Simpan Catatan Mar-a-Lago dalam Investigasi Trump

Washington –

Dalam penolakan keras terhadap argumen hukum Donald Trump, pengadilan banding federal pada hari Rabu mengizinkan Departemen Kehakiman AS untuk melanjutkan penggunaan catatan rahasia yang disita dari properti mantan presiden Florida sebagai bagian dari penyelidikan kriminal yang sedang berlangsung.

Putusan oleh panel tiga hakim Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kesebelas merupakan kemenangan telak bagi Departemen Kehakiman, membuka jalan bagi penyelidik untuk terus meneliti dokumen saat mereka mempertimbangkan apakah akan mengajukan tuntutan pidana atas penyimpanan top- catatan rahasia di Mar-a-Lago setelah Trump pergi Gedung Putih. Dalam mencabut penyitaan dari aspek kunci dari penyelidikan Kamar, pengadilan menghilangkan hambatan yang bisa menunda penyelidikan selama berminggu-minggu, jika tidak berbulan-bulan.

Pengadilan banding juga mencatat secara eksplisit bahwa Trump tidak memberikan bukti bahwa dia mendeklasifikasi catatan sensitif, seperti yang telah berulang kali dia tegaskan, dan menolak kemungkinan bahwa Trump memiliki “kepentingan atau kebutuhan individu” untuk hampir 100 dokumen yang memuat tagar. disita oleh FBI pada 8 Agustus untuk mencari properti Palm Beach.

Pemerintah berargumen bahwa penyelidikannya telah dihalangi, dan kekhawatiran keamanan nasional ditolak, dengan memerintahkan Hakim Distrik AS Eileen Cannon untuk sementara waktu melarang penyelidik untuk terus menggunakan dokumen-dokumen itu dalam penyelidikannya. Cannon, yang ditunjuk oleh Trump, mengatakan penangguhan akan tetap berlaku sambil menunggu tinjauan terpisah oleh wasit independen yang ditunjuk olehnya atas permintaan tim Trump untuk meninjau catatan.

Komite Banding sependapat dengan keprihatinan Departemen Kehakiman.

Mereka menulis: “Sudah terbukti dengan sendirinya bahwa publik memiliki minat yang kuat untuk memastikan bahwa penyimpanan catatan rahasia tidak ‘sangat membahayakan keamanan nasional.’ (jika ada) yang telah diretas”.

Mereka menulis bahwa perintah yang menunda atau mencegah penyelidikan kriminal “menggunakan risiko material rahasia yang menyebabkan kerugian nyata dan signifikan bagi Amerika Serikat dan publik.”

READ  Kota paling layak huni di dunia: Kanada menempati peringkat tinggi pada tahun 2022

Dua dari tiga hakim yang menjatuhkan putusan hari Rabu – Brett Grant dan Andrew Brasher – telah dinominasikan untuk Sirkuit Kesebelas oleh Trump. Hakim Robin Rosenbaum dinominasikan oleh mantan Presiden AS Barack Obama.

Pengacara Trump tidak menanggapi email untuk mengomentari apakah mereka akan mengajukan banding atas putusan tersebut. Kementerian Kehakiman tidak segera berkomentar.

Bulan lalu, FBI menyita hampir 11.000 dokumen, termasuk sekitar 100 dengan tagar, selama penggeledahan resmi di klub Palm Beach. Ini telah meluncurkan penyelidikan kriminal apakah catatan itu salah ditangani atau diretas, meskipun tidak jelas apakah Trump atau orang lain akan didakwa.

Cannon memutuskan pada tanggal 5 September bahwa ia akan menunjuk seorang arbiter independen, atau master khusus, untuk melakukan tinjauan independen atas catatan-catatan itu dan memisahkan apa pun yang mungkin dicakup oleh hak istimewa pengacara-klien atau tuntutan hukum hak istimewa eksekutif dan untuk menentukan apakah ada bahan yang harus dikembalikan kepada Trump. Raymond Deere, mantan ketua pengadilan federal yang berbasis di Brooklyn, ditunjuk untuk posisi itu dan mengadakan pertemuan pertamanya pada hari Selasa dengan pengacara untuk kedua belah pihak.

Departemen Kehakiman berpendapat bahwa tinjauan besar khusus terhadap dokumen rahasia tidak diperlukan. Dia mengatakan Trump tidak memiliki dasar yang masuk akal untuk meminta hak istimewa eksekutif atas dokumen tersebut, dan catatan tersebut tidak dapat dicakup oleh hak istimewa pengacara-klien karena tidak melibatkan komunikasi antara Trump dan pengacaranya.

Dia juga keberatan dengan perintah Cannon yang mengharuskannya memberikan akses ke materi rahasia kepada pengacara Derry dan Trump. Pengadilan memihak Kementerian Kehakiman pada hari Rabu, dengan mengatakan, “Pengadilan harus memerintahkan peninjauan pasal-pasal semacam itu hanya dalam keadaan yang paling luar biasa. Catatan tidak memungkinkan kesimpulan bahwa ini adalah suatu keadaan.”

READ  Informasi baru tentang penyakit para peneliti di Wuhan meningkatkan perdebatan tentang asal-usul epidemi

Pengacara Trump berpendapat bahwa tinjauan independen terhadap catatan diperlukan mengingat sifat penyelidikan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pengacara juga mengatakan departemen belum membuktikan bahwa dokumen yang disita diklasifikasikan, meskipun mereka berhenti mengkonfirmasi – seperti yang telah berulang kali dilakukan Trump – bahwa catatan sebelumnya telah dideklasifikasi.

Tim Trump minggu ini menolak memberikan informasi apa pun kepada Derry untuk mendukung gagasan bahwa catatan tersebut mungkin telah dideklasifikasi, menunjukkan bahwa kasus tersebut mungkin menjadi bagian dari pembelaan mereka jika terjadi dakwaan.

Namun pengadilan banding tampaknya bersikap sinis terhadap argumen ini.

“Penggugat mengindikasikan bahwa dia mungkin telah membuka rahasia dokumen-dokumen ini ketika dia menjadi presiden. Tetapi catatan itu tidak berisi bukti bahwa catatan-catatan ini telah dideklasifikasi,” tulis mereka. “Bagaimanapun, setidaknya untuk tujuan ini, argumen deklasifikasi adalah tipuan karena deklasifikasi dokumen resmi tidak akan mengubah isinya atau menjadikannya pribadi.”

——–


Colvin melaporkan dari New York.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.