KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seri Praktik Baik: Covid-19 No 1 – Java, Indonesia – Community-Led Response to Covid-19 in Indonesia
Top News

Seri Praktik Baik: Covid-19 No 1 – Java, Indonesia – Community-Led Response to Covid-19 in Indonesia

Tautan

Ringkasan

Pandemi virus corona (COVID-19) memengaruhi orang-orang dalam berbagai konteks. Sementara hak untuk hidup bermartabat bersifat universal, setiap respons terhadap epidemi harus dikontekstualisasikan untuk menerapkan standar kemanusiaan yang sesuai dengan konteks tersebut. Studi kasus ini memberikan contoh praktik yang baik.

Tanggapan berbasis masyarakat dan kontribusi masyarakat adalah kunci untuk menanggapi pandemi COVID-19. Tanggapan tersebut memanfaatkan kapasitas lokal ketika dukungan eksternal tidak tersedia. Mereka memastikan bahwa tanggapan bersifat inklusif, memperkuat martabat masyarakat, dan memanfaatkan keterampilan dan kemampuan anggota masyarakat. Ini juga memenuhi standar inti kemanusiaan, yang berlaku untuk setiap respons.

Pertanyaan kuncinya

Bagaimana kita dapat memastikan bahwa rencana respons COVID-19 membangun kapasitas lokal dan bekerja untuk meningkatkan ketahanan komunitas dan populasi yang terkena dampak krisis?

Standar kemanusiaan

Standar kemanusiaan menekankan perlunya membangun kapasitas lokal. Ini sangat penting selama epidemi di mana norma sosial harus diubah untuk mencegah penyebaran penyakit. Keyakinan dan perasaan sosial dapat mendukung atau menghambat respons. Tanggapan yang efektif membutuhkan komunikasi yang jelas, keterlibatan masyarakat dan kepercayaan, yang paling baik dicapai ketika masyarakat yang terkena dampak memimpin tanggapan. Komitmen Standar Kemanusiaan Inti 3 mendorong pengembangan kepemimpinan dan lembaga lokal sebagai penanggap pertama.

Kumuk Inda, Jawa, Indonesia

Ketika Covid-19 mulai menyebar ke seluruh Indonesia, desa Kumuk Inda di Jawa tidak menunggu bantuan pemerintah atau kedatangan LSM internasional. Mengambil tindakan sendiri, penduduk menyusun sistem tanggapan untuk melindungi komunitas mereka. Mereka mengandalkan keterampilan dan sumber daya mereka sendiri, sambil mendukung ekonomi lokal dan memitigasi risiko.

“Kami tinggal di daerah perkotaan dekat Yogyakarta di pulau Jawa,” jelas Ari Ananta. Selain menjadi penduduk dan sukarelawan di Kumuk Inda, Ari juga menjadi manajer proyek dan tanggap darurat di kantor negara setempat dari organisasi mitra Sphere Arbeiter-Samariter-Bund (ASB). “Temanku [village] Mencakup 130 KK dan berada di lereng Gunung Merapi. Kami dilanda gempa bumi pada tahun 2006 dan letusan pada tahun 2010; Lalu, di bulan Maret tahun ini, kita dilanda pandemi Covid-19.

READ  Pengumpulan komoditas: Harga HRC Eropa jatuh; Timah naik karena kemungkinan larangan ekspor Indonesia; Pembalikan harga minyak

Penduduk desa tidak tahu banyak tentang Covid-19, bagaimana melindungi diri mereka sendiri dan bagaimana Covid-19 akan mempengaruhi kehidupan dan mata pencaharian mereka. Misinformasi dan kesalahpahaman menciptakan ketakutan, terutama di kalangan lansia, penyandang disabilitas, dan non-warga negara. Bebasnya pergerakan pedagang dan warga keluar masuk desa menimbulkan risiko penyakit menular.

“Melalui grup WhatsApp organisasi sosial kami, kami berbagi tips kesehatan dan kebersihan dan saling menyemangati. Kami mulai memikirkan cara untuk membantu masyarakat. Kami memutuskan untuk mengambil tindakan.

Pada bulan Maret, para relawan masyarakat segera membentuk gugus tugas COVID-19 untuk menangani virus yang menyebar. Gugus tugas berfokus pada tiga bidang utama: mencegah penyebaran virus melalui kegiatan promosi kesehatan, mendukung ekonomi lokal, dan mengurangi risiko dalam masyarakat.

“Kami mendirikan pos pemeriksaan di pintu masuk kampung dengan bantuan relawan,” jelas Wisnu Isnawan, ketua RT dan bagian dari Gugus Tugas Covid-19. “Masyarakat diwajibkan untuk mencuci tangan sebelum melewati bilik pengujian, kami mengukur suhu mereka yang memasuki desa dan mengumpulkan informasi tentang pengunjung sementara.”

Beberapa relawan bertugas untuk mempromosikan cuci tangan atau semprotan sanitasi yang sering di tempat umum. Yang lain membantu orang tua dan orang cacat.

Online dan offline, perempuan dan anak perempuan terlibat dalam melakukan survei untuk mengumpulkan data dan merencanakan intervensi lebih lanjut. Masyarakat melakukan asesmen setiap sembilan hari, mendiskusikan kebutuhan masyarakat dengan tokoh masyarakat.

Untuk meminimalkan dampak epidemi pada bisnis lokal, satuan tugas kampung meluncurkan gerakan ‘swasembada masyarakat’, mengumpulkan sumbangan dan mendistribusikan makanan dan perlengkapan kebersihan, sambil menyebarkan informasi kesehatan dan kebersihan. Antara Maret dan Juni, warga menerima paket bantuan empat kali, dengan distribusi pertama dilakukan enam hari setelah satgas dibentuk.

READ  Indonesia perpanjang keringanan pajak kendaraan bermotor hingga Desember

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."