KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pasar e-commerce Indonesia diperkirakan akan melebihi US miliar pada tahun 2025 |  Risiko dan kompensasi
Economy

Pasar e-commerce Indonesia diperkirakan akan melebihi US$53 miliar pada tahun 2025 | Risiko dan kompensasi

Pasar e-commerce Indonesia diperkirakan akan melebihi US$53 miliar (Rs 866 miliar) pada tahun 2025, yang mencerminkan meningkatnya kepercayaan konsumen terhadap belanja online dan peningkatan sistem pembayaran digital.

Sebagai pasar e-commerce terbesar ketiga di dunia setelah Tiongkok dan Amerika Serikat, pertumbuhan Indonesia didorong oleh peningkatan pendapatan per kapita, perluasan akses Internet, dan urbanisasi.

Menurut laporan LEK Consulting, 96% penduduk Indonesia memiliki telepon seluler, dan 76% memiliki akses Internet. Selain itu, lebih dari 65% populasi berusia di bawah 44 tahun, yang menunjukkan kecenderungan pembelian impulsif yang lebih besar.

Tren demografi dan perilaku belanja ini menunjukkan potensi besar bagi pasar e-grocery di Indonesia, dengan penetrasi pasar diperkirakan akan tumbuh dari 1 persen pada tahun 2020 menjadi 3 persen pada tahun 2024.

Kepercayaan konsumen terhadap transaksi online ditingkatkan dengan adanya jaminan yang ditawarkan oleh platform e-commerce. Laporan Nielsen menunjukkan bahwa 72 persen konsumen Indonesia lebih memilih situs e-commerce yang menawarkan jaminan terhadap produk cacat atau palsu, sehingga meningkatkan kepercayaan mereka dalam bertransaksi online.

Pada tahun 2023, nilai barang dagangan bruto (GMV) toko e-grocery di Indonesia telah mencapai US$1 miliar, dan Astro menguasai 5 persen pasar ini. Astro telah mengkonsolidasikan posisinya sebagai satu-satunya pemain e-grocery grab-and-go di Indonesia, sehingga memberikan pangsa pasar 100 persen di segmen tersebut.

Sejalan dengan tren tersebut, Astro, sebuah platform belanja e-grocery, meluncurkan kampanye “Ada yang Baru, Ada yang Biru”, dengan memperkenalkan identitas dan logo baru.

READ  Wall Street turun di tengah ketidakpastian kenaikan suku bunga; Efek negatif visa pada Dow

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."