan, jika semuanya berjalan dengan baik, akan membuka jalan bagi misi operasional Starliner untuk mengangkut awak ke dan dari stasiun luar angkasa.

Starliner terlambat bertahun-tahun dari jadwal dan melebihi anggaran. Pesawat luar angkasa Crew Dragon SpaceX telah menerbangkan semua misi rotasi awak NASA ke stasiun tersebut sejak penerbangan pertamanya untuk astronot pada tahun 2020. Namun NASA ingin menjadikan pesawat luar angkasa Boeing itu aktif dan berjalan sebagai cadangan untuk SpaceX. Starliner dan Crew Dragon kemudian akan melakukan ekspedisi enam bulan ke stasiun secara bergantian mulai tahun depan.

Atlas bertemu Starliner

Persiapan untuk penerbangan berawak pertama Starliner mencapai tonggak penting pada hari Selasa ketika pesawat ruang angkasa tersebut diluncurkan dari hanggarnya di Kennedy Space Center NASA. Setelah keluar dari hanggar sebelum fajar, pengangkut yang membawa pesawat ruang angkasa berhenti di luar gedung untuk berfoto singkat dengan astronot NASA Butch Wilmore dan Sonny Williams.

Beberapa jam kemudian, kapal tanker itu tiba di Fasilitas Integrasi Vertikal (VIF) ULA, hanggar yang menjulang tinggi tempat para pekerja menumpuk roket Atlas V milik Starliner awal tahun ini. Sebuah derek mengangkat kapsul awak Boeing ke roket Atlas 5, menutupi rakitan roket sepanjang 172 kaki (52 meter).

READ  Jika Anda berusia di atas 60 tahun, itu meningkatkan risiko demensia hingga 55 persen - kehidupan yang lebih baik

Wilmore dan Williams telah mencapai tahap akhir pelatihan untuk uji terbang, yang dijadwalkan diluncurkan pada 6 Mei pukul 22:34 EDT (02:34 UTC 7 Mei) dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Mereka akan menerbangkan kendaraan Starliner ke stasiun luar angkasa untuk tinggal selama sekitar satu minggu, sebelum mengembalikan pesawat ruang angkasa tersebut untuk pendaratan dengan bantuan parasut dan kantung udara di Amerika Serikat bagian barat, kemungkinan besar di White Sands, New Mexico.

Dengan peluncuran Willmore dan Williams di Starliner, Amerika Serikat akan memiliki dua pesawat ruang angkasa berawak manusia yang beroperasi secara bersamaan untuk pertama kalinya dalam sejarah program luar angkasa. Armada Crew Dragon SpaceX telah mengangkut astronot sejak tahun 2020, dan salah satunya saat ini berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pesawat luar angkasa Boeing Starliner lepas landas dari Fasilitas Pemrosesan Kargo Kru dan Komersial di Pusat Antariksa Kennedy NASA, menuju hanggar roket Atlas V ULA.  (Foto oleh Joe Raedle/Getty Images)
Perbesar / Pesawat luar angkasa Boeing Starliner lepas landas dari Fasilitas Pemrosesan Kargo Kru dan Komersial di Pusat Antariksa Kennedy NASA, menuju hanggar roket Atlas V ULA. (Foto oleh Joe Raedle/Getty Images)

Selama beberapa minggu terakhir, teknisi Boeing telah memuat propelan ke dalam pesawat ruang angkasa untuk melakukan manuver Starliner. Pesawat ruang angkasa Starliner untuk misi CFT terdiri dari modul kru yang dapat digunakan kembali yang disebut Kalipso yang terbang ke orbit pada uji terbang tak berawak pertama program tersebut pada bulan Desember 2019. Modul layanan, yang terletak di bawah modul kru, dirancang untuk satu misi dan menampung susunan surya pesawat ruang angkasa, mesin pembatalan peluncuran, dan pendorong manuver orbital.

Kini setelah Starliner terpasang pada roket Atlas V, para insinyur ULA dan Boeing akan melakukan pengujian untuk memastikan hubungan mekanik, listrik, dan komunikasi yang kuat antara pesawat ruang angkasa dan kendaraan peluncuran. Minggu depan, Willmore dan Williams akan kembali ke Cape Canaveral dari pusat pelatihan mereka di Houston untuk tinjauan akhir dan pelatihan.

READ  Gejala varian Omicron: 7 tanda Anda memiliki omicron tanpa menyadarinya

Kegiatan terakhir ini akan mencakup latihan hari peluncuran. Para astronot akan mengenakan pakaian biru mereka dan naik ke kursi mereka di Starliner sementara roket dan pesawat ruang angkasa tetap berada di dalam hanggar vertikal ULA.

Sementara itu, pesawat luar angkasa SpaceX Cargo Dragon dijadwalkan berangkat dari stasiun luar angkasa akhir bulan ini. Beberapa hari kemudian, empat anggota awak stasiun luar angkasa akan menerbangkan kapsul Crew Dragon mereka dari pelabuhan dok saat ini ke lokasi yang tersedia setelah Cargo Dragon dibuka kuncinya. Ini akan mengosongkan port docking depan stasiun luar angkasa untuk kedatangan Starliner bulan depan.

Menjelang lepas landas, ULA akan memindahkan Atlas V dan Starliner sepertiga mil dari VIF ke Space Launch Complex-41 (SLC-41). Setelah Atlas V berada di landasan peluncuran, tim akan mempersiapkan roket untuk disimpan sebelum peluncuran larut malam pada tanggal 6 Mei.

Musim untuk pengawasan

Sementara tim darat memberikan sentuhan akhir pada Starliner, manajer NASA dan Boeing terlibat dalam serangkaian peninjauan untuk secara resmi membersihkan pesawat ruang angkasa untuk pengujian penerbangan awak. Program Kru Komersial NASA mengadakan tinjauan kesiapan uji terbang di Houston minggu ini.

Minggu depan, pejabat senior di seluruh NASA akan mengadakan tinjauan kesiapan penerbangan di Kennedy Space Center. Dengan asumsi para pejabat memutuskan untuk melanjutkan pengujian penerbangan awak, manajer senior akan menyatakan bahwa Starliner siap terbang dengan orang-orang di dalamnya.

Anggota Panel Penasihat Keselamatan Dirgantara (ASAP) NASA berpartisipasi dalam tinjauan ini. Kongres membentuk komisi independen pada tahun 1968 untuk memberi nasihat kepada NASA mengenai masalah keselamatan. Selama bertahun-tahun, anggota ASAP telah melacak masalah teknis yang mengganggu program Starliner, termasuk masalah perangkat lunak, katup yang terkorosi, dan, yang terbaru, bahan yang mudah terbakar di dalam pesawat ruang angkasa dan parasut yang tidak memenuhi spesifikasi desain. Para insinyur memecahkan masalah ini demi kepuasan para manajer NASA.

READ  Aktivis masih berusaha mengubah nama teleskop ruang angkasa baru - HotAir

“Sekarang tanggal peluncuran semakin dekat, komite yang sama telah mengintensifkan pencarian fakta sesuai dengan aktivitas pra-peluncuran NASA,” kata Susan Helms, pensiunan jenderal Angkatan Udara dan mantan astronot yang kini mengetuai komite keselamatan.

“Selama dua minggu ke depan menjelang peluncuran, jika ada kekhawatiran yang muncul di pihak kami, pimpinan NASA telah memperjelas bahwa mereka ingin kami menyampaikan kekhawatiran tersebut kepada mereka secara langsung dan segera,” kata Helms.

Selama pertemuan triwulanan komite pada hari Rabu, Helms mengatakan tampaknya NASA telah “mendiskusikan dengan penuh semangat” dan “menangani secara komprehensif” risiko yang terkait dengan uji terbang Starliner.

“Singkatnya, hanya beberapa minggu sebelum peluncuran ini, komite yakin bahwa NASA memiliki kerangka kerja manajemen risiko yang tepat dan matang untuk memenuhi tantangan pengujian penerbangan awak kendaraan Starliner, dan bahwa budaya keselamatan NASA tampak sehat dan sehat. setara dengan misi yang ada,” katanya.

Willmore, komandan uji penerbangan awak Starliner, mengatakan kepada Ars bulan lalu bahwa pengamat luar seharusnya tidak mengharapkan kesempurnaan dalam penerbangan pertama pesawat ruang angkasa dengan manusia. “Tolong jangan mengharapkan ini,” katanya. “Itu tidak akan sempurna. Tapi juga tidak buruk. Kami tidak akan pergi jika kami berpikir begitu.”

Misi CFT ini akan menjadi yang keenam kalinya dalam lebih dari 60 tahun di mana pesawat ruang angkasa orbital buatan Amerika melakukan penerbangan perdananya dengan astronot, setelah Merkurius, Gemini, Apollo, Pesawat Ulang-alik, dan Crew Dragon.

“Ini adalah uji terbang, dan penerbangan yang kompleks, dan seperti halnya uji terbang lainnya, NASA dan Boeing harus bersiap menghadapi keadaan darurat dan situasi penerbangan yang dapat memperluas jangkauan operasi kendaraan Starliner saat ini,” kata Helms.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."