KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Stok Lucid turun setelah kerugian pada kuartal pertama, dan mengonfirmasi bahwa SUV Gravity berada di jalur yang tepat untuk diluncurkan pada “akhir 2024”.
Economy

Stok Lucid turun setelah kerugian pada kuartal pertama, dan mengonfirmasi bahwa SUV Gravity berada di jalur yang tepat untuk diluncurkan pada “akhir 2024”.

Pembuat kendaraan listrik Lucid (LCID) melaporkan hasil kuartal pertama yang beragam karena kerugian yang lebih besar dari perkiraan melebihi pernyataan perusahaan bahwa SUV Gravity-nya masih dalam jalur untuk debut pada tahun 2024.

Selama kuartal tersebut, Lucid melaporkan pendapatan sebesar $172,7 juta, mengalahkan ekspektasi $150,1 juta dan naik hampir 16% dari tahun lalu. Namun, kerugian EPS adalah $0,30, lebih tinggi dari perkiraan $0,25, dengan kerugian EBITDA yang disesuaikan sebesar $598,4 juta dibandingkan ekspektasi analis Bloomberg sebesar $505,1 juta.

Saham Lucid turun lebih dari 10% pada awal perdagangan Selasa.

Bulan lalu, Lucid mengumumkan bahwa mereka memproduksi 1,728 kendaraan dan mengirimkan 1,967 kendaraan pada kuartal pertama, dibandingkan dengan 2,391 kendaraan yang diproduksi dan 1,734 kendaraan dikirimkan pada kuartal keempat. Jumlah pengiriman yang lebih tinggi secara berturut-turut merupakan berita positif bagi investor, dan perusahaan tersebut mengatakan pihaknya menargetkan untuk memproduksi 9,000 kendaraan pada tahun 2024. Tahun lalu, Lucid memproduksi 8,428 kendaraan dan mengirimkan 6,001 ke pelanggan.

Pemotongan harga kendaraan listrik terbaru yang dilakukan Lucid, yang diumumkan pada bulan Februari, kemungkinan besar akan meningkatkan penjualan, namun ada kekhawatiran bahwa hal tersebut akan berdampak pada margin perusahaan, sesuatu yang belum diumumkan secara resmi oleh Lucid.

“Jika Anda melihat pada kuartal pertama, meskipun ada tindakan penetapan harga yang kami ambil pada kuartal saat ini, margin kotor kami meningkat secara berurutan, dan itu adalah hasil dari inisiatif optimalisasi biaya yang diambil perusahaan,” kata CFO sementara Lucid Gagan Dhingra kepada Yahoo Finance di Panggilan telepon tak lama setelah pengumuman pendapatan Lucid. “Dan teknologi memainkan peran penting – biaya baterai, lho, [have] santai saja.”

READ  Penerbangan American Airlines dialihkan karena laporan kebakaran oven

Dhingra juga mencatat bahwa perusahaan bekerja sama dengan pemasok untuk mengurangi biaya bill of material (BOM), serta biaya logistik, untuk meningkatkan margin.

Hal lain yang menjadi perhatian investor adalah belanja modal yang dikeluarkan untuk kegiatan produksi Gravity. Lucid mengatakan belanja modal berjumlah $198,2 juta pada kuartal ini, dan pengeluaran diperkirakan mencapai $1,5 miliar pada tahun 2024.

JENEWA, SWISS - 26 FEBRUARI: Lucid Gravity serba listrik dipamerkan pada Geneva Motor Show 2024 di Palexpo pada 26 Februari 2024 di Jenewa, Swiss.  Geneva Motor Show 2024 dibuka hari ini untuk pertama kalinya dalam lima tahun.  Acara ini terakhir diadakan pada tahun 2019 karena pandemi virus corona memaksa penyelenggara membatalkan pertunjukan tahun 2020 hanya beberapa hari sebelum jadwal pembukaannya.  Pameran tahun ini akan lebih kecil dan hanya empat pabrikan besar yang dipastikan hadir.  (Foto oleh John Cable/Getty Images)

Lucid Gravity EV serba listrik dipamerkan selama Geneva Motor Show 2024 di Palexpo pada 26 Februari 2024 di Jenewa, Swiss. (John Cable/Getty Images) (John Cable melalui Getty Images)

CEO Lucid Peter Rawlinson optimis bahwa biaya ini akan membuahkan hasil bagi Lucid. “Saya sangat optimis tentang hal itu [Gravity] Ini akan memberi kita banyak ruang lingkup, dan banyak struktur biaya yang tidak terkait dengan BOM itu sendiri. “Ini soal skala ekonomi dalam hal amortisasi biaya-biaya tetap terkutuk itu, dan apa yang kita butuhkan adalah skala, dan saya pikir gravitasi akan memberi kita skala,” kata Rawlinson kepada Yahoo Finance.

Mengenai posisi kasnya, Lucid mengatakan pihaknya memiliki $4,62 miliar dalam bentuk tunai dan setara kas, likuiditas yang cukup untuk bertahan hingga kuartal kedua tahun 2025. Lucid mengumumkan pada akhir Maret bahwa mereka telah menandatangani perjanjian pembiayaan dengan pemegang saham terbesarnya, May Third Investasi. Perusahaan menginvestasikan $1 miliar. Ayyar merupakan salah satu perusahaan yang berafiliasi dengan Dana Investasi Publik Saudi.

“Kami adalah landasannya [Saudi Arabia’s 2030] Penglihatan, [and] “Kami memiliki insentif bersama untuk berhasil,” kata Rawlinson mengenai hubungan mendalam Lucid dengan dana kekayaan negara PIF Arab Saudi. “Dana Investasi Publik ingin kami sukses, dan ini bukan sekadar investasi keuangan biasa. Tapi mengapa mereka mempercayai kami? Karena yang membedakan kami adalah kami memiliki teknologi tertinggi di dunia di bidang ini.”

READ  McDonald's Meninggalkan Jutaan Dolar dalam Makanan Rusia yang Tidak Dapat Digunakan

Pras Subramanian adalah reporter Yahoo Finance. Anda bisa mengikutinya Twitter dan seterusnya Instagram.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."