KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Studi: Bagaimana lemak dan gula bekerja sama dengan otak untuk menghancurkan pola makan
science

Studi: Bagaimana lemak dan gula bekerja sama dengan otak untuk menghancurkan pola makan

kesehatan

Sungguh pukulan yang luar biasa.

Mengalami mengidam lemak dan gula secara bersamaan adalah hal yang membuat diet menjadi sulit, para peneliti dari Monell Chemical Senses Center di Philadelphia melaporkan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis. Dalam jurnal Metabolisme Sel.

Para peneliti menemukan bahwa cara lemak dan gula mempengaruhi otak, melalui jalur yang berbeda dari usus, menyebabkan keinginan tidak sadar untuk makan berlebihan. Laporan SWNS.

“Ini adalah pukulan satu-dua terhadap sistem penghargaan otak,” kata pemimpin penulis studi Dr. Guillaume de Lartigue. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan: “Bahkan jika total kalori yang dikonsumsi dalam gula dan lemak tetap sama, kombinasi lemak dan gula menyebabkan peningkatan pelepasan dopamin yang signifikan dan, pada akhirnya, makan berlebihan.”

Mengalami mengidam lemak dan gula secara bersamaan adalah hal yang membuat diet menjadi sulit, para peneliti dari Monell Chemical Senses Center di Philadelphia melaporkan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis. Zincevich – Stock.adobe.com

Dopamin adalah neurotransmitter yang dibuat di otak dan dikenal sebagai hormon “perasaan baik”.

Manusia terprogram untuk mencari perilaku yang melepaskan dopamin, termasuk makan berlebihan, Menurut Klinik Cleveland.

Hingga saat ini, masih menjadi misteri mengapa lemak dan gula merupakan kombinasi yang menarik, seperti pada donat, namun temuan baru ini mengungkapkan bahwa lemak dan gula memiliki jalur spesifiknya sendiri pada saraf vagus, menurut SWNS.

Saraf vagus, yang berjalan dari batang otak ke perut, bertanggung jawab untuk fungsi-fungsi seperti pencernaan, Menurut Klinik Cleveland.

“Makanan adalah penambah utama alam, namun mengapa lemak dan gula sangat menarik masih menjadi misteri,” kata De Lartigue, seraya menambahkan: “Kami sekarang telah mengidentifikasi bahwa neuron di usus, bukan sel perasa di mulut, adalah pendorong utama.”

Hingga saat ini, mengapa lemak dan gula merupakan kombinasi yang menarik masih menjadi misteri, namun temuan baru mengungkapkan bahwa keduanya memiliki jalur saraf vagus yang spesifik. Kotak Sonic – Stock.adobe.com
Para peneliti menemukan bahwa mengaktifkan sirkuit lemak dan gula merangsang tikus untuk makan berlebihan. Para ilmuwan mengatakan hal ini mungkin menjelaskan mengapa manusia secara tidak sadar cenderung mengonsumsi makanan tinggi gula dan lemak secara berdampingan. Golyab – Stock.adobe.com

Dalam studi ini, para peneliti menstimulasi saraf vagus pada tikus dengan cahaya, dan menemukan bahwa hal ini memaksa tikus untuk mencari makanan yang akan mengaktifkan sirkuit spesifik tersebut.

READ  Bintang itu lolos dari spageti dari lubang hitam

Penulis penelitian menentukan bahwa neuron di saraf vagus merasakan gula dan lemak, yang berbagi sirkuit penghargaan yang paralel namun berbeda.

Aktivasi sirkuit lemak dan gula merangsang tikus untuk makan berlebihan. Para ilmuwan mengatakan hal ini mungkin menjelaskan mengapa manusia secara tidak sadar cenderung mengonsumsi makanan tinggi gula dan lemak secara berdampingan.

“Hubungan antara usus dan otak kita terjadi di bawah tingkat kesadaran,” kata De Lartigue. “Kita mungkin ingin makan jenis makanan ini tanpa menyadarinya.”

Para peneliti berharap temuan mereka akan membuat pengobatan obesitas lebih mudah di masa depan.

“Memahami diagram pengkabelan dari dorongan bawaan kita untuk mengonsumsi lemak dan gula adalah langkah pertama untuk memperbaikinya,” jelas De Lartigue. “Penelitian ini membuka kemungkinan menarik untuk intervensi yang dipersonalisasi yang dapat membantu orang membuat pilihan yang lebih sehat, bahkan ketika mereka dihadapkan pada makanan yang menggoda.”

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/01/18/lifestyle/how-fat-and-sugar-team-up-with-the-brain-to-ruin-diets-study/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign =lokasi%20tombol

Salin URL berbagi

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."