KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Studi ini memberikan kabar baik tentang pola makan sehat, gaya hidup, dan demensia

Gaya hidup sehat dikaitkan dengan fungsi kognitif yang lebih baik pada orang dewasa yang lebih tua, bahkan mereka yang otaknya menunjukkan tanda-tanda demensia riset Diterbitkan di JAMA Neurology bulan lalu. Studi tersebut menunjukkan bahwa gaya hidup sehat dapat melindungi orang lanjut usia dari penurunan kognitif dan meningkatkan “cadangan kognitif” mereka.

Para peneliti menggunakan data dari Proyek Memori Cepat dan Penuaansebuah studi jangka panjang yang mengamati gaya hidup dan kesehatan pasien serta menganalisis data otopsi dari tahun 1997 hingga 2022.

Para ilmuwan memeriksa informasi demografi, gaya hidup, dan post-mortem dari 586 pasien, termasuk rincian tentang pola makan mereka, kinerja kognitif sebelum kematian, dan faktor gaya hidup seperti asupan alkohol dan aktivitas fisik.

Para pasien, 70,8% di antaranya adalah perempuan, hidup sampai usia rata-rata 90,9 tahun. Anatomi otak mereka diperiksa untuk mengetahui tanda-tanda fisik yang terkait dengan demensia, termasuk penumpukan plak amiloid, yang mengganggu fungsi sel-sel di otak dan terkait dengan penyakit Alzheimer.

Di antara semua pasien, skor gaya hidup sehat yang lebih tinggi di lima domain – pola makan, aktivitas kognitif di usia lanjut, aktivitas fisik, berhenti merokok, dan asupan alkohol yang lebih rendah – dikaitkan dengan fungsi kognitif yang lebih baik sebelum kematian mereka. Hubungan ini tetap ada bahkan ketika otopsi menunjukkan tanda-tanda perubahan otak yang konsisten dengan demensia.

Secara keseluruhan, hanya peningkatan 1 poin dalam gaya hidup yang dikaitkan dengan peningkatan kognisi.

Analisis tersebut menunjukkan bahwa gaya hidup sehat dapat meningkatkan “cadangan kognitif” seseorang, tulis para peneliti, sehingga memungkinkan pasien untuk tetap waspada meskipun terjadi perubahan pada otak mereka.

READ  Hubungan antara fotosintesis dan 'materi kelima' ditemukan

Faktor gaya hidup seperti pola makan dan nutrisi dapat melindungi otak dari peradangan dan stres oksidatif, tulis para peneliti. Sebagian besar pasien dalam sampel penelitian berkulit putih, dan para peneliti mencatat bahwa informasi gaya hidup dilaporkan sendiri.

Analisis ini merupakan “langkah maju yang penting” dalam menjawab pertanyaan tentang hubungan antara gaya hidup dan perubahan otak dan kognitif. Dia menulis Sepasang peneliti menulis dalam editorial terkait di JAMA Neurology. Mereka menyarankan untuk meresepkan faktor gaya hidup bersamaan dengan obat Alzheimer dan menyerukan penelitian lebih lanjut untuk mengurangi risiko demensia di antara berbagai kelompok.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."