Para ilmuwan secara tidak sengaja menemukan makhluk aneh di bawah es setinggi setengah mil

Tetapi karena para peneliti belum dapat mengumpulkan sampel, mereka belum dapat menentukan dengan tepat apa yang dapat dimakan oleh spons ini dan makhluk lain. Beberapa spons menyaring sampah organik dari air, sementara yang lain memakan daging dan memakan hewan muda. “Yang – yang mana “Ini akan menjadi berita utama tahun ini,” kata Christopher Mah, ahli biologi kelautan di Smithsonian Institution yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Spons Pembunuh, Hidup dalam Gelap, Cairan Dingin di Antartika, Tempat Tidak Ada Kehidupan yang Bisa Bertahan. “

Griffiths dan timnya juga tidak dapat menentukan apakah makhluk bergerak seperti ikan dan krustasea juga hidup di sekitar batu – kamera tidak melihat apa pun – jadi tidak jelas apakah hewan sesil menghadapi suatu bentuk pemangsaan. “Apakah mereka semua makan sumber makanan yang sama?” Griffiths bertanya. “Atau apakah beberapa dari mereka mendapatkan nutrisi dari satu sama lain? Atau apakah ada lebih banyak hewan yang berpindah-pindah dengan cara tertentu menyediakan makanan untuk komunitas ini?” Ini semua adalah pertanyaan yang hanya bisa dijawab oleh misi lain.

Endapan di sekitar batu nampaknya tidak terlalu berat, yang berarti hewan-hewan tersebut tidak dalam bahaya jika dikubur. Dari situs batu yang tampaknya ditemui, Griffiths mengatakan, “Ini adalah hal yang terjadi di Goldilocks, di mana cukup makanan masuk, tidak ada yang ingin memakannya – sejauh yang kami tahu – dan tidak terkubur oleh begitu banyak sedimen. ” (Dalam sedimen yang mengelilingi batu, para peneliti juga mengamati riak yang biasanya terbentuk oleh arus, yang memperkuat teori bahwa makanan diangkut ke sini dari jauh.)

READ  Hanya 9% orang Amerika yang dapat membaca label nutrisi dengan benar

Juga tidak jelas bagaimana hewan-hewan yang gigih ini bisa sampai di sana. “Apakah itu hal yang sangat lokal sehingga mereka melompat dari rock lokal ke rock lokal?” Griffiths bertanya. Sebaliknya, orang tua mereka mungkin telah hidup di atas batu yang jauhnya ratusan mil – di mana lapisan es berakhir dan ekosistem laut yang lebih khas dimulai – dan melepaskan sperma dan telur untuk bergerak mengikuti arus.

Karena Griffiths dan rekannya tidak memiliki sampel, mereka juga tidak dapat menentukan usia hewan ini. Spons Antartika telah dikenal untuk hidup ribuan tahun, Jadi bisa jadi ini adalah ekosistem yang sangat kuno. Batuan itu mungkin telah dibuat dengan kehidupan sejak lama, tetapi arus juga membawanya kembali ke kehidupan ekstra selama ribuan tahun.

Para peneliti juga tidak dapat menentukan apakah batuan ini merupakan defleksi, atau apakah ekosistem ini benar-benar umum di bawah es. Mungkin ahli geologi tidak begitu beruntung ketika mereka menjatuhkan kamera mereka ke batu – mungkin komunitas hewan ini adalah fitur dasar laut di bawah rak es di Antartika. Pasti akan ada banyak ruang untuk ekosistem seperti itu: Lapisan es terapung ini membentang seluas 560.000 mil persegi. Namun, melalui sumur sebelumnya, para ilmuwan hanya menemukan area di bawahnya yang setara dengan lapangan tenis. Jadi mungkin saja mereka ada di angka, dan kami belum menemukannya.

Dan waktu untuk melakukannya mungkin akan segera habis. Batuan ini mungkin terkunci di bawah setengah mil es, tetapi es itu semakin terancam punah di planet yang memanas. “Ada kemungkinan bahwa beberapa lapisan es besar akan runtuh di masa depan, dan kita bisa kehilangan ekosistem yang unik,” kata Griffiths.

READ  Awak sipil SpaceX kembali ke Bumi setelah mengorbitnya selama 3 hari

Cerita kawat yang lebih bagus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.