KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

TikTok kembali masuk ke Indonesia dengan kesepakatan GoTo
Top News

TikTok kembali masuk ke Indonesia dengan kesepakatan GoTo

Penonton menghadiri acara promosi yang diselenggarakan oleh Dooin, yang dikenal sebagai TikTok Overseas, di Beijing. [Photo/China Daily]

TikTok, aplikasi video pendek milik raksasa teknologi Tiongkok Byte-Dance, telah menyelesaikan kesepakatan untuk mengambil alih Tokopedia, cabang e-commerce dari perusahaan internet dan teknologi terbesar di Indonesia PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk.

Pakar industri menyebutnya sebagai langkah penting, dengan mengatakan hal ini akan memungkinkan TikTok meluncurkan kembali bisnis belanja online yang berkembang pesat di negara Asia Tenggara.

GoTo mengatakan pada Rabu malam bahwa TikTok telah mencapai kesepakatan yang disepakati pada Desember lalu untuk membeli 75,01 persen saham Togopedia dari grup tersebut seharga $840 juta.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, bisnis TikTok Shop, layanan e-commerce TikTok di Indonesia, akan diintegrasikan ke dalam perusahaan Tokopedia yang diperluas.

Langkah ini dilakukan setelah TikTok menghentikan operasi ritel daringnya di Indonesia karena negara tersebut melarang transaksi e-commerce di platform media sosial pada September 2023, dengan alasan perlunya melindungi pedagang kecil lokal dan data pengguna.

Hari ini menandai selesainya kemitraan dengan TikTok yang akan terus memberikan manfaat bagi Indonesia dan UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah). Ini adalah langkah besar bagi Grup GoTo,” kata Patrick Valujo, CEO GoTo, dalam sebuah pernyataan.

TikTok menyatakan pihaknya menganggap momen ini sebagai tonggak penting dalam komitmennya untuk berkontribusi terhadap pengembangan ekonomi digital di Indonesia, bersama UMKM lokal dan GoTo.

Seperti yang diumumkan sebelumnya, Tik-Tok telah berkomitmen untuk berinvestasi lebih dari $1,5 miliar dalam jangka panjang untuk menyediakan pendanaan masa depan yang dibutuhkan GoTo tanpa dilusi tambahan pada bisnisnya.

GoTo adalah mitra ekosistem Tokopedia, yang memperoleh manfaat dari pertumbuhan perusahaan yang berkembang melalui layanan keuangan digital melalui GoTo Financial dan layanan on-demand melalui Gojek.

TikTok yang meluncurkan layanan e-commerce di Indonesia pada tahun 2021, telah berekspansi ke Inggris, Malaysia, Thailand, Filipina, dan Vietnam. Ini meluncurkan Toko TikTok di AS pada bulan September. Layanan ini memungkinkan pengguna untuk secara langsung menemukan dan membeli produk yang ditampilkan dalam siaran langsung dan video pendek.

Menurut perusahaan analisis data DataReport, Indonesia merupakan pasar TikTok terbesar kedua dengan 113 juta pengguna, di belakang Amerika Serikat dengan 116,5 juta pengguna TikTok.

Zhang Zubing, seorang analis independen yang telah memantau industri e-commerce lintas negara selama lebih dari satu dekade, mengatakan, “Masuknya kembali TikTok ke Indonesia sangat penting bagi perusahaan, karena Indonesia merupakan pasar luar negeri terpenting bagi TikTok. .Sistem bisnis secara keseluruhan di negara-negara Asia Tenggara.”

Data firma riset pasar Statista menunjukkan tingkat penetrasi e-commerce di Indonesia diperkirakan mencapai 85,5 persen pada tahun 2027, dengan jumlah pengguna e-commerce sebanyak 244,7 juta. Pada saat itu, pendapatan dari industri e-commerce Indonesia akan melebihi $67 miliar.

Zhang berkata, “Sebagai media sosial dan platform video pendek, TikTok memiliki aliran data yang sangat besar, sehingga menjadi fondasi yang kuat bagi platform tersebut untuk terlibat dalam e-commerce lintas batas.”

Namun, mereka harus memperkuat pembangunan sistem rantai pasokan dan terus-menerus menyesuaikan strategi pengembangannya sesuai dengan undang-undang dan peraturan setempat, tambah Zhang.

Selain itu, TikTok menghadapi persaingan yang ketat dari pemain mapan di pasar luar negeri, seperti Amazon dan AliExpress dari Grup Alibaba, dan beberapa platform lintas batas yang sedang berkembang, termasuk Temu dan Sheen, sedang mengintensifkan upaya untuk memperluas kehadiran global mereka, katanya.

Temu, pasar online lintas batas yang dimiliki oleh raksasa diskon online Tiongkok, PDD Holdings, semakin populer di kalangan pembeli luar negeri. Diluncurkan di AS pada September 2022, Temu menawarkan produk diskon yang dikirim langsung dari Tiongkok dan kini hadir di lebih dari 40 negara di Amerika Utara, Eropa, Asia, dan Oseania.

Chen Tao, seorang analis di konsultan Internet Analysis di Beijing, mengatakan ketika pertumbuhan sektor e-commerce dalam negeri melambat, pengecer online Tiongkok mempercepat ekspansi mereka di luar negeri dan mencari sumber pendapatan baru. Tekankan preferensi konsumen lokal dan aktivitas lokal.

READ  Indonesia umumkan pembatasan COVID-19 yang lebih ketat di tengah tekanan publik - nasional

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."