KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

SRAM Group dan MRAM Group membentuk usaha patungan untuk solusi sumber batubara Indonesia – Republic World
Economy

SRAM Group dan MRAM Group membentuk usaha patungan untuk solusi sumber batubara Indonesia – Republic World

Vijay Shekhar Sharma, CEO & Pendiri, Paytm | Foto: Republik

Hambatan pembayaran digital: Reserve Bank of India (RBI) telah menemukan ribuan rekening di Bank Pembayaran Paytm yang dibuat tanpa mengamankan identitas lengkap dan telah mengirimkan informasi tersebut ke Direktorat Penegakan yang dapat menyelidiki Bank Pembayaran Paytm jika ditemukan bukti aktivitas ilegal, sebuah telegram dikatakan. Agensi tersebut melaporkan, mengutip tiga sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Sumber yang enggan disebutkan namanya mengatakan bank sentral khawatir beberapa rekening mungkin digunakan untuk pencucian uang. Selain memberi tahu Direktorat Penegakan, RBI telah mengirimkan temuannya ke Kementerian Dalam Negeri dan Kantor Perdana Menteri, tambah mereka.

“One 97 Communications Ltd. dan Paytm Payments Bank belum diselidiki oleh Direktorat Penegakan,” kata juru bicara Paytm Payments Bank, merujuk pada perusahaan induk bank tersebut, operator pembayaran digital yang dikenal sebagai Paytm.

Juru bicara tersebut menambahkan: “Beberapa pedagang yang menggunakan platform kami telah menjadi subjek penyelidikan dan kami menjawab pihak berwenang mengenai masalah ini ketika ditanya. Kami dengan tegas membantah tuduhan pencucian uang dan memperingatkan Anda terhadap spekulasi.”

Selidiki UGD jika ditemukan aktivitas ilegal

Reserve Bank of India, Direktorat Penegakan Hukum, Kementerian Keuangan Persatuan, Kementerian Dalam Negeri dan Kantor Perdana Menteri tidak menanggapi permintaan tersebut ketika dihubungi oleh berbagai media. Reserve Bank of India (RBI) pada hari Rabu memerintahkan Paytm Payments Bank untuk menghentikan sebagian besar bisnisnya, termasuk deposito, produk kredit, dan dompet populernya, pada tanggal 29 Februari.

Bank sentral mencatat “kurangnya kepatuhan dan berlanjutnya kekhawatiran pengawasan mendasar di bank tersebut,” tanpa memberikan rincian. Menteri Pendapatan India Sanjay Malhotra mengatakan kepada wartawan selama interaksi tatap muka pada hari Sabtu bahwa Direktorat Penegakan akan menyelidiki Bank Pembayaran Paytm jika ditemukan bukti aktivitas ilegal. Saham Paytm turun 36 persen dalam dua hari setelah RBI bertindak melawan banknya, menghapus $2 miliar dari nilai pasarnya.

READ  GM mencabut panduan tahun 2023 karena biaya mogok kerja UAW meningkat

Pendiri Paytm Vijay Shekhar Sharma, yang memimpin transformasi perusahaan menjadi salah satu pemimpin di dunia startup India, menggambarkan tindakan Reserve Bank of India sebagai “kecepatan” selama panggilan konferensi dengan para analis pada hari Kamis. Beberapa rekening di Bank Pembayaran Paytm dikaitkan dengan bukti identitas yang sama dan transaksi di rekening tersebut berjumlah jutaan rupee, kata dua sumber.

Salah satu dari mereka menambahkan bahwa sejumlah besar akun tidak aktif juga ditemukan.

(Dengan masukan Reuters)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."