KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Situs pemakaman tertua di dunia yang bukan diciptakan oleh spesies kita: ScienceAlert
science

Situs pemakaman tertua di dunia yang bukan diciptakan oleh spesies kita: ScienceAlert

Ahli paleontologi di Afrika Selatan mengatakan mereka telah menemukan situs pemakaman tertua di dunia, yang berisi sisa-sisa kerabat jauh manusia berotak kecil yang sebelumnya dianggap tidak mampu melakukan perilaku kompleks.

Peneliti yang dipimpin oleh ahli paleontologi terkenal Lee Berger mengatakan bahwa pada tahun 2023 mereka menemukan beberapa spesimen… Homo naledi – manusia pemanjat pohon zaman batu – terkubur sekitar 30 meter (100 kaki) di bawah tanah dalam sistem gua di dalam Cradle of Humanity, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO dekat Johannesburg.

“Ini adalah penguburan tertua yang pernah tercatat dalam catatan hominin, sebelum ada bukti Homo sapiens Terkubur setidaknya selama 100 ribu tahun.” buku Dalam serangkaian makalah pra-cetak yang diterbitkan di ehidup.​

Temuan ini menantang pemahaman saat ini tentang evolusi manusia, karena evolusi otak yang lebih besar biasanya dianggap memungkinkan dilakukannya aktivitas “pembuatan makna” yang kompleks seperti menguburkan orang mati.

Pemakaman tertua yang ditemukan sebelumnya, ditemukan di Timur Tengah dan Afrika, berisi sisa-sisa Homo sapiens – Usianya sekitar 100.000 tahun

Temuan yang ditemukan di Afrika Selatan oleh Berger, yang pengumuman sebelumnya kontroversial, dan rekan penelitinya, berasal dari setidaknya 200.000 SM.

Lebih penting lagi, mereka juga milik Homo nalediSpesies primitif yang merupakan persilangan antara kera dan manusia modern ini memiliki otak sebesar jeruk dan tingginya sekitar 1,5 meter (lima kaki).

Dengan jari tangan dan kaki melengkung, serta tangan dan kaki yang menggunakan alat untuk berjalan, spesies yang ditemukan Berger sebenarnya membalikkan gagasan bahwa jalur evolusi kita adalah garis lurus.

Homo naledi Itu dinamai “Bintang yang bersinar“Sistem gua tempat tulang pertama ditemukan pada tahun 2013.

READ  Komet hijau langka melewati Bumi minggu ini
Ahli paleontologi Lou Berger dalam sistem gua “Rising Star” di Afrika Selatan Homo naledi Sisa-sisa telah ditemukan. (Luca Sola/AFP)

Pemakaman berbentuk oval juga ditemukan di Pusat Studi Baru selama penggalian yang dimulai pada tahun 2018.

Lubang-lubang tersebut, menurut bukti-bukti yang ada, sengaja digali dan kemudian diisi untuk menutupi mayat-mayat tersebut, berisi setidaknya lima individu.

“Penemuan ini menunjukkan bahwa praktik penguburan tidak terbatas pada Homo sapiens atau hominid lain dengan ukuran otak besar,” kata para peneliti.

Situs pemakaman bukanlah satu-satunya tanda akan hal ini Homo naledi Mereka menambahkan bahwa dia mampu berperilaku emosional dan kognitif yang kompleks.

Ukuran otak

Ukiran yang membentuk bentuk geometris, termasuk “bentuk hashtag kasar”, juga ditemukan pada permukaan kolom gua di dekatnya yang tampaknya sengaja dibuat halus.

“Ini tidak berarti bahwa manusia tidak hanya unik dalam mengembangkan praktik simbolik, namun mereka mungkin tidak menemukan perilaku seperti itu,” kata Berger dalam wawancara dengan AFP.

Pernyataan seperti itu kemungkinan besar akan mengecewakan sebagian orang di dunia paleontologi, karena pria berusia 57 tahun ini sebelumnya menghadapi tuduhan kurangnya akurasi ilmiah dan kesimpulan yang terburu-buru.

Banyak yang menolak keras ketika Berger, yang penemuannya sebelumnya didukung olehnya, berkunjung pada tahun 2015 Nasional geografispertama kali mengutarakan idenya Homo naledi Ia mampu melakukan lebih dari ukuran kepala yang disarankan

“Ini terlalu berlebihan bagi para ilmuwan saat itu. Kami pikir itu semua ada hubungannya dengan otak besar ini,” ujarnya.

“Kami akan memberitahu dunia bahwa itu tidak benar.”

Tengkorak homo naledi
Tengkorak Homo naledi Ditemukan di Afrika Selatan. (Luca Sola/AFP)

Meski memerlukan analisis lebih lanjut, temuan ini “mengubah pemahaman kita tentang evolusi manusia,” tulis para peneliti.

“Penguburan, penciptaan makna, dan bahkan seni dapat memiliki sejarah non-manusia yang lebih kompleks dan dinamis daripada yang kita duga sebelumnya.” Dia berkata Agustinus Fuentes, seorang profesor antropologi di Universitas Princeton, yang ikut menulis penelitian ini.

READ  NASA membagikan gambar pertama Teleskop Luar Angkasa Hubble sejak misteri itu

“Temuan ini, jika dikonfirmasi, akan memiliki potensi yang sangat penting,” kata Carol Ward, antropolog di Universitas Missouri yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Saya berharap dapat melihat bagaimana pembuangan jenazah menghalangi kemungkinan penjelasan selain penguburan yang disengaja, dan melihat hasilnya setelah diperiksa melalui tinjauan sejawat,” katanya kepada AFP.

Ward juga mencatat bahwa surat kabar tersebut mengakui bahwa tidak menutup kemungkinan bahwa tanda di dinding mungkin dibuat oleh hominin di kemudian hari.

© Agence France-Presse

Versi sebelumnya dari artikel ini diterbitkan pada Juni 2023.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."