KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Elit Rusia berebut kekuasaan di pemerintahan “terakhir” Putin
World

Elit Rusia berebut kekuasaan di pemerintahan “terakhir” Putin

Para pejabat Kremlin dilaporkan gelisah menjelang rencana perombakan pemerintahan setelah pelantikan Presiden Vladimir Putin pada hari Selasa.

Putin akan dilantik untuk memulai masa jabatannya yang kelima pada upacara pelantikan yang mewah di Moskow, mengukuhkan posisinya sebagai pemimpin Kremlin yang paling lama menjabat sejak Joseph Stalin. Masa jabatannya akan berakhir pada tahun 2030, dan berdasarkan perubahan konstitusi yang dilakukan sebelum perang di Ukraina, ia mungkin akan tetap berkuasa hingga tahun 2036.

Saluran televisi pemerintah Russia-1 mengatakan upacara pelantikannya akan disiarkan pada siang hari waktu Moskow pada hari Selasa.

Menjelang upacara tersebut, para pejabat Kremlin mulai berdiskusi di antara mereka sendiri tentang siapa saja yang mungkin terpengaruh oleh rencana perubahan pemerintahan Putin, kantor berita independen Rusia Meduza melaporkan, mengutip sumber yang dekat dengan pemerintahan kepresidenan Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin, kanan, Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, tengah, dan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, di resor Sochi di Laut Hitam Rusia pada 14 Februari 2019. Pejabat Kremlin dilaporkan berada di resor Sochi di Laut Hitam.


Sergey Chirikov/AFP/Getty Images

Valentina Matvienko, seorang politikus Rusia dan Ketua Dewan Federasi Rusia, mengatakan kepada kantor berita Rusia RIA Novosti pada tanggal 24 April bahwa kemungkinan akan ada pergantian personel di pemerintahan, namun “tulang punggung” Kabinet akan tetap ada. Minggu Berita Saya telah menghubungi Kementerian Luar Negeri Rusia melalui email untuk memberikan komentar.

READ  Rusia bersiap untuk merebut Mariupol saat Ukraina menyerahkan pabrik baja

“Suasana hati banyak yang tidak hanya gugup, tapi ada pula yang sedang bermeditasi [for a promotion]Yang lain khawatir tentang pemindahannya [to a lower status position]. Secara umum, banyak yang tidak hadir [changes]“Mereka menginginkan pergerakan,” kata salah satu sumber kepada Meduza.

Surat kabar tersebut mengatakan bahwa sumbernya mengatakan bahwa beberapa pejabat bersaing untuk mendapatkan posisi yang lebih baik di Kremlin.

“Pelamar seperti itu ingin sedekat mungkin dengan takhta, karena mereka yakin masa jabatan presiden ini mungkin yang terakhir bagi Putin yang berusia 71 tahun,” lapor Meduza.

“[In their opinion]Perubahan garis hierarki tidak bisa dihindari. “Ini berarti Anda harus lebih dekat dengan tempat pengambilan keputusan,” kata salah satu sumber.

Media Rusia telah mempromosikan sejumlah pejabat sebagai calon potensial untuk dipromosikan dalam perombakan kabinet Putin mendatang. RTVI menerbitkan sebuah cerita pada tanggal 2 Mei, menanyakan: “Celakalah [Defense Minister Sergei] Shoigu W [Foreign Minister Sergei] Akankah Lavrov tetap berada di pemerintahan setelah pelantikannya?

Mantan penulis pidato Kremlin Abbas Galliamov mencatat bahwa peluang Shoigu untuk mempertahankan posisinya telah berkurang setelah wakilnya, Timur Ivanov, ditahan bulan lalu.

Mengomentari perombakan di Kremlin, Anton Gerashchenko, mantan penasihat Menteri Dalam Negeri Ukraina, mengatakan di X, sebelumnya Twitter, bahwa koresponden militer Rusia memperkirakan Shoigu akan digantikan sebagai Menteri Pertahanan oleh Alexei Dyumin, mantan agen keamanan Kremlin. .

Lahir di Kursk, Rusia bagian barat, Dyumin adalah mantan agen Federal Guard Service (FSO) yang memberikan keamanan bagi presiden dan pejabat negara lainnya. Ia diangkat menjadi gubernur wilayah Tula oleh Putin pada Februari 2016. Ia sebelumnya menjabat sebagai gubernur wilayah Tula. Wakil Shoigu di Kementerian Pertahanan Rusia, dan banyak analis – Barat dan Rusia – telah mengatakan di masa lalu bahwa mereka yakin dia berharap untuk kembali ke kementerian sebagai pemimpinnya.

READ  OPEC memangkas perkiraannya untuk permintaan minyak global

Dyumin bertugas sebagai pengawal Putin ketika dia menjadi presiden dari tahun 2000 hingga 2008 serta ketika Putin memimpin pemerintahan dari tahun 2008 hingga 2012.

Masa depan Lavrov sebagai Menteri Luar Negeri juga sedang dibahas, kata saluran RTVI, mengutip dua sumber di Parlemen Rusia.

“Kepemimpinan kedua faksi di Duma percaya bahwa Lavrov mungkin saja bekerja di Kementerian Luar Negeri selama satu atau satu setengah tahun lagi, dan meninggalkan posisinya setelah pemilihan presiden AS, seperti yang hingga saat ini masih terjadi. posisi kepala Departemen Kebijakan Luar Negeri telah berubah,” lapor surat kabar itu, “dan dianggap tidak diinginkan karena alasan politik dan oportunistik.”

Apakah Anda punya saran tentang berita internasional ini? Minggu Berita Haruskah itu menutupi? Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang perang Rusia-Ukraina? Beritahu kami di [email protected].