Stonehenge mungkin pertama kali dibuat di Wales: arkeolog | Berita sejarah

Para peneliti di University College London mengatakan mereka yakin beberapa batu awalnya membentuk monumen yang lebih tua di Wales.

Para arkeolog yakin mereka menemukan asal muasal monumen prasejarah Stonehenge setelah menemukan sisa-sisa lingkaran batu kuno di Wales yang mungkin telah dibongkar dan dibangun kembali ratusan tahun kemudian di Inggris.

Di antara atraksi paling khas dan misterius di Inggris, batu berdiri Stonehenge menarik wisatawan dari seluruh dunia dan orang-orang yang mencari hubungan spiritual dengan masa lalu. Tujuan pastinya masih belum diketahui.

Sebuah tim arkeolog telah menunjukkan pada tahun 2015 bahwa beberapa batu berasal dari tambang di Priscilly Hills di pantai barat Wales, yang jauhnya lebih dari 250 kilometer (155 mil).

Sekarang para peneliti di University College London mengatakan mereka percaya beberapa batu awalnya membentuk monumen yang lebih tua di Wales. Mereka menemukan hubungan penting antara Stonehenge dan situs di Wales.

Lingkaran Welsh memiliki diameter 110 meter (381 kaki), parit yang sama yang mengelilingi Stonehenge, dan keduanya sejajar dengan matahari terbit di pertengahan musim panas. Setidaknya satu dari batu biru di Stonehenge cocok dengan salah satu lubang di Welsh Circle.

Parker Pearson, seorang profesor arkeologi di University College London yang memimpin penyelidikan, menunjukkan bahwa batu-batu itu mungkin telah dipindahkan ketika orang yang tinggal di Wales berimigrasi, membawa barang antik mereka, dan mendirikannya kembali di Stonehenge.

“Sepertinya mereka menghilang begitu saja. Mungkin sebagian besar orang beremigrasi, dan mereka membawa batu mereka – identitas leluhur mereka – bersama mereka,” kata Pearson kepada BBC.

Penemuan itu akan terungkap dalam film dokumenter BBC pada Jumat malam.

READ  Menteri Taiwan: Perang China-Taiwan akan berakhir dengan 'kemenangan yang menyedihkan'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.