Seorang dokter Michigan mengatakan 6 dari 8 pasien yang mempertanyakan nasihat medisnya tentang COVID-19 telah meninggal

Pendeta Kristen Michaelsen memegang tangan pasien COVID-19 yang sudah meninggal saat berbicara di telepon dengan anggota keluarga pasien di Pusat Medis Providence Holy Cross di Mission Hills Department of Los Angeles pada 9 Januari 2021. Foto Jae C. Hong / AP

Seorang ahli paru Michigan menceritakan interaksi dengan delapan pasien yang sakit parah dengan COVID-19 sambil mengabaikan realitas virus di berbagi Facebook.

Jumat, Dr. Matthew Tronskykata direktur unit perawatan paliatif di Rumah Sakit Jaringan Kesehatan Beaumont di Troy, Michigan Washington Post Enam dari delapan pasien itu telah meninggal.

Dalam sebuah posting pada 11 September di Facebook, Transke mengatakan bahwa beberapa pasien menyangkal bahwa mereka memiliki virus, meminta perawatan yang tidak terbukti dan tidak disetujui seperti ivermectin atau HidroksiklorokuinAtau bahkan saya berkata, “Saya lebih baik mati daripada divaksinasi.”

Belum lagi kemarahan yang dirasakan orang terhadap dokter [and] Transkei menulis bahwa perawat yang benar-benar melakukan yang terbaik — dan yang memberikan perawatan yang sangat baik. “Tentu saja jawabannya adalah bahwa mereka telah divaksinasi – tetapi mereka tidak divaksinasi dan sekarang mereka marah dengan komunitas medis atas kegagalan mereka. Jumlahnya meningkat. Dapatkan vaksinasi Anda.”

Transke mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dia memperkirakan bahwa 90% pasien yang dia tangani tidak diimunisasi. Dia mengatakan dia dan petugas kesehatan lainnya kewalahan dan sangat sedih dengan jumlah pasien yang meninggal karena COVID-19 selama pandemi.

“Kami lelah secara fisik secara keseluruhan, dan saya salah satu dari mereka, dan kami kelelahan secara emosional. … Saya tidak berpikir seminggu berlalu tanpa saya melihat seseorang meninggal,” kata Troonsky kepada surat kabar itu.

READ  Penyebaran COVID-19 sekarang membantu membangun kekebalan kawanan

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa di antara keduanya 20% untuk saya 30% pekerja perawatan kesehatan mempertimbangkan untuk meninggalkan profesi karena kelelahan, CNBC tersebut.

Troonsky mengatakan bahwa sementara peluncuran vaksin COVID-19 pada bulan Desember memberinya harapan bahwa situasinya akan membaik, yang telah bergeser dengan penyebaran delta variabel dan kasus meningkat lagi, sebagian besar di antara yang tidak divaksinasi.

Sementara beberapa pasien yang tidak divaksinasi mengatakan mereka menyesal tidak menerima vaksin mereka, yang lain bersikeras untuk memilih mereka, bahkan di ranjang kematian mereka, katanya kepada surat kabar itu.

Hingga saat ini, 55,3% dari seluruh populasi AS telah divaksinasi terhadap COVID-19, menurut data dari Pusat Penyakit dan Pencegahan.

Sementara sekitar 64,3% dari populasi memiliki setidaknya satu suntikan, masih ada sekitar 70 juta orang Amerika yang memenuhi syarat yang belum divaksinasi.

“Mereka membayar harganya, dan mereka marah pada kita,” kata Troonsky kepada surat kabar itu.

Dua pasien lain yang ditulis Tronsky masih dalam kondisi kritis.

Baca artikel aslinya di tertarik pada perdagangan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *