KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

SpaceX memecahkan rekor Space Shuttle dengan misi Falcon 9 Starlink – Spaceflight Now
science

SpaceX memecahkan rekor Space Shuttle dengan misi Falcon 9 Starlink – Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 ke-74 dari Launch Complex 39A pada Rabu, 8 Mei 2024. Misi ini, dikombinasikan dengan peluncuran Falcon 9 sebelumnya dan sembilan penerbangan Falcon Heavy, telah memungkinkan SpaceX melampaui jumlah total peluncuran Space Shuttle dari landasan ini. . Gambar: Adam Bernstein/Penerbangan Luar Angkasa Sekarang

Pembaruan pada 15:14 EDT: SpaceX telah mendaratkan booster tahap pertama, B1083, di atas drone, “A Shortfall of Gravitas.”

Dengan peluncuran pada Rabu sore, roket keluarga Falcon SpaceX melampaui jumlah total misi Pesawat Ulang-alik dari Launch Complex 39A yang bersejarah di Kennedy Space Center NASA. Peluncuran roket Falcon 9 dan Falcon Heavy melebihi jumlah total misi pesawat ulang-alik yang terlihat di landasan tersebut.

Mereka mencapai tonggak sejarah tersebut dengan misi Starlink 6-56, yang lepas landas dengan roket Falcon 9 pada pukul 14:42 EDT (1842 UTC), menandai peluncuran orbit ke-83 dari platform KSC SpaceX. Jumlah ini lebih banyak dibandingkan 82 peluncuran pesawat ulang-alik yang telah dilakukan selama 30 tahun sejarah program ini.

Penerbangan SpaceX merupakan gabungan dari 74 peluncuran Falcon 9 dan sembilan peluncuran Falcon Heavy.

Booster tahap pertama yang mendukung misi ini, nomor ekor B1083 di armada SpaceX, diluncurkan untuk ketiga kalinya. Sebelumnya mereka telah meluncurkan misi Crew-8 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional serta misi Starlink 6-48.

Lebih dari delapan menit setelah lepas landas, booster tersebut mendarat di drone “A Shortfall of Gravitas” milik SpaceX. Ini menandai pendaratan booster ASOG yang ke-68 dan pendaratan tahap pertama SpaceX yang ke-305 hingga saat ini.

Setelah booster mendarat, Jared Isaacman, komandan misi Polaris Dawn yang akan datang, memposting beberapa kali di X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter) sebagai tanggapan atas penyebutan misi tersebut. Komentar tersebut memicu spekulasi bahwa B1083 akan berfungsi sebagai booster yang mendukung peluncuran Isaacman dan ketiga awaknya di dalam pesawat ruang angkasa Crew Dragon Resilience.

Selama Spaces aktif Misi ini akan disorot dengan perjalanan luar angkasa sipil pertama dalam sejarah.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb NASA siap untuk menggunakan tabir surya dan mendinginkannya

“Ini sedang melalui proses pra-peluncuran dan perangkat kerasnya bergerak maju dan berada di jalur yang tepat untuk peluncuran awal musim panas,” kata Kish.

Konstelasi yang sedang berkembang

Misi Rabu sore menambahkan 23 satelit Starlink lagi ke konstelasi yang sedang berkembang. Sebelum peluncuran ini, SpaceX mengirimkan 702 satelit Starlink ke orbit rendah Bumi pada tahun 2024 selama 31 peluncuran.

Menurut pakar pelacakan orbit dan astronom Jonathan McDowell, hingga 6 Mei, saat ini terdapat 5.935 satelit Starlink di orbit dari total 6.350 satelit yang diluncurkan sejauh ini.

Sekitar setengah hari setelah meluncurkan misi Starlink 6-56, SpaceX bertujuan untuk menambahkan 20 satelit lagi ke orbit rendah Bumi dengan misi Starlink 8-2, yang diluncurkan dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California. Misi ini, yang dijadwalkan diluncurkan pada pukul 19:48 PST (22:48 EDT, 0248 UTC), mencakup 13 satelit Starlink yang dilengkapi kemampuan Direct to Cell.

Roket Falcon 9 lewat di belakang bendera Amerika di situs pers Kennedy Space Center NASA pada 8 Mei 2024. Foto: Adam Bernstein/Space Flight Now

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."